Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ekspatriat India membayar dari 4000 hingga 6000 dirham pada rute alternatif ke UEA

Menemukan jalan kembali ke UEA bukanlah tugas yang mudah bagi ekspatriat India yang terjebak di negara asal mereka karena berbagai alasan.
Kredit Gambar: PTI

Dubai: Ekspatriat India harus membayar Dh4,000 hingga Dh6,000 untuk menemukan pengaturan perjalanan alternatif ke UEA, bahkan ketika penerbangan langsung dari India tetap ditangguhkan.

Untuk paket-paket ini, agen perjalanan mengatur semuanya mulai dari tiket pesawat hingga akomodasi hotel selama 15 malam (masa karantina). Seorang juru bicara Forever Tourism mengatakan: “Ada banyak batasan – ketika satu maskapai mengatakan penumpang dapat melakukan perjalanan jika mereka memenuhi persyaratan tertentu, maskapai lain akan menyatakan sebaliknya.” “Ini sangat kontradiktif, dan penumpang enggan bepergian ke negara ketiga.”

Tetapi para ekspatriat ini – yang memiliki kekhawatiran tentang status pekerjaan mereka jika mereka tetap terjebak di India – masih mencari cara baru untuk mencapai tujuan akhir mereka di UEA sesegera mungkin. Banyak pelancong India memilih untuk melakukan perjalanan melalui Qatar, yang baru-baru ini membuka kembali perbatasannya untuk pelancong internasional yang divaksinasi sepenuhnya.

Dari Doha, penumpang dapat naik ke pemberhentian terakhir ke Uni Emirat Arab dengan Emirates, Qatar Airways, atau flydubai. Seorang juru bicara Forever Tourism mengatakan ada permintaan, tetapi penumpang menginginkan konfirmasi terlebih dahulu sebelum melakukan pembayaran apa pun.

Maladewa, Serbia, Georgia, dan Armenia juga merupakan pilihan utama bagi orang India yang ingin masuk kembali ke UEA, tetapi akhir-akhir ini mereka malu untuk melanjutkan rencana perjalanan mereka.

Seorang juru bicara Al Tayer Travel mengatakan bahwa banyak penumpang menunggu perubahan peraturan perjalanan di UEA untuk diklarifikasi, menambahkan bahwa pelancong takut kemungkinan perubahan menit terakhir dalam peraturan penerbangan, membuat mereka terdampar di negara-negara ini.

Menurut pembaruan terbaru dari Etihad dan regulator penerbangan UEA, penerbangan dari India ke UEA akan tetap ditangguhkan hingga 2 Agustus. Beberapa sumber industri percaya bahwa pihak berwenang mungkin tidak memulai kembali sepenuhnya penerbangan komersial, tetapi sebaliknya akan melonggarkan pembatasan untuk mengizinkan “Visa perakdan pemegang izin kerja.

Al Tayer Travel mengatakan penerbangan India dan Dubai yang dijadwalkan dari 7 Agustus hingga 12 Agustus telah dibatalkan oleh maskapai. “Larangan penerbangan dapat berlangsung hingga 31 Agustus,” kata juru bicara agensi.

Prospek sektor penerbangan UEA-India mungkin suram saat ini, tetapi perjalanan liburan tampaknya sedikit meningkat selama liburan Idul Fitri, terutama ke tujuan bebas karantina seperti Yunani, Italia, Georgia, dan Serbia. Tarif penerbangan ke Georgia, yang umumnya berkisar antara 1.200 dan 1.300 dirham, telah meningkat menjadi 4.500 dirham, menurut agen perjalanan tersebut.

penurunan tarif

Larangan penerbangan telah menurunkan tarif pada rute UEA-India, dengan kursi ke New Delhi di Dh347 dan Mumbai seharga Dh285. Kochi berada di sisi yang lebih tinggi dengan harga tiket 489 dirham.

Dari Doha, harga ke New Delhi berkisar dari 350 dirham hingga 1205 dirham. Penerbangan dari Bahrain dapat menelan biaya hingga 953 dirham.

Destinasi Favorit

Rute udara antara Dubai dan Riyadh adalah yang tersibuk dengan 78 penerbangan per minggu, diikuti oleh New Delhi, dengan 58 penerbangan per minggu. Bahrain (58 penerbangan), Kairo (51 penerbangan) dan Beirut (49 penerbangan) juga masuk dalam daftar 10 teratas Flightradar24.

READ  Wartawan TOLOnews, yang menjadi sorotan setelah wawancaranya dengan pemimpin Taliban, melarikan diri dari Afghanistan