Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ekonomi global – negara-negara berkembang akan tetap dalam kondisi sulit pada tahun 2022

Tingkat vaksinasi yang rendah dan ketidakpastian politik, seperti di Turki dan Amerika Latin, juga mengurangi prospek. “Hambatan bagi investor untuk kembali ke pasar negara berkembang jauh lebih tinggi dari sebelumnya,” kata Paul Greer, direktur obligasi pasar negara berkembang di Fidelity.

Harapan untuk tahun yang sukses di pasar saham pada awal 2021 tidak terpenuhi: saham pasar negara berkembang kehilangan sekitar tujuh persen, sementara bursa saham di Amerika Serikat dan Eropa berakselerasi dari satu rekor tertinggi ke rekor lainnya. Dibandingkan dengan saham dari negara industri, saham dari negara berkembang diperdagangkan dengan diskon terbesar dalam 17 tahun.

Pelaku pasar awalnya memiliki ekspektasi yang tinggi berkat pemulihan harga komoditas dan pencarian alternatif investasi untuk pasar negara maju yang mahal. David Honer, pakar investasi di Bank of America (BofA), mengatakan 2021 telah menjadi “bencana”. “Sekarang tidak mungkin menemukan seseorang yang optimis tentang pasar negara berkembang, yang sangat kontras dengan tahun lalu ketika Anda tidak dapat menemukan satu orang pun yang pesimis.”

Pasar negara berkembang belum menemukan cabang hijau selama bertahun-tahun: selain 2010 dan 2017, metrik pasar saham yang sesuai untuk penyedia indeks MSCI telah tertinggal dari mitra AS yang relevan setiap tahun.

China Menciptakan Masalah – Hambatan di Amerika Latin

Cina memainkan peran penting dalam hal ini. Pertumbuhan ekonomi Republik Rakyat baru-baru ini melambat lebih dari yang diharapkan. Investor khawatir bahwa skema “booming” pemerintah untuk mendistribusikan kembali kekayaan bisa berarti akhir dari apa yang dulunya merupakan tingkat pertumbuhan yang tinggi.

Ada juga masalah besar di pasar real estat, yang penting bagi perekonomian di sana karena ukurannya. “Dalam hal ini, penting untuk mencermati di tahun mendatang untuk melihat apakah Cina akan berhasil mengendalikan masalah ini untuk kembali ke jalur pertumbuhan lama atau apakah Cina, sebagai mesin pertumbuhan ekonomi global, akan gagal untuk satu tahun lagi,” kata Daniel Hopfer, Kepala Manajemen Portofolio di MM Warburg.

READ  Bugatti Bolid produksi resmi dihadirkan. Harganya sama dengan performanya

Berita utama negatif dari China tentang krisis utang pengembang real estat Evergrande dan peraturan pemerintah telah membuat investor ragu-ragu dalam hal investasi pasar negara berkembang. Menurut pakar BofA Hauner, fakta bahwa “tidak ada pasar berkembang lainnya yang saat ini memiliki sejarah yang sangat hebat” juga berperan.

Brasil dan Kolombia, misalnya, menghadapi situasi sulit menjelang pemilu tahun depan. “Konsekuensi sosial dari penanganan pandemi yang seringkali sederhana di Amerika Latin telah menjadi perdebatan politik yang keras dan terpolarisasi,” kata Eric Muller, pakar investasi di Muzynic Asset Management. Selain itu, tingkat inflasi yang tinggi telah mendorong bank sentral utama di Amerika Latin untuk menaikkan suku bunga utama beberapa kali tahun ini. Kenaikan suku bunga lebih lanjut diharapkan pada tahun 2022, yang akan mengurangi pertumbuhan kredit dan investasi perusahaan di kawasan secara keseluruhan, rangkum Ulrich Stefan, ahli strategi investasi di Deutsche Bank.

kurang rentan

Namun, banyak ahli mengatakan bahwa kemungkinan tidak akan ada kejutan suku bunga untuk negara-negara berkembang seperti yang disebut Taper Tantrum 2013. Pada saat itu, pengumuman pengurangan pembelian obligasi oleh Federal Reserve AS mengirimkan gelombang kejutan. melalui pasar saham dan menyebabkan arus keluar modal besar-besaran. Banyak ahli setuju bahwa negara-negara lebih baik daripada saat itu dalam hal karakteristik utang dan kondisi perdagangan mereka dan bahwa mereka kurang rentan.

Jadi hampir tidak ada orang yang mengantisipasi tahun yang sibuk — dan juga karena dengan begitu banyak berita buruk yang masuk, itu tidak bisa menjadi lebih buruk, kata operator pasar saham. Rocher Sharma, ahli strategi investasi di Morgan Stanley, menjelaskan bahwa risiko yang lebih besar lebih besar di mana ada banyak investor. “Dan kepadatan penduduk saat ini, menurut saya, lebih banyak terjadi pada saham perusahaan teknologi raksasa di AS daripada di pasar negara berkembang.”

READ  Oranye dengan penawaran baru. Lebih banyak internet dalam bundel dan receiver 4K dari Canal +

(Reuters)