Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Emmanuel Macron dari Prancis Memenangkan Masa Jabatan Kedua, Mengalahkan Pemimpin Kanan Jauh

Emmanuel Macron dari Prancis Memenangkan Masa Jabatan Kedua, Mengalahkan Pemimpin Kanan Jauh

Emmanuel Macron adalah presiden Prancis pertama yang memenangkan masa jabatan kedua selama dua dekade.

Paris:

Presiden Prancis Emmanuel Macron tidak akan terpilih kembali pada hari Minggu, secara meyakinkan mengalahkan saingannya Marine Le Pen dan mendorong gelombang kelegaan di Eropa bahwa sayap kanan telah dijauhkan dari kekuasaan.

Centrist Macron ditetapkan untuk memenangkan sekitar 58 persen suara dalam putaran kedua putaran kedua dibandingkan dengan Le Pen pada 42 persen, menurut proyeksi oleh perusahaan jajak pendapat untuk saluran televisi Prancis berdasarkan sampel penghitungan suara.

Macron adalah presiden Prancis pertama yang memenangkan masa jabatan kedua selama dua dekade, tetapi hasil Le Pen juga menandai paling dekat sayap kanan yang pernah mengambil alih kekuasaan di Prancis dan telah mengungkapkan negara yang sangat terpecah.

Presiden berusia 44 tahun itu menghadapi serangkaian tantangan dalam masa jabatan keduanya, dimulai dengan pemilihan parlemen pada Juni, di mana mempertahankan mayoritas akan sangat penting untuk memastikan dia dapat mewujudkan ambisinya untuk mereformasi Prancis.

Hasilnya diharapkan akan dikonfirmasi oleh hasil resmi semalam dengan angka akhir yang akan dirilis pada hari Senin.

“Era baru”

Dalam pidato kemenangan di Champ de Mars di pusat kota Paris di kaki Menara Eiffel, Macron bersumpah untuk menanggapi kemarahan para pemilih yang mendukung saingan sayap kanannya, dengan mengatakan masa jabatan barunya tidak akan berlanjut dari lima tahun terakhir.

“Jawaban harus ditemukan atas kemarahan dan ketidaksepakatan yang menyebabkan banyak rekan senegara kita memilih sayap kanan ekstrim. Ini akan menjadi tanggung jawab saya dan orang-orang di sekitar saya,” katanya kepada ribuan pendukung yang bersorak.

Dia juga menjanjikan “metode baru” untuk memerintah Prancis, menambahkan bahwa “era baru” ini tidak akan menjadi “kelanjutan dengan masa jabatan terakhir yang sekarang berakhir”.

READ  Rishi Sunak karena tidak menghadiri KTT COP27

Dalam pidato agresifnya kepada para pendukung di Paris di mana dia menerima hasil itu tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti dari politik, Le Pen, 53, mengatakan dia “tidak akan pernah meninggalkan” Prancis dan sudah bersiap untuk pemilihan Juni.

“Hasilnya merupakan kemenangan yang brilian,” katanya dengan sorak-sorai.

“Malam ini, luncurkan pertempuran besar untuk pemilihan,” kata Le Pen, menambahkan bahwa dia merasakan “harapan” dan menyerukan penentang presiden untuk bergabung dengan partai National Rally (RN).

“Hitung Prancis”

Hasilnya lebih tipis daripada bentrokan putaran kedua pada 2017, ketika dua kandidat yang sama bertemu di putaran kedua dan Macron mengumpulkan lebih dari 66 persen suara.

Bagi Le Pen, kekalahan ketiganya dalam pemilihan presiden akan menjadi pil pahit yang harus ditelan setelah dia berusaha keras selama bertahun-tahun untuk membuat dirinya dapat dipilih dan menjauhkan partainya dari warisan pendirinya, ayahnya Jean-Marie Le Pen.

Kritikus bersikeras bahwa partainya tidak pernah berhenti menjadi ekstrem kanan dan rasis, sementara Macron berulang kali menunjuk rencananya untuk melarang pemakaian jilbab di depan umum jika terpilih.

Proyeksi tersebut menyebabkan kelegaan besar di Eropa setelah kekhawatiran kemungkinan Le Penderless akan meninggalkan politik di benua merah setelah Brexit dan kepergian Angela Merkel dari Jerman.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi menyebut kemenangan Macron sebagai “berita bagus untuk seluruh Eropa” sementara Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan pemilih Prancis “mengirimkan mosi percaya yang kuat di Eropa hari ini.”

Presiden Uni Eropa Charles Michel mengatakan blok itu sekarang dapat “mengandalkan Prancis selama lima tahun lagi” sementara ketua komisi Ursula von der Leyen dengan cepat mengucapkan selamat kepadanya, dengan mengatakan dia “senang dapat melanjutkan kerja sama kami yang sangat baik”.

READ  Pejabat tinggi AS untuk NDTV

“Samudra pantang”

Macron akan berharap untuk masa jabatan kedua yang tidak terlalu rumit yang akan memungkinkannya untuk mengimplementasikan visinya tentang reformasi yang lebih pro-bisnis dan protes integrasi UE yang lebih ketat, setelah masa jabatan pertama dibayangi oleh Ukraina, kemudian pandemi dan akhirnya invasi Rusia ke Ukraina.

Tapi dia harus menang atas mereka yang mendukung lawan-lawannya dan jutaan orang Prancis yang tidak mau repot-repot memilih.

Berdasarkan angka resmi, organisasi jajak pendapat memperkirakan bahwa tingkat abstain berada di jalur untuk 28 persen, yang akan menjadi yang tertinggi dalam putaran kedua pemilihan presiden sejak 1969.

Yang paling penting adalah reformasi pensiun, termasuk peningkatan usia pensiun Prancis yang menurut Macron penting untuk anggaran tetapi kemungkinan akan mendapat tentangan dan protes yang kuat.

Kandidat posisi ketiga yang berhaluan keras pada putaran pertama, Jean-Luc Melenchon, telah menolak untuk mendukung Macron dan sekarang mengarahkan pandangannya pada pemilihan Juli.

Melenchon menyambut kekalahan Le Pen sebagai “kabar baik bagi persatuan rakyat kita”.

Menarik, “Nyonya Le Pen dan Mr Macron hampir sepertiga dari pemilih terdaftar,” katanya. Macron “tenggelam dalam lautan abstain dan surat suara yang rusak”.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)