Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Eropa tidak yakin apakah wahana penjelajah Merkurius yang ambisius akan mampu mencapai planet ini

Eropa tidak yakin apakah wahana penjelajah Merkurius yang ambisius akan mampu mencapai planet ini

Rendering misi BepiColombo, sebuah proyek gabungan antara ESA dan JAXA, yang akan membawa dua pesawat ruang angkasa ke lingkungan ekstrem Merkurius.

Badan Antariksa Eropa

Minggu ini, Badan Antariksa Eropa menerbitkan catatan yang sedikit tidak menyenangkan tentang pesawat ruang angkasa BepiColombo, yang terdiri dari dua pengorbit menuju Merkurius.

itu Siaran pers daring Dia menunjukkan bahwa ada “cacat” pada pesawat ruang angkasa yang melemahkan kemampuannya untuk menghasilkan tenaga penggerak. Masalah ini pertama kali diketahui pada tanggal 26 April, ketika sistem propulsi utama pesawat ruang angkasa dijadwalkan untuk melakukan manuver orbit. Tenaga listrik yang disalurkan untuk sistem propulsi listrik tenaga surya pada saat itu tidak mencukupi.

Menurut badan antariksa tersebut, sebuah tim yang terdiri dari para insinyur dan insinyur dari mitra industrinya telah mulai menangani masalah ini. Pada tanggal 7 Mei, mereka telah mencapai beberapa kemajuan, mengembalikan daya dorong pesawat ruang angkasa ke sekitar 90 persen dari tingkat semula. Namun hal ini bukanlah keseluruhan tren, dan akar permasalahannya masih belum dipahami dengan baik.

Ini adalah misi ambisius yang diperkirakan menelan biaya sekitar $2 miliar. Operasi BepiColombo dilakukan bersama oleh badan antariksa Jepang, JAXA, dengan menggunakan roket Ariane 5 pada bulan Oktober 2018. Jadi, ada banyak manfaat yang bisa didapat dari upaya ini. Pertanyaan krusialnya adalah, pada tingkat energi ini, dapatkah BepiColombo menjalankan misi utamanya mencapai orbit di sekitar Merkurius?

Jawaban atas pertanyaan ini tidak begitu jelas.

Pesawat luar angkasa yang terdiri dari tiga bagian

Pesawat luar angkasa ini terdiri dari tiga komponen. “Unit transportasi” adalah tempat terjadinya permasalahan saat ini. Itu dibangun oleh Badan Antariksa Eropa dan dimaksudkan untuk memberi daya pada dua komponen pesawat ruang angkasa lainnya hingga Oktober 2025. Pesawat ruang angkasa itu perlu diposisikan untuk memasuki orbit di sekitar Merkurius. Dua komponen misi lainnya adalah pengorbit MPO Eropa dan pengorbit Mio Jepang. Setelah rencana kedatangan mereka ke orbit sekitar Merkurius pada Desember 2025, kedua wahana tersebut akan terpisah dan melakukan pengamatan setidaknya selama satu tahun, termasuk mengkarakterisasi medan magnet planet kecil tersebut.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb: NASA Live Streaming Gambar Pertama

Siaran persnya tidak jelas mengenai nasib BepiColombo jika tidak dapat mengembalikan kekuatan penuh ke sistem propulsinya.

Ars menghubungi Badan Antariksa Eropa dan bertanya apakah BepiColombo masih bisa mencapai orbit di sekitar Merkurius dalam kasus ini. Tanggapannya, seperti pernyataan dari Elsa Montagnon, kepala operasi misi badan antariksa, tidak sepenuhnya jelas.

“Terima kasih atas pertanyaan sah Anda tentang ketidakpastian saat ini,” kata Montagnon. “Kami bekerja keras untuk mengatasi keraguan ini.”

Anda harus memiliki delta-V

Yang jelas, katanya, tingkat dorongan saat ini dapat mendukung peristiwa kritis berikutnya, ayunan Merkurius keempat di BepiColombo, yang dijadwalkan terjadi pada 5 September tahun ini. Ini adalah osilasi pertama dari tiga osilasi yang dijadwalkan terjadi secara berurutan dari bulan September hingga Januari yang akan memperlambat pesawat ruang angkasa relatif terhadap Merkurius.

“Urutan ayunan ini memberikan delta pengereman sebesar 2,4 kilometer per detik dan memberikan perubahan arah vektor kecepatan terhadap Matahari seperti yang diperlukan untuk akhir lintasan pada tahun 2025,” kata Montagnion.

Saat ini, tim ahli sedang meneliti implikasi pengurangan pembayaran untuk dua bagian lainnya dari rangkaian perubahan ini dan kebutuhan pembayaran lainnya pada tahun 2025.

Modul transfer ini dijadwalkan untuk dibuang dari sisa rakitan pada bulan Oktober 2025, setelah itu sisa pendekatan Merkurius dan manuver penyisipan orbit akan dilakukan menggunakan subsistem propulsi kimia MPO pesawat ruang angkasa Eropa.