Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Eternal Darkness “Sebuah horor aksi berukuran sedang berdasarkan seri video game

Serial “Resident Evil: Eternal Darkness” terjadi pada tahun 2006, ketika terjadi penyerbuan Gedung Putih dan zombie mulai berkeliaran di sana. Petugas Leon S. dipanggil. Kennedy ke tempat kejadian. Sementara itu, di sisi lain dunia, Claire Redfield, yang bekerja untuk sebuah organisasi hak asasi manusia, menemukan wabah zombie di sebuah negara Asia. Ternyata kedua peristiwa ini saling berkaitan.

Pencipta seri “Resident Evil: Eternal Darkness” menggunakan pendekatan internal yang kontradiktif untuk produksi ini. Karya ini, di satu sisi, ditujukan terutama untuk penikmat dan penggemar seri game “Resident Evil” (aksi terjadi antara bagian 4 dan 5 dari seri ini, dan para pahlawannya, antara lain, diketahui dari Leon dan Claire. Permainan). Di sisi lain, ini jelas bukan pertunjukan yang diimpikan oleh para penggemar ini. Alih-alih berfokus pada membangun suasana dan horor nyata yang diketahui dari bagian pertama permainan, penulis animator berfokus pada film aksi dengan unsur horor, dekat dengan apa yang pemain ketahui dari bagian keenam yang tidak populer dan dicintai. Permainan Resident Evil.

“Eternal Darkness” bisa menjadi pertunjukan yang bagus untuk orang-orang yang tidak akrab dengan merek ini, dan ingin menonton serial ini dengan ramuan kuat dan campuran zombie. Tetapi dalam hal ini juga, itu tidak mungkin, karena “Resident Evil: Eternal Darkness” mengandung banyak referensi tentang peristiwa permainan, yang mungkin tidak diperlukan untuk memahami plot, tetapi masih membuat beberapa celah yang tidak memungkinkan Anda untuk memahami plot Sepenuhnya. “Rendam” dalam cerita untuk pemirsa bahwa ini adalah kontak pertama mereka dengan serial ini. Dengan demikian, alih-alih menarik penonton sebanyak mungkin, serial “Resident Evil: Eternal Darkness” justru mengusir calon penggemar.

READ  MWC 2021: Samsung memperkenalkan antarmuka Galaxy Watch masa depan

Plotnya bagus di awal dan sangat menarik, tetapi teks kehilangan kualitasnya dengan sangat cepat dan pada akhirnya kacau dan tidak berarti mengecewakan.

Ini mungkin bukan produksi yang sangat dalam, memaksa Anda untuk berpikir lebih banyak, tetapi ini tidak berarti bahwa Anda dapat menutup mata terhadap massa solusi skematis yang dapat diprediksi, karakter dangkal dan praktis tidak ada hubungan di antara mereka. Terutama dapat melukai penggemar seri game, karena Leon dan Claire yang terkenal bertindak seolah-olah mereka tidak memiliki banyak kesamaan dan benar-benar terpisah dari kebanyakan seri. Mereka akan bertemu di loop terakhir, tetapi loop ini, seperti yang telah disebutkan, dijahit dengan benang tebal.

Masalah lain adalah bahwa kita berurusan dengan serangkaian hanya empat episode, yang masing-masing berlangsung sekitar 25 menit. Jika pencipta memutuskan untuk membuat film fitur, mungkin aksen dan ketegangannya akan lebih baik. Oh ya, kami memulai dengan awal yang bagus untuk sebuah cerita yang mulai terurai dari episode tiga, dan di episode terakhir, di akhir yang jelas-jelas dipercepat, semuanya berantakan.

Animasinya, meskipun saya bukan penggemar CGI foto-realistis, sebagian besar berfungsi dengan baik.

Semuanya tampak seperti adegan sinematik untuk PlayStation 4, tetapi tidak ada salahnya. Selain kelalaian besar dalam hal pemandangan (kamarnya ternyata kosong dan tanpa detail) dan masalah yang jelas dengan pergerakan karakter, Anda dapat menonton semuanya tanpa rasa sakit.

Gambar diam dari Resident Evil: Eternal Darkness

Jadi saya tidak tahu kepada siapa harus merekomendasikan “Resident Evil: Eternal Darkness”. Faktanya, ini adalah produksi terbaik yang terkait dengan merek Resident Evil yang dibuat di luar dunia video game. Ini jelas merupakan pengaturan yang lebih baik dari semua adaptasi sinematik dari seri ini dengan Milla Jovovich bersama-sama. Tapi masih jauh dari ideal.

READ  LuminarAI mendapat pembaruan 3 | fotomagazin.de

Peringkat: 5/10