Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ekonomi Jerman tumbuh sebesar 1,5 persen pada kuartal kedua

Ekonomi Jerman bangkit kembali dengan berakhirnya penguncian virus corona di musim semi. Produk domestik bruto dari April hingga Juni naik 1,5 persen dari kuartal sebelumnya, Kantor Statistik Federal mengumumkan dalam perkiraan singkat pada hari Jumat. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan sebesar 2,0 persen. Pada awal tahun, ekonomi runtuh 2,1 persen di gelombang ketiga Corona, menurut perhitungan terakhir para ahli statistik. Awalnya hanya ada pembicaraan minus 1,8 persen.

Acara pulih di kuarter kedua, Destatis melaporkan. Di atas segalanya, kenaikan belanja konsumen swasta dan pemerintah berkontribusi terhadap hal ini. Namun, industri mengeluh tentang gangguan dalam rantai pasokan global dan kekurangan bahan. Industri manufaktur ada dalam buku pesanan yang membengkak, tetapi seringkali tidak dapat memproses pesanan karena hambatan pengiriman bahan mentah dan produk setengah jadi.

Dibandingkan dengan kuartal kedua tahun 2020, PDB tumbuh sebesar 9,6 persen dari April hingga Juni 2021, setelah disesuaikan dengan harga. Pada shutdown pertama setelah merebaknya pandemi Corona musim semi lalu, kinerja ekonomi ambruk drastis.

Ekonom mengharapkan ekonomi terbesar Eropa untuk membuat comeback yang kuat tahun ini. Institutes of Economic Research baru-baru ini memperkirakan peningkatan PDB antara 3,2 dan 3,9 persen. Bundesbank juga berasumsi bahwa laju pertumbuhan akan meningkat dalam konteks pembukaan ekonomi secara bertahap di musim panas. Dengan cara ini, PDB dapat mencapai tingkat sebelum krisis pada kuartal ketiga saat ini. Tahun lalu, pandemi ini menjerumuskan ekonomi Jerman ke dalam resesi terdalam sejak krisis keuangan global pada 2009.

Selain kemacetan pengiriman, penyebaran varian delta virus corona saat ini menimbulkan ketidakpastian. Suasana ekonomi Jerman tiba-tiba berubah di bulan Juli. Perusahaan yang disurvei oleh Munich Ifo Institute lebih skeptis tentang bisnis masa depan. “Kemacetan pengiriman untuk produk utama dan kekhawatiran tentang peningkatan jumlah infeksi membebani ekonomi Jerman,” jelas Clemens Fuest, presiden Ifo.

READ  Hakim AS tetap skeptis tentang perbandingan Bayer dengan glifosat

Meningkatnya jumlah infeksi corona dalam konteks penyebaran variabel delta juga sedikit banyak membayangi prospek ke depan. Jadi para ahli individu khawatir bahwa ekonomi mungkin akan lebih menderita dari konsekuensi pandemi lagi menjelang akhir tahun.