Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Epidemiolog memprediksi 60% China dan 10% populasi dunia akan terinfeksi virus corona dalam tiga bulan ke depan, dengan jutaan orang meninggal: The Tribune India

Epidemiolog memprediksi 60% China dan 10% populasi dunia akan terinfeksi virus corona dalam tiga bulan ke depan, dengan jutaan orang meninggal: The Tribune India

Bertahun-tahun

Peking, 20 Desember

Setelah pelonggaran pembatasan Covid-19, China mengalami peningkatan besar-besaran dalam kasus virus corona. Rumah sakit benar-benar kewalahan di China, kata Eric Vigel Ding, seorang ahli epidemiologi dan ekonom kesehatan.

Ahli epidemiologi memperkirakan bahwa lebih dari 60 persen China dan 10 persen populasi Bumi kemungkinan besar akan terinfeksi dalam 90 hari ke depan dengan potensi kematian jutaan.

Sebuah krematorium yang ditujukan untuk pasien Covid-19 di Beijing telah dibanjiri dengan mayat dalam beberapa hari terakhir ketika virus menyebar ke ibu kota China, The Wall Street Journal melaporkan, menawarkan petunjuk awal tentang korban manusia dari pelonggaran pembatasan pandemi yang tiba-tiba di negara itu. . Jurnal Wall Street).

Menurut Vigel Deng, tujuan PKC adalah untuk “membiarkan setiap orang yang perlu terinfeksi, membiarkan mereka yang perlu mati, mati. Infeksi dini, kematian dini, puncak awal, dimulainya kembali produksi lebih awal.” China belum melaporkan kematian akibat Covid di Beijing sejak pihak berwenang mengumumkan empat kematian antara 19 dan 23 November. Kantor informasi kabinet China, Dewan Negara, tidak segera menanggapi permintaan komentar yang dikirim Jumat malam.

Krematorium Dongjiao Beijing, di tepi timur ibu kota China, telah mengalami lonjakan permintaan kremasi dan layanan pemakaman lainnya, menurut orang-orang yang bekerja di kompleks tersebut, menurut Wall Street Journal.

READ  Pakistan berduka atas kematian jurnalis lain. Siapa yang mengungkap penangkapan ikan ilegal oleh pejabat Arab?

“Sejak Covid dibuka kembali, kami telah terbebani dengan pekerjaan,” kata seorang wanita yang menjawab telepon di krematorium pada hari Jumat, menambahkan, “Saat ini, 24 jam sehari. Kami tidak dapat mengikutinya.”

Wanita itu mengatakan Krematorium Dongjiao, yang dijalankan oleh pemerintah kota Beijing dan ditunjuk oleh Komisi Kesehatan Nasional untuk menangani kasus positif Covid-19, menerima begitu banyak jenazah sehingga dilakukan kremasi pada dini hari dan tengah malam. “Tidak ada cara lain,” katanya.

Dia memperkirakan bahwa setiap hari sekitar 200 mayat tiba di krematorium, naik dari 30 atau 40 di hari biasa. Dia mengatakan peningkatan beban kerja telah membebani staf krematorium, banyak di antaranya telah tertular virus yang menyebar cepat dalam beberapa hari terakhir.

Orang-orang yang bekerja di kompleks tersebut, yang mencakup kompleks kecil toko yang menjual pakaian pemakaman, bunga, peti mati, guci dan barang-barang penguburan lainnya, serta ruang pemakaman, mengatakan jumlah jenazah telah meningkat secara signifikan dalam beberapa hari terakhir, meskipun tidak ada yang meninggal. tersedia. Perkiraan besarnya kenaikan, lapor Wall Street Journal.

Menggandakan waktu di Cina mungkin bukan hari lagi. Gandakan waktu sekarang mungkin “berjam-jam” kata beberapa ahli – biarkan itu meresap. Sulit untuk menghitung R jika penggandaan kurang dari 1 hari karena sulit untuk menguji PCR dengan begitu cepat. Poin penting, kata Vigel Ding, adalah bahwa China dan dunia berada dalam masalah besar.

Selain itu, kematian di Cina daratan secara signifikan tidak dilaporkan. Berdasarkan survei rumah sakit, rumah duka, dan rantai industri pemakaman terkait di Beijing – baru-baru ini terjadi ledakan layanan pemakaman karena peningkatan tajam kematian.

Menurut ahli epidemiologi, kremasi di Beijing terus berlanjut. Kamar mayat yang terbebani. Wadah berpendingin diperlukan. Pemakaman 24/7. 2000 jenazah terakumulasi karena kremasi. Terdengar familiar? Ini musim semi 2020 lagi – tapi kali ini untuk China, meniru pendekatan infeksi massal Barat.

READ  WHO mendesak negara-negara untuk mengungkapkan asal COVID di tengah klaim 'kebocoran laboratorium' | berita Dunia

Orang-orang bergegas ke pabrik obat untuk membeli ibuprofen karena sudah habis terjual di tempat lain.

Salah satu dari mereka mengatakan bahwa biasanya sepanjang hari dikremasi pada tengah hari. Tetapi peningkatan jumlah mayat baru-baru ini berarti kremasi sekarang dilakukan jauh setelah gelap.

Dalam serangkaian langkah mengejutkan bulan ini, China membongkar sebagian besar rezim penguncian, pengujian, dan karantina yang telah mendukung pendekatan ‘Zero Covid’ selama tiga tahun terakhir untuk menekan bahkan wabah virus kecil.

Karena penghapusan persyaratan pengujian, sulit untuk mengukur besarnya mutasi virus corona di China. Jumlah kasus harian nasional terus turun karena lebih sedikit orang yang melakukan tes di fasilitas umum, dan otoritas kesehatan awal pekan ini berhenti mengeluarkan angka harian untuk kasus tanpa gejala untuk pertama kalinya sejak pandemi dimulai.

Awal bulan ini, Pusat Medis Darurat Beijing mendesak hanya pasien yang sakit parah untuk memanggil ambulans, mengatakan panggilan darurat telah melonjak menjadi 30.000 per hari dari rata-rata sekitar 5.000, menekan kemampuan paramedis untuk merespons, menurut Wall Street Journal.

Menurut peraturan Komisi Kesehatan Nasional, jenazah yang didiagnosis positif Covid atau dicurigai mengidap Covid harus segera dikremasi di oven yang telah ditentukan, tanpa pembalut jenazah atau upacara peringatan.

Tetapi banyak dari 1,4 miliar orang China tetap rentan terhadap virus karena paparan yang terbatas, tingkat vaksinasi yang rendah, dan investasi yang buruk dalam perawatan darurat. ()

#Cina