Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Dukungan dari orang lain selama masa-masa sulit dapat mengurangi dampak risiko depresi genetik

ringkasan: Dukungan sosial selama masa stres membantu mengurangi risiko munculnya gejala pada orang yang memiliki kecenderungan genetik terhadap depresi.

Sumber: Universitas Michigan

Itu selalu merupakan ide yang baik untuk menjangkau dukungan seseorang ketika mereka sedang stres. Tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa dukungan bisa menjadi sangat penting bagi seseorang yang susunan genetiknya membuat mereka lebih mungkin mengalami depresi.

Studi tersebut menunjukkan pentingnya dukungan sosial dalam mengurangi risiko mengembangkan gejala depresi secara umum, dengan menggunakan data dari dua kelompok orang yang sangat berbeda di bawah tekanan: dokter baru dalam tahun-tahun pelatihan paling intens mereka, dan orang dewasa yang lebih tua yang pasangannya baru saja meninggal.

Tetapi efek terbesar terlihat pada mereka dengan jumlah variasi genetik terbesar yang meningkatkan risiko depresi.

Makalah ini menggunakan ukuran risiko genetik yang disebut Skor Risiko Poligenik, yang didasarkan pada penelitian selama beberapa dekade tentang perbedaan kecil pada gen tertentu yang terkait dengan risiko depresi.

Dibandingkan dengan individu dalam studi dengan skor risiko depresi poligenik rendah, para dokter dan janda dengan skor risiko lebih tinggi memiliki tingkat depresi yang lebih tinggi setelah mereka kehilangan dukungan sosial, tetapi tingkat depresi juga lebih rendah ketika mereka memperoleh dukungan sosial selama masa stres.

Studi yang dipublikasikan di Jurnal Psikiatri Amerika Oleh tim dari University of Michigan, disarankan lebih banyak yang bisa dilakukan untuk menargetkan dukungan sosial kepada mereka yang paling diuntungkan.

Gen, stres, dan hubungan sosial

“Data kami menunjukkan variabilitas besar dalam tingkat dukungan sosial yang diterima individu selama masa-masa sulit ini, dan bagaimana hal itu berubah dari waktu ke waktu,” kata penulis pertama Jennifer Cleary, MS, mahasiswa PhD bidang psikologi di UM yang sedang melakukan penelitiannya dengan senior penulis Srijan. Sen, MD, PhD, dari Fakultas Kedokteran UM.

“Kami berharap temuan ini, yang mencakup skor risiko genetik serta ukuran dukungan sosial dan gejala depresi, akan menjelaskan interaksi gen-lingkungan dan khususnya pentingnya kontak sosial dalam risiko depresi.”

Sen, yang merupakan direktur Pusat Eisenberg untuk Depresi Keluarga dan profesor psikiatri dan ilmu saraf, menambahkan bahwa meskipun penelitian genetik mengungkapkan lebih banyak variasi DNA yang terkait dengan kerentanan depresi, mempelajari bagaimana variasi ini menyebabkan depresi sangatlah penting.

READ  5 planet akan berbaris di langit awal bulan ini

“Memahami perbedaan profil genetik yang terkait dengan kepekaan terhadap hilangnya dukungan sosial, kurang tidur, stres kerja yang berlebihan, dan faktor risiko lainnya dapat membantu kami mengembangkan panduan yang dipersonalisasi untuk pencegahan depresi,” katanya.

“Sementara itu, temuan ini menegaskan kembali pentingnya hubungan sosial, dukungan sosial, dan kepekaan individu terhadap lingkungan sosial sebagai faktor kesejahteraan dan pencegahan depresi.”

Populasi yang berbeda memiliki pola yang sama

Studi baru ini menggunakan data dari dua studi jangka panjang yang menangkap data genetik, temperamen, lingkungan, dan data lain dari kelompok individu yang berpartisipasi.

