Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Eropa menghadapi wabah campak

Eropa menghadapi wabah campak

Klaim palsu pada tahun 1990an bahwa vaksin campak, gondok, dan rubella menyebabkan autisme menyebabkan penurunan tingkat imunisasi. Kampanye kesehatan masyarakat kemudian berhasil memulihkan sebagian besar defisit ini, namun angka tersebut kembali turun selama pandemi Covid-19, terutama di negara-negara berpendapatan rendah.

Virus campak sangat mahir dalam menemukan titik-titik kerentanan, namun wabah penyakit lain yang dapat dicegah dengan vaksin mungkin akan menyusul, kata Dr. Saad Omar, dekan Sekolah Kesehatan Masyarakat O'Donnell di Universitas Texas Southwestern di Dallas.

“Campak sering kali menjadi penyakit utama di tambang batu bara,” kata Dr. Omar.

Di Amerika Serikat tahun ini, Philadelphia mencatat sembilan kasus campak, negara bagian Washington mengkonfirmasi tiga kasus dan sedang menyelidiki tiga kasus lagi, dan beberapa negara bagian sedang menelusuri kontak dari satu kasus di setiap negara bagian.

Pada bulan Januari, Organisasi Kesehatan Dunia menyebutnya sebagai “wabah besar atau menghancurkan” di 49 negara, menurut Dr. Natasha Crowcroft, penasihat senior organisasi tersebut untuk penyakit campak dan rubella.

Inggris mengkonfirmasi 250 kasus campak pada tahun 2023, sebagian besar terjadi pada anak-anak di bawah usia 10 tahun. Di Eropa tahun lalu, satu dari lima kasus terjadi pada orang dewasa berusia 20 tahun ke atas, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Dr. Omar mengatakan bahwa angka-angka ini mungkin tampak kecil, namun ini merupakan tanda bahwa pejabat kesehatan masyarakat harus mengintensifkan kampanye imunisasi.

“Jika api baru saja muncul, inilah saatnya melakukan segala yang Anda bisa dan segera memadamkannya, daripada menunggu sampai menyebar,” ujarnya.


Agar penyakit campak tetap terkendali, setidaknya 95% populasi harus diimunisasi. Di Eropa, proporsi masyarakat yang menerima dosis pertama menurun dari 96% pada tahun 2019 menjadi 93% pada tahun 2022.

READ  Michigan State menemukan observatorium berusia 142 tahun terkubur di kampus

Lebih dari 1,8 juta bayi melewatkan vaksinasi campak antara tahun 2020 dan 2022.

“Kami sudah mengetahui hal ini akan terjadi, jadi ini bukan berita baru bagi kami,” kata Dr. Crowcroft mengenai peningkatan kasus campak di Eropa.

“Ada saatnya ketika menjadi benar sama sekali tidak menyenangkan, dan ini adalah salah satu saat tersebut.”