Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Emas melonjak, saham merosot di tengah meningkatnya ketegangan di Ukraina Oleh Reuters

Emas melonjak, saham merosot di tengah meningkatnya ketegangan di Ukraina Oleh Reuters

2/2
© Reuters. FOTO FILE: Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 25 Januari 2022. REUTERS/Brendan McDermid

2/2

Oleh Herbert Lash

NEW YORK (Reuters) – Harga emas melonjak ke level tertinggi delapan bulan dan utang safe-haven naik pada Kamis setelah Presiden AS Joe Biden mengatakan ada setiap indikasi Rusia berencana menyerang Ukraina, sementara Moskow menuduh Washington mengabaikan tuntutan keamanannya.

Ukuran ekuitas global turun lebih dari 1% meskipun pendapatan perusahaan kuat di Eropa karena kebuntuan Ukraina semakin dalam. Separatis yang didukung Rusia dan pasukan Ukraina saling menuduh menembakkan peluru melintasi garis gencatan senjata dan Inggris, serta Amerika Serikat, mengatakan Rusia berusaha membuat dalih untuk menyerang.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa Rusia sedang bersiap untuk menyerang tetangganya dalam “hari-hari mendatang.” Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Vershinin menyebut komentar itu disesalkan dan berbahaya.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS dan Jerman turun dan minyak turun karena pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir dengan Iran memasuki tahap akhir, yang dapat meningkatkan pasokan minyak mentah. Kerugian dibatasi oleh ketegangan antara Barat dan Rusia, pengekspor energi utama.

Aksi jual di Wall Street meningkat di akhir sesi karena mendekati akhir pekan dengan krisis Ukraina yang belum terselesaikan, kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles.

“Pelemahan yang berkelanjutan, terutama pada nama-nama pertumbuhan, merupakan indikasi meningkatnya kegugupan dan penjual terus membanjiri pembeli di hampir setiap saham,” kata James.

Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex, mengatakan karena libur AS pada hari Senin, akhir pekan menjadi panjang dan menambah ketidakpastian yang meningkat di pasar.

READ  Idul Fitri Wishes Gambar, Kutipan, Status, Wallpaper, Pesan, Gambar HD, GIF, Shayari dan Kartu Ucapan

“Anda sebagai pelaku pasar tidak didorong untuk melawan mood risk-off menjelang akhir pekan ketika apa pun bisa terjadi,” kata Chandler.

Indeks pan-Eropa turun 0,69% sementara indeks saham MSCI di seluruh dunia ditutup turun 1,49%.

Di Wall Street, turun 1,78%, kehilangan 2,12% dan berorientasi pertumbuhan turun 2,88%. Penurunan S&P500 dan Nasdaq adalah penurunan satu hari terbesar mereka dalam dua minggu.

Semalam di Asia, indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik naik 0,15% karena tanda-tanda Federal Reserve yang kurang agresif mendukung sentimen.

Kekhawatiran bahwa Fed akan memulai kampanye pengetatan suku bunga super-hawkish mereda setelah risalah yang dirilis pada hari Kamis dari pertemuan kebijakan terakhirnya mengisyaratkan sikap terukur, bahkan dovish oleh para pembuat kebijakan.

Investor membeli utang pemerintah. Imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun AS turun 7,5 basis poin menjadi 1,970%, sementara turun 0,2 basis poin menjadi 0,229% pada obligasi pemerintah 10-tahun Jerman, patokan zona euro, karena krisis Ukraina dan data AS yang lebih lemah dari perkiraan. ditimbang.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran secara tak terduga naik minggu lalu, sementara cuaca yang membekukan menekan pembangunan rumah di bulan Januari.

Krisis Ukraina telah membuat bingung para investor yang juga harus mengawasi The Fed dan upaya bank sentral lainnya untuk memerangi inflasi global yang melonjak.

“Ada banyak kebingungan saat ini dan bola kristal semua orang sangat mendung,” kata George Mateyo, kepala investasi di Key Private Bank, berbicara tentang Ukraina dan bagaimana Fed dapat memperketat kebijakan moneter.

Ekonomi AS telah melewati pukulan COVID-19 pada ekonomi dengan baik, dengan PDB dan pendapatan perusahaan pada tingkat puncak, yang menjadi pertanda baik bagi pasar, kata Mateyo.

READ  Israel melakukan uji coba pertama taksi terbang otonom untuk mengurangi kemacetan lalu lintas

“Ini akan menjadi tahun yang menantang, tetapi bukan tahun yang mengerikan,” tambah Mateyo. “Harapkan beberapa volatilitas tahun ini, tetapi jangan mengabaikan risiko sama sekali, jangan menjadi super defensif. Ada banyak peluang yang terlewatkan di dalam pasar.”

Harga emas naik di atas $1.900 untuk pertama kalinya sejak Juni. AS menetap 1,6% lebih tinggi pada $1.902 per ounce.

Gambar: Harga emas – https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/lbvgnwaekpq/gold%20price.PNG

Harga minyak turun lebih dari 2%. futures turun $1,90 menjadi $91,76 per barel, dan menetap $1,84 menjadi $92,97.

Dolar, juga dianggap sebagai tempat berlindung yang aman, awalnya naik terhadap sebagian besar mata uang tetapi kenaikannya mereda dan kemudian sedikit lebih rendah – menunjukkan investor belum panik tentang ketegangan Rusia-Ukraina.

Namun yen Jepang, mata uang yang sering dibeli investor sebagai safe-haven, mencapai level terkuatnya sejak 1 Februari. 7.

Penurunan 0,007% karena yen menguat 0,48% pada 114,91 per dolar.

Euro turun 0,11% menjadi $ 1,1361.

turun 8,2% menjadi $40,470,33 karena selera risiko turun.