Salah satunya adalah Studi Kesehatan Internal, yang mendaftarkan residen medis tahun pertama (juga disebut magang) di seluruh Amerika Serikat dan luar negeri, yang dipimpin oleh Sen.

Yang lainnya adalah Studi Kesehatan dan Pensiun, yang berbasis di Institut Penelitian Sosial UM.

Data untuk makalah baru berasal dari 1.011 magang yang dilatih di rumah sakit di seluruh negeri, hampir setengahnya adalah perempuan, dan dari 435 orang yang baru saja menjanda, 71% di antaranya adalah perempuan, yang memiliki data yang tersedia dari survei yang dilakukan sebelum dan setelah kematian pasangan mereka. . .

Pada peserta pelatihan, seperti yang ditunjukkan oleh Sen dan timnya pada pekerjaan sebelumnya, gejala depresi meningkat secara signifikan (126%) selama tahun pelatihan penuh tekanan yang melibatkan jam kerja yang panjang dan tidak teratur—seringkali di lingkungan yang jauh dari teman dan keluarga.

Pada janda dan duda, gejala depresi 34% lebih tinggi dibandingkan skor pra-janda. Cleary mengatakan ini terkait dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa kehilangan pasangan bisa menjadi salah satu penyebab stres terbesar dalam hidup seseorang.

efek silang

Selanjutnya, para peneliti menggabungkan skor untuk gejala depresi dengan skor risiko poligenik setiap orang untuk depresi, dan respons individu mereka terhadap pertanyaan tentang hubungan dengan teman, keluarga, dan pendukung sosial lainnya.

Sebagian besar peserta telah kehilangan dukungan sosial dari hari-hari pra-pelatihan mereka – yang sangat cocok dengan pengalaman umum meninggalkan sekolah kedokteran dan pergi ke lingkungan baru di mana mereka mungkin tidak mengenal siapa pun.

READ  Para ilmuwan mencari tahu kapan dan bagaimana matahari kita akan mati, dan itu akan menjadi epik: ScienceAlert

Peserta pelatihan dengan skor risiko poligenik tertinggi yang juga kehilangan dukungan sosial memiliki skor tertinggi pada pengukuran gejala depresi di akhir tahun pelatihan yang penuh tekanan.

Mereka yang memiliki tingkat risiko genetik tinggi yang sama yang memiliki akses ke dukungan sosial memiliki gejala depresi yang jauh lebih sedikit. Faktanya, itu lebih rendah daripada rekan mereka yang berisiko genetik rendah, tidak peduli apa yang terjadi dengan dukungan sosial mereka. Para peneliti menyebutnya “efek silang”.

Berbeda dengan magang, beberapa janda melaporkan peningkatan dukungan sosial setelah kehilangan suami mereka, mungkin karena teman dan keluarga menawarkan bantuan atau hanya mendengarkan.

Namun pengaruh crossover juga terlihat jelas pada mereka. Janda dengan risiko genetik tinggi untuk depresi yang memiliki akses ke dukungan sosial menunjukkan peningkatan gejala depresi yang jauh lebih rendah daripada rekan mereka dengan risiko genetik serupa yang kehilangan dukungan sosial setelah kehilangan pasangan.

Tetapi efek terbesar terlihat pada mereka yang memiliki jumlah variasi genetik terbesar yang meningkatkan risiko depresi. Gambar berada di domain publik

Ada juga beberapa janda yang kehilangan dukungan sosial atau tidak mengalami perubahan dukungan, dan gejala depresinya tidak berubah. Cleary mencatat bahwa dalam pekerjaan di masa depan, penting untuk melihat sejarah kelompok ini mengingat perawatan apa pun yang mungkin telah mereka berikan kepada pasangan yang menderita penyakit jangka panjang.

Lihat juga

Ini menunjukkan seorang pria dan wanita melakukan push-up

Tim juga berharap peneliti lain akan mempelajari interaksi yang sama antara risiko genetik, stres dan dukungan sosial pada populasi lain.

Sementara itu, Cleary dan Senn mengatakan, pesan bagi siapa pun yang mengalami masa-masa sulit, atau yang telah menyaksikan teman atau kerabat melewati masa-masa sulit, adalah untuk menjangkau dan memelihara atau memperkuat hubungan sosial.

Mereka mencatat bahwa melakukan hal itu dapat bermanfaat bagi orang yang sedang stres dan orang yang berkomunikasi dengan mereka.

Mengurangi tingkat stres berkelanjutan yang dialami seseorang, baik itu di tempat kerja, sekolah, setelah kehilangan pribadi, atau dalam situasi keluarga, bisa menjadi sangat penting.

Dan meskipun penelitian tersebut tidak meneliti peran bantuan profesional dalam kesehatan mental, terapi individu dan kelompok merupakan pilihan penting bagi mereka yang mengalami depresi atau masalah kesehatan mental lainnya.

Tentang genetika berita ini dan depresi

pengarang: kantor pers
Sumber: Universitas Michigan
Kontak: Kantor Pers – Universitas Michigan
gambar: Gambar berada di domain publik

READ  Jangan lewatkan hujan Meteor Geminid - dan lihat Kamera Meteor Langsung NASA

Pencarian asli: Akses tertutup.
Risiko poligenik dan dukungan sosial dalam memprediksi depresi di bawah tekananDitulis oleh Jennifer L. Cleary, dkk. Jurnal Psikiatri Amerika


Ringkasan

Risiko poligenik dan dukungan sosial dalam memprediksi depresi di bawah tekanan

objektif:

Meskipun kemajuan yang signifikan dalam mengidentifikasi variasi genetik yang terkait dengan depresi berat, mekanisme dimana faktor genomik dan lingkungan bersama-sama mempengaruhi risiko depresi masih belum jelas. Sensitivitas yang diberikan secara genomik terhadap lingkungan sosial mungkin merupakan salah satu mekanisme yang menghubungkan variasi genetik dan gejala depresi. Para penulis menilai apakah dukungan sosial memengaruhi kerentanan terhadap depresi secara berbeda di seluruh spektrum risiko genom dalam dua sampel yang telah mengalami tekanan hidup yang signifikan: 1.011 magang studi kesehatan IHS tahun pertama (magang) dan 435 subjek kesehatan yang baru saja menjanda. dan peserta Studi Pensiun (HRS).

Metode:

Gejala depresi dan dukungan sosial peserta dinilai melalui kuesioner yang diisi sebelum dan sesudah stres kehidupan. Skor risiko poligenik (PRS) untuk gangguan depresi mayor dihitung untuk kedua sampel.

hasil:

Skor untuk gejala depresi meningkat sebesar 126% setelah memulai pelatihan dalam sampel IHS dan sebesar 34% setelah menjadi janda dalam sampel HRS. Terdapat interaksi antara depresi PRS dan perubahan dukungan sosial dalam memprediksi gejala depresi pada kedua sampel IHS (rasio tingkat kejadian [IRR]= 0,96, 95% CI = 0,93, 0,98) dan sampel HRS (IRR = 0,78, 95% CI = 0,66, 0,92), dengan depresi PRS yang lebih tinggi terkait dengan kepekaan yang lebih besar terhadap perubahan dukungan sosial. Periode Johnson-Nieman menunjukkan efek silang, di mana kerugian dan keuntungan dalam dukungan sosial memoderasi efek PRS pada gejala depresi. (Interval Johnson-Nieman dalam sampel IHS, 0,02, 0,71; dalam sampel HRS, 0,49, 1,92).

Kesimpulan:

Hasil penelitian menunjukkan bahwa individu dengan risiko genetik tinggi untuk mengembangkan gejala depresi yang meningkat dalam kondisi sosial yang buruk juga mendapat manfaat paling banyak dari memelihara lingkungan sosial.