Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Eric Clapton divaksinasi dengan Astrogeneka. Dia memiliki efek samping yang parah – o2

Eric Clapton mengkritik keputusan pemerintah Inggris mengenai pembatasan yang diberlakukan sejak dimulainya epidemi virus korona. Namun, sang musisi memutuskan untuk divaksinasi virus corona. Dia menggunakan produk dari AstraZeneca.

Masalah setelah vaksinasi Eric Clapton. “Lengan dan kakiku tidak berguna”

Seniman tersebut mengalami banyak efek samping karena divaksinasi. Musisi berusia 76 tahun itu mendeskripsikan mereka dalam sebuah surat kepada produser Robin Monotti Grossiad. Ini membuat surat itu terbuka untuk umum dengan persetujuan Clapton.

Saya meminum dosis pertama AstraZeneca dan tubuh saya langsung bereaksi. Dia bertahan sepuluh hari. Saya diberitahu untuk menunggu hingga dua belas minggu untuk dosis berikutnya – tulis gitaris.

Eric Clapton menerima dosis kedua produk tersebut jauh lebih cepat daripada yang diumumkan. Dia divaksinasi penuh enam minggu setelah suntikan pertama.

Reaksi tubuh sangat menghancurkan. Lengan dan kakiku sedingin es dan mati rasa atau terbakar. Mereka tidak berguna selama sekitar dua minggu. Saya takut saya tidak akan pernah bermain lagi. Saya menderita neuropati perifer dan tidak boleh mendekati jarum suntik. Tapi kampanye mengatakan vaksin itu aman untuk semua orang, “kata Clapton.

bEapupAZ

Eric Clapton menentang pembatasan. Dia merekam lagu tentang itu

Ini bukan pertama kalinya Clapton mengkritik keputusan pemerintah Inggris. Di awal tahun dia merekam lagu “Stand and Deliver”. Ini harus menjadi perjuangan melawan pembatasan yang diberlakukan di negara ini.

Apakah Anda ingin menjadi pria bebas / Apakah Anda ingin menjadi budak – Lirik lagu mengacu pada batasan yang diberlakukan pada warga negara.

bEapupBa

bEapupBu

READ  Info Pemerintah - 27 Maret: Kematian meningkat secara signifikan