Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Eksperimen coronavirus Universitas Boston mengungkapkan kerentanan baru di Omicron

Penangguhan

Kontroversial Virus corona Eksperimen di Universitas Boston telah mengidentifikasi mutasi pada varian Omicron yang dapat membantu menjelaskan mengapa ia tidak mungkin sakit atau terbunuh seperti jenis asli yang muncul di China. Penemuan ini dapat memberi para ilmuwan target baru untuk merancang perawatan yang mengurangi keparahan virus corona.

itu Laporanditerbitkan Rabu di jurnal Nature, muncul tiga bulan setelah para peneliti menerbitkan versi awal studi yang memicu badai api media, serta kebingungan tentang siapa yang mendanai pekerjaan itu dan apakah itu memerlukan pengawasan pemerintah yang lebih besar.

Dalam percobaan laboratorium, para peneliti menggabungkan protein lonjakan dari strain awal Omicron dengan tulang punggung dari strain asli yang muncul di Wuhan, China. Pekerjaan menggambar, meski tidak jauh berbeda dari banyak pengalaman lainnya perhatian media Dan dia memicu kekhawatiran bahwa manipulasi virus corona semacam itu dapat mengeluarkan varian yang lebih berbahaya.

Pendukung kerja membantah bahwa percobaan ini agak rutin untuk penelitian patogen, yang sering kali melibatkan pembuatan virus “rekombinan” yang meniru apa yang terjadi di alam. Eksperimen ini dilakukan oleh para peneliti yang memakai beberapa lapis peralatan pelindung di dalam laboratorium biosafety level 3 di National Emerging Infectious Diseases Laboratory universitas yang sangat aman.

Tujuan menciptakan virus “chimeric”, yang oleh para ilmuwan dijuluki Omi-S, adalah untuk mencoba memahami mutasi mana pada omicron yang mungkin bertanggung jawab membuatnya tampak kurang patogen – yaitu, kecil kemungkinannya menyebabkan penyakit parah – dari regangan aslinya. .

Virus chimeric ditumbuhkan seperti omicron dalam kultur sel. Ternyata Omi-S hanya itu Kurang berbahaya pada tikus daripada strain leluhur, dengan tingkat kematian 80%, bukan 100%. Itu masih lebih mematikan daripada omikron.

READ  California mencatat 4 juta kasus virus corona dengan penyebaran variabel delta

Penelitian menunjukkan bahwa protein Omicron yang bermutasi parah berperan dalam membuat varian tersebut kurang patogen daripada strain leluhur. Tetapi perilaku Omi-S menunjukkan bahwa peneliti utama Mohsen Saeed, asisten profesor biokimia di Universitas Boston, dan rekan penulis penelitian lainnya menyarankan bahwa pasti ada hal lain yang berkontribusi pada fenomena tersebut.

Para peneliti terus bereksperimen, dan sekarang mereka mengklaim telah menemukan setidaknya satu potongan teka-teki yang hilang: mutasi yang melibatkan protein yang disebut nsp6.

Berbeda dengan protein runcing yang bertabur di permukaan virus corona, nsp6 adalah protein “non-struktural”, Seperti namanya. Para peneliti menunjukkan bahwa banyak protein yang dikodekan oleh SARS-CoV-2 bukan bagian dari kerangka utama virus corona, melainkan berinteraksi dengan inang dengan cara yang seringkali misterius.

kata Ronald Corley, ketua departemen mikrobiologi di Fakultas Kedokteran Tchobanian & Avedisian Universitas Boston.

“Ini mewakili protein target untuk terapi,” kata Corley, yang bukan salah satu penulis makalah tetapi direktur lab sampai saat ini.

Penelitian tersebut menarik perhatian luas pada bulan Oktober setelah Said menerbitkannya Versi awal penelitian Di server pracetak bioRxiv, tempat para ilmuwan meletakkan Ribuan draf awal penelitian mereka tentang virus corona sebelum peer review resmi.

Kritik Penelitian Patogen Telah lama ditegaskan bahwa bidang ini tidak memiliki tinjauan dan pengawasan keamanan yang memadai, dan bahwa beberapa uji coba terlalu berisiko untuk menjamin potensi peningkatan pengetahuan. Eksperimen Universitas Boston telah dilihat sebagai contoh penelitian “perolehan fungsi”, di mana virus dimanipulasi sedemikian rupa sehingga membuatnya lebih menular atau lebih patogen.

Corley dan pendukung lainnya membantah bahwa eksperimen tersebut membuat strain leluhur tidak terlalu mematikan pada tikus.

READ  Sebagian besar kasus Omicron di Amerika Serikat ringan tetapi sebagian besar telah divaksinasi, CDC melaporkan

Yang memperumit perdebatan adalah ketidakpastian tentang apakah National Institutes of Health mendanai uji coba tersebut. Pracetak asli mengutip National Institutes of Health sebagai salah satu sumber pendanaan, tetapi pihak universitas mengatakan bahwa penelitian tersebut dilakukan secara independen. Seorang juru bicara National Institutes of Health kemudian menegaskan bahwa agensi tersebut tidak mendanai pekerjaan tersebut.

Robert F. Jarry, ahli virologi Universitas Tulane yang bukan bagian dari penelitian, mengatakan dalam email bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada nsp6 untuk memahami signifikansinya. Dia juga menepis kekhawatiran bahwa penelitian semacam itu terlalu berbahaya.

“Fakta bahwa itu telah lulus peer review harus mengingatkan semua orang pada fakta bahwa ‘kekhawatiran’ sebelumnya dilebih-lebihkan dan mengkhawatirkan,” kata Gary.

Institut Kesehatan Nasional menugaskan a Dewan Peninjau Keamanan Hayati Awal tahun lalu dengan pertimbangan kembali semua pedoman dan protokol untuk penelitian tentang patogen pandemi potensial, serta apa yang dikenal sebagai “penelitian penggunaan ganda yang menjadi perhatian,” di mana penelitian yang dimaksudkan untuk bermanfaat bagi kesehatan manusia juga dapat dipersenjatai.

Dewan Keamanan Hayati telah mengindikasikan akan merekomendasikan perluasan definisi Eksperimen yang membutuhkan tinjauan khusus. Dewan akan merilis laporannya dalam beberapa minggu mendatang, menurut National Institutes of Health.