Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

ERC Ingolstadt: 2: 3 vs Iserlohn: ERC Ingolstadt terus mencari formulir

Satu poin sudah cukup bagi ERC Ingolstadt di leg kedua melawan Iserlohn untuk finis ketiga di Grup Selatan. Namun pada akhirnya, Upper Bavaria menyerah 2-3.

Itu ERC Ingolstadt Itu juga akan terjadi dalam beberapa hari menjelang pertandingan playoff Liga Hoki Es Jerman Terus mencari model. Pada leg kedua Kamis malam melawan Iserlohn Roosters, satu poin sudah cukup bagi Panthers untuk mengamankan posisi ketiga di tabel Grup Selatan sejak awal. Tapi pada akhirnya, 2: 3 (0: 0, 0: 1, 2: 2) adalah yang ketiga berturut-turut. Mengkhawatirkan: Di bulan April, tim papan atas Bavaria berhasil mendapatkan “hat-trick” dalam tujuh pertandingan. Pada hari Jumat (19.30) pertandingan akan kembali melawan Fischtown Pinguins Bremerhaven di Saturn Arena.

“Kami ingin membangun performa bagus dari pertandingan Bremerhaven dan akhirnya finis ketiga dalam grup kami,” kata striker Panther Hans Deitch sebelum duel dengan Roosters. Namun dalam proyek ini, pelatih Doug Scheiden harus merumahkan lima pemainnya.

Mirko Hoflin menyelesaikan game ke-400 dari DEL

Selain bek Colton Jobke (setelah pertandingan dilanggar dengan tendangan penalti di pertandingan Wolfsburg, petenis Jerman Kanada itu tidak akan bisa bermain lagi hingga Minggu di Iserlohn) dan Ben Marshall (untungnya ternyata cedera lututnya tidak terlalu parah. Buruk, jadi tidak mungkin bahwa Kembalinya jarak pendek berbicara tentang penjaga gawang Nico Dawes serta penyerang Samuel Soramis (keduanya sedang dikalahkan) dan Wayne Simpson juga di-drop-out. Tetapi dalam kasus yang terakhir, ada alasan yang “baik” untuk ketidakhadiran: istrinya telah melahirkan seorang putri. Tak perlu dikatakan, pencetak gol ERCI pasti ingin menjadi bagian dari pengalaman yang tak terlupakan ini. Sebaliknya, Mirko Hoflin, yang istrinya juga hamil, kembali ke permainan dan memainkan game ke-400 dari DEL melawan Roosters.

READ  Tyrone Woodley, saudari meledak melawan 'kolektivis' Jake Paul yang mengejek ibunya selama konferensi pers

Di atas es, ketika kedua saingan bertemu untuk pertama kalinya musim ini, mereka bertukar pukulan pada awalnya, karena barisan pertahanan tampaknya telah melupakan misi utama mereka: memblokir peluang atau gol yang diterima! Taro Jentzsch (kedua) dan Brent Raedeke (ketiga) sama-sama memanfaatkan kebebasan asing dan berbaris menuju Michael Garteig sendirian. Tapi penjaga gawang Tiger menutup penghalang dan mencegah defisit lebih awal. Tentu saja, keberuntungan pemain Kanada itu diperlukan di pihaknya ketika bek Garrett Braden mampu menghalau bola yang bergulir ke arah garis gawang dengan peluang Gench.

Petros Palmo melewatkan peluang besar untuk mencetak gol

Di sisi lain, Petros Palmo memiliki peluang besar untuk memimpin. Tetapi pemain muda Finlandia, yang hampir kembali ke rumah untuk musim baru (perubahan menjadi “anak bunker” Mechelen Jokoret harus sudah ditentukan), gagal karena kiper IEC Andreas Genik seperti yang dilakukan Ryan Kavner sesaat sebelum jeda ketiga pertama. (17.).

Terlepas dari itu, kedua tim bertahan lebih terkonsentrasi setelah tahap “liar” awal – yang berarti bahwa peluang masuk kelas satu sama sekali tidak tersedia di turnamen tambahan. Sebuah kesalahan harus dibuat di awal divisi dua karena pukulan pertama dalam pertemuan ini akhirnya jatuh. Dari sisi domestik, sungguh bodoh bahwa dari semua hal Gartij telah runtuh. Ketika striker Ayam Jantan Brent Aubin menarik dari samping ke arah kotak harimau, penjaga gawang Ingolstadt, yang tampak terkejut, ditempatkan tepat di antara perahu layar – 0: 1, tepat 23 detik dimainkan!

Tidak ada tanda-tanda jawaban langsung

Setelah itu, tidak ada respons langsung atau badai besar dan fase stres oleh pasukan Shaden. Frederick Storm (35 / setelah kesalahan Thorsten Anckert) dan Brandon DeFazio (40) memiliki peluang terbaik untuk mencetak gol. Namun, keduanya tidak bisa melupakan Jenike.

READ  Romelu Lukaku, transfer keuntungan standar

Gejala situasi ERCI saat ini: Setelah Brent Raedeke mencetak gol tandang kedua sementara itu (43), Panthers diikat oleh Morgan Ellis (44) dan Frederik Storm (47) menjadi 2-2 dan sekarang hampir menang. Tapi penampilan solo yang luar biasa dari bek Ryan O’Connor, yang memulai dengan mayoritas di ketinggian kotaknya sendiri, kemudian meninggalkan Ingolstadt seperti tiang zig-zag dan mengangkat bola ke sudut (51), akhirnya membawa tuan rumah mencetak gol ketiga. kebangkrutan langsung. Demikianlah Kamis malam yang suram.

ERC Ingolstadt: Adonan Taman – Ellis Bodhi; S. Schütz, Wagner; Pruden, Quaas – Badai, Feser, DeFazio; Pietta, Elsner, Wohlgemuth; Palmo, Aubrey, Kovner; Hofflin, Stachoviak, Belanda. – meninggal dunia: 0: 1 Aubin (21.), 0: 2 Raedeke (43.), 1: 2 Ellis (44.), 2: 2 Storm (47.), 2: 3 O’Connor (51./PP).