Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Dunia mempunyai risiko banjir yang lebih besar daripada yang kita sadari” – mengungkap betapa mengejutkannya dampak manusia terhadap dataran banjir global

“Dunia mempunyai risiko banjir yang lebih besar daripada yang kita sadari” – mengungkap betapa mengejutkannya dampak manusia terhadap dataran banjir global

Sebuah studi baru memberikan penilaian global pertama mengenai perubahan yang disebabkan oleh manusia pada dataran banjir alami, menyoroti kerugian yang signifikan selama 27 tahun, dan menawarkan wawasan untuk memulihkan dan melestarikan ekosistem penting ini. Upaya kolaboratif, dengan menggunakan data satelit dan analisis geospasial, menggarisbawahi kebutuhan mendesak akan strategi pembangunan yang terinformasi untuk mengurangi risiko banjir dan melestarikan titik-titik keanekaragaman hayati di wilayah-wilayah ini.

Penelitian baru mengungkap kehancuran yang disebabkan oleh manusia di dataran banjir global

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh ahli hidrologi dari University of Texas di Arlington, diterbitkan dalam jurnal Data ilmiahMemberikan penilaian global yang belum pernah terjadi sebelumnya mengenai dampak manusia terhadap dataran banjir alami. Penelitian ini dapat memberikan informasi bagi strategi pembangunan di masa depan, dengan tujuan merehabilitasi dan melindungi ekosistem penting dataran banjir, yang penting bagi satwa liar, kemurnian air, dan mengurangi risiko banjir bagi manusia.

Adnan Rajib, asisten profesor di Universitas Arlington di Departemen Teknik Sipil, adalah penulis utama penelitian ini. Mahasiswa doktoral Qianjin Cheng memainkan peran penting dalam mengembangkan penelitian.

Ilmuwan Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) Charles Lane, Heather Golden, dan Jay Christensen; Ituhausa Isibor dari Texas A&M University-Kingsville; Chris Johnson dari The Nature Conservancy berkolaborasi dalam penelitian ini. Pekerjaan ini didanai oleh NASA Dan Yayasan Sains Nasional.

“Intinya adalah dunia menghadapi risiko banjir yang lebih besar daripada yang kita sadari, terutama mengingat dampak pembangunan manusia terhadap dataran banjir,” kata Rajib. “Dalam 27 tahun, antara tahun 1992 dan 2019, dunia telah kehilangan dataran banjir seluas 600.000 kilometer persegi karena gangguan manusia, yang meliputi pembangunan infrastruktur, pembangunan industri dan bisnis, serta perluasan pertanian.”

Tim ini menggunakan data penginderaan jauh satelit dan analisis geospasial untuk mempelajari 520 daerah aliran sungai utama di dunia, menemukan pola spasial yang sebelumnya tidak diketahui dan tren perubahan dataran banjir manusia.

“Pemetaan dataran banjir di dunia merupakan hal yang relatif baru. Meskipun terdapat peningkatan kesadaran untuk memetakan dataran banjir secara akurat dan memahami risiko banjir, belum ada upaya untuk “memetakan gangguan manusia di dataran banjir tersebut dalam skala global.” wilayah yang lebih kecil di seluruh dunia, tentu saja di Amerika Serikat dan Eropa, namun tidak di wilayah yang miskin data.”

Studi tersebut menyimpulkan bahwa habitat lahan basah berada dalam bahaya dan sepertiga dari total hilangnya lahan basah dataran banjir terjadi di Amerika Utara. Rajib mengatakan tingkat risiko di dataran banjir jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya. Ia dan timnya memeriksa citra satelit daerah dataran banjir yang diambil selama 27 tahun terakhir.

“Kami ingin melihat dataran banjir di tingkat lingkungan,” kata Cheng. “Kami ingin melihat dampak pembangunan terhadap seseorang yang tinggal di atau dekat dataran banjir. Beberapa perubahan dalam gambar ini bagus, seperti ketika pohon ditanam atau taman dibangun. Namun banyak dari gambar tersebut menunjukkan hasil yang meresahkan. Misalnya , kami melihat peningkatan yang signifikan dalam pengembangan lahan parkir atau pembangunan gedung tanpa menyediakan limpasan air hujan yang cukup.

“Dataran banjir di seluruh dunia merupakan pusat keanekaragaman hayati yang juga menyediakan berbagai jasa ekosistem bagi manusia,” kata Johnson, salah satu penulis makalah tersebut. “Kami berharap penelitian ini akan menjelaskan habitat penting yang juga hilang dari kita. cara yang bisa kita lakukan dengan membalikkan tren ini.

Studi ini harus memberikan para perencana alat penting untuk mengurangi risiko banjir bagi masyarakat, kata Melanie Sattler, ketua dan profesor Departemen Teknik Sipil.

“Pekerjaan Rajib dapat berfungsi sebagai lensa kami untuk membantu memandu pembangunan di masa depan guna mengurangi kerentanan banjir dalam perubahan iklim,” kata Sattler. “Dalam beberapa kasus, kami berharap penelitian ini akan membantu kami memperbaiki kesalahan yang kami buat melalui keputusan pembangunan sebelumnya.”

Referensi: “Perubahan Antropogenik di Dataran Banjir Global 1992-2019” oleh Adnan Rajib, Qianjin Zheng, Charles R. Lin, Heather E. Golden, J.R. Christensen, Ituhausa I. Ezibor dan Chris Johnson, 28 Juli 2023, Data ilmiah.
doi: 10.1038/s41597-023-02382-x

READ  Bagian dari asteroid yang membunuh dinosaurus mungkin telah ditemukan dalam damar