Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Falcon Heavy SpaceX mengambil alih komando USSF-44 pada penerbangan pertamanya dalam tiga tahun

Falcon Heavy SpaceX mengambil alih komando USSF-44 pada penerbangan pertamanya dalam tiga tahun

Roket operasional paling kuat di dunia, Falcon Heavy milik SpaceX, mengudara di atas Florida untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga tahun pada 1 November untuk misi USSF-44, dan Angkatan Luar Angkasa AS telah mengontrak muatan rahasia dan berbagi penerbangan setidaknya satu satelit.

Pengangkatan dilakukan tepat waktu pada pukul 09:41 EDT (13:41 UTC) dari Launch Complex 39A (LC-39A) di Kennedy Space Center. Beberapa jam kemudian, Angkatan Luar Angkasa AS mengkonfirmasi bahwa misi itu berhasil.

Dalam misi ini, roket Falcon Heavy telah mencapai tonggak sejarah baru pada penerbangan keempatnya. Ini adalah misi langsung pertama Falcon Heavy dan SpaceX ke orbit geostasioner (GEO). Untuk mencapai jalur langsung ke GEO ini, tahap atas Falcon Heavy mengalami fase pantai beberapa jam antara GTO dan input GEO terbakar.

Secara tradisional, sebagian besar misi, termasuk penerbangan Falcon 9, mengirim muatan yang diarahkan ke orbit geostasioner ke orbit transfer geostasioner (GTO). Hal ini memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk mendorong dirinya sendiri ke orbit terakhir dan akhirnya ke orbit geosynchronous lebih dari 35.200 km (22.000 mil) di atas Bumi di tempat kendaraan peluncuran.

Di atas kapal setidaknya ada dua pesawat ruang angkasa yang berbeda: TETRA-1 dan satelit lain yang tidak diketahui. Ada kemungkinan muatan rahasia tambahan di pesawat, tetapi detail pastinya tidak diungkapkan sebelum lepas landas.

TETRA-1 dirancang dan dibangun oleh Millennium Space Systems, anak perusahaan Boeing. Selesai pada tahun 2020, TETRA-1 adalah satelit kecil yang dibangun untuk berbagai misi pembuatan prototipe di dalam dan sekitar GEO. TETRA-1 adalah penghargaan prototipe pertama di bawah piagam Otoritas Transaksi Lain (OTA) Angkatan Luar Angkasa AS dari Pusat Sistem Luar Angkasa dan Rudal. Pesawat ruang angkasa ini didasarkan pada jalur produksi satelit kecil kelas ALTAIR. Ini adalah satelit ALTAIR pertama yang memenuhi syarat GEO untuk operasi.

READ  Para astronom telah menemukan sebuah planet baru yang kemungkinan besar akan segera tertutup air.

Misi tersebut, awalnya dibeli sebagai AFSPC-44 untuk Angkatan Udara AS, menelan biaya hampir $150 juta pada 2019 dan dijadwalkan lepas landas selambat-lambatnya pada kuartal keempat tahun 2020. Namun, misi tersebut menghadapi beberapa penundaan sebagai akibat dari apa yang disebut para pejabat. Payload “Siaga.” Masalah kesiapan yang tepat belum dirilis secara publik.

Satelit TETRA-1 sedang dibangun menjelang penerbangannya dengan Falcon Heavy. (kredit: Sistem Luar Angkasa Milenium)

Roket Falcon Heavy SpaceX terdiri dari tiga booster di tahap pertama: booster tengah dan dua sisi. Masing-masing memiliki sembilan mesin Merlin-1D, jumlah yang sama dengan mesin Falcon 9 konvensional, dan sementara booster samping dapat dikonversi untuk digunakan seperti Falcon 9s, inti tengah dioptimalkan untuk menahan gaya lepas landas yang datang dengan menghubungi booster samping dan tidak dapat dikonversi.

Misi ini menggunakan tiga booster baru. Penguat samping, B1064 dan B1065, Itu mendarat di Zona Pendaratan 1 dan 2 (LZ-1 dan LZ-2) di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Kembali pada tahun 2021, para pejabat awalnya mengumumkan bahwa bala bantuan ini akan mendarat di dua tongkang terapung. Namun, baru-baru ini diubah menjadi profil kembali ke situs peluncuran (RTLS), menghasilkan pendaratan hampir bersamaan di LZ-1 dan LZ-2.

Sebagai hasil dari profil peluncuran yang sulit, inti dari pusat baru, B1066, dikeluarkan setelah menyelesaikan misinya.

Pada menit T-50, tahap pertama mulai diisi dengan RP-1, bentuk minyak tanah olahan. Setelah sekitar lima menit, fase pertama pengisian oksigen cair (LOX) dimulai. Tahap pertama, termasuk penguat inti dan lateral, berisi sekitar 287.000 kg LOX dan 123.000 kg RP-1 secara penuh.

READ  Wabah campak terjadi di beberapa wilayah Amerika Serikat. Inilah yang membuat para dokter khawatir

Pada menit T-35 sebelum lepas landas, tahap kedua mulai menerima RP-1, diikuti dengan pemuatan LOX sekitar 17 menit kemudian.

Dalam T-7 menit hingga lepas landas, 27 mesin Merlin 1D didinginkan sebelum penyalaan. Sesaat sebelum menit T-1, komputer onboard Falcon Heavy mengambil alih kendali penghitungan karena kendaraan itu “di garis start”, diikuti tak lama setelah tank mencapai tekanan terbang.

Tepat sebelum lepas landas, 27 mesin di samping dan booster inti memulai pengapian terhuyung-huyung dengan bantuan TEA/TEB. Setelah semua mesin mencapai daya dorong penuh, kendaraan divalidasi. Dengan semua peraturan nominal, daya dorong 5,1 juta pon mendorong mobil menjauh dari LC-39A.

Kurang dari satu menit setelah peluncuran, Falcon Heavy mencapai Max-Q, ketika kendaraan menahan gaya dinamis maksimum selama penerbangan.

Semua 27 mesin terus menyala sampai sekitar dua setengah menit setelah lepas landas, ketika kedua booster lateral terputus, diikuti oleh pemisahan beberapa detik kemudian. Booster tersebut kemudian melakukan manuver untuk membalik diri sebelum melakukan burn kedua, yang disebut boost burn, yang membuat B1064 dan B1065 pada jalurnya untuk kembali ke LZ-1 dan LZ-2.

Setelah sekitar tiga setengah menit penerbangan, booster pusat mematikan sembilan mesinnya sebelum melepaskan diri dari tahap kedua. Selanjutnya, mesin tahap kedua Merlin Vacuum (MVac) lepas landas dalam proses yang dikenal sebagai Second Engine Start (SES-1). Segera, setengah dari muatan, yang telah melindungi muatan USSF-44 sebelum kendaraan memasuki ruang angkasa, putus dan jatuh kembali ke Bumi untuk pemulihan.

Sementara itu, sedikit lