Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ekonomi Sri Lanka yang sedang booming akan mendapat dorongan dari Dana Moneter Internasional karena mendapat dana talangan $3 miliar

Ekonomi Sri Lanka yang sedang booming akan mendapat dorongan dari Dana Moneter Internasional karena mendapat dana talangan $3 miliar

  • Dana Moneter Internasional akhirnya menyetujui dana talangan sebesar $3 miliar untuk Sri Lanka, membuka jalan bagi negara tersebut untuk merestrukturisasi utangnya dan agar perekonomian kembali pulih pada tahun 2024.
  • Negara Asia Selatan itu bergulat dengan krisis keuangan terburuk dalam beberapa dasawarsa, dan keputusan Dana Moneter Internasional akan memungkinkan pencairan segera pinjaman $333 juta selama empat tahun.
  • Krishna Srinivasan, direktur Departemen Asia dan Pasifik di Dana Moneter Internasional, mengatakan kepada CNBC bahwa Sri Lanka “terpukul keras oleh bencana ekonomi dan krisis kemanusiaan.”

Seorang pria mengibarkan bendera nasional Sri Lanka setelah memanjat menara di dekat Sekretariat Presiden di Kolombo pada 11 Juli 2022, setelah diserbu oleh pengunjuk rasa anti-pemerintah. (Foto oleh Arun Sankar/AFP via Getty Images)

Arun Sankar | Af | Gambar Getty

Dana Moneter Internasional akhirnya menyetujui a 3 miliar dolar untuk menyelamatkan Sri Lankamembuka jalan bagi negara untuk merestrukturisasi utangnya dan meningkatkan perekonomian pada tahun 2024.

Negara Asia Selatan itu bergulat dengan krisis keuangan terburuk dalam beberapa dasawarsa, dan keputusan Dana Moneter Internasional akan memungkinkan pencairan segera pinjaman $333 juta selama empat tahun.

Sri Lanka telah “terpukul parah oleh krisis ekonomi dan kemanusiaan yang dahsyat,” kata Krishna Srinivasan, direktur Departemen Asia dan Pasifik di IMF, kepada CNBC.

“Anda dapat melacak ini ke tiga faktor: satu adalah kerentanan yang sudah ada sebelumnya, salah langkah politik, dan trauma,” katanya kepada Sri Jegarajah dari CNBC dalam sebuah wawancara Selasa pagi di Asia.

“Menanggapi itu, ekonomi mengalami kontraksi yang sangat tajam. Kami perkirakan kontraksi sekitar 8% pada 2022, kontraksi sekitar 3% tahun ini sebelum ekonomi pulih tahun depan.”

READ  Dijelaskan: Apa Pasal 5 Konstitusi Pakistan di mana Dy Speaker menolak mosi tidak percaya terhadap PM Imran Khan?

Akibatnya, tambahnya, tingkat utang Sri Lanka menjadi tidak berkelanjutan dan inflasi tetap tinggi.

“Semua fundamental ekonomi makro sangat realistis.”

Rupee Sri Lanka akhirnya menguat 4,5% terhadap dolar AS pada hari Selasa.

Sri Lanka telah mengalami kekurangan makanan, obat-obatan, bahan bakar, dan listrik yang parah sejak tahun lalu. Hal ini menyebabkan protes kemarahan yang memaksa Presiden Gotabaya Rajapaksa saat itu melarikan diri dari negaranya dan akhirnya mengundurkan diri.

Pada bulan Juli, anggota parlemen negara itu memilih Perdana Menteri enam kali Ranil Wickremesinghe sebagai presiden untuk menggantikannya.

Menanggapi bailout IMF baru-baru ini, dia berterima kasih kepada Wickremesinghe dalam sebuah tweet dan mengatakan negaranya berkomitmen pada “agenda reformasi,” menambahkan bahwa program IMF “penting untuk mewujudkan visi ini.”

Srinivasan mengatakan tujuan utama dari pinjaman IMF adalah untuk mengatasi “stabilitas ekonomi makro” dan memulihkan kesinambungan utang dalam jangka pendek.

“Lebih dari itu, program ini juga bertujuan untuk memitigasi dampak krisis terhadap masyarakat miskin dan rentan,” ujarnya. Ini bertujuan untuk melindungi stabilitas nasional dan memperkuat pemerintahan” untuk meningkatkan potensi pertumbuhan jangka panjang negara.

Persetujuan IMF atas pinjaman itu penting bagi Sri Lanka, yang gagal membayar utangnya tahun lalu, Gabriel Stern, kepala pasar negara berkembang global di Oxford Economics, mengatakan kepada CNBC dalam sebuah wawancara.

“Ini adalah momen besar, dan sangat positif bagi negara secara umum, bahwa kepatuhan terhadap program akan menjadi jalan keluar dari krisis yang sebagian disebabkan oleh diri sendiri,” katanya. “Ada banyak contoh program IMF yang memulihkan stabilitas, meskipun ini seringkali harus dibayar dengan penghematan yang menyakitkan.”

“Dalam kasus Sri Lanka, pemerintah sebelumnya menang telak di platform kebijakan ekonomi yang mengerikan yang membuat krisis tak terelakkan, menyebabkan perubahan politisi yang berkuasa di bawah bayang-bayang protes sosial,” tambah Stern.

READ  Koridor Timur Tengah merupakan jalur rempah-rempah baru India untuk menyaingi Jalur Sutra Tiongkok Berita India Terbaru

Ekonom mengatakan bahwa “salah urus” dan apa yang disebutnya “kurangnya insentif untuk mengejar kebijakan yang bertanggung jawab” tetap menjadi perhatian di masa depan.

Analis juga berpendapat bahwa Sri Lanka membutuhkan reformasi kelembagaan untuk mencapai kesinambungan utang jangka panjang.

Direktur Pelaksana IMF Kistalina Georgieva mengatakan bahwa “konsolidasi fiskal berbasis pendapatan yang ambisius diperlukan untuk memulihkan kelayakan fiskal dan keberlanjutan utang” di Sri Lanka.

“Dalam hal ini, momentum reformasi pajak ke atas yang sedang berlangsung harus dipertahankan, dan jaring pengaman sosial harus diperkuat dan lebih tepat sasaran pada orang miskin,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Agar penyesuaian fiskal berhasil, reformasi kelembagaan fiskal yang berkelanjutan dalam administrasi perpajakan, pengelolaan dan pengeluaran fiskal, serta penetapan harga energi sangat penting.”

Dia juga mengatakan upaya antikorupsi negara yang sedang berlangsung harus dilanjutkan, termasuk pembaharuan undang-undang antikorupsi.

Ini akan menjadi 17y Waktu ketika Sri Lanka mendekati Dana Moneter Internasional untuk bailout.

Dalam pidatonya baru-baru ini, Wickremesinghe mengakui bahwa “tidak ada ruang bagi kegagalan untuk menyelesaikan setiap tugas yang telah disepakati dengan IMF, tidak seperti 16 kesempatan sebelumnya.”

“Salah satu prediktor terbaik tentang siapa yang akan menghadapi krisis utang di masa depan adalah berapa banyak krisis yang telah dialaminya di masa lalu, dan Sri Lanka mungkin berjuang untuk memulihkan reputasinya di pasar keuangan internasional,” kata Stern dari Oxford.

“Bahkan jika program IMF berhasil, apa yang akan menjadi disiplin politisi setelah mereka meninggalkan IMF?” dia menambahkan.

Srinivasan dari Dana Moneter Internasional mengatakan ini adalah “krisis yang sedikit berbeda dari apa yang telah kita lihat di masa lalu”.

“Ada pengakuan luas atas fakta bahwa kesinambungan utang perlu dipulihkan. Ada kesepakatan luas bahwa ini akan membutuhkan konsolidasi fiskal dari pihak pemerintah,” katanya, seraya menambahkan bahwa implementasi adalah kuncinya.

READ  Taliban menggantung mayat dari derek di alun-alun utama Herat, Afghanistan: laporan | berita Dunia

“Kami melihat banyak kepemilikan dan harus ada banyak kepemimpinan, agar ada dukungan untuk seluruh program ini,” kata Srinivasan.

“Ini akan menjadi sesuatu di mana masyarakat secara keseluruhan harus memainkan peran penting, bersama dengan semua pemangku kepentingan lainnya, termasuk aktor politik.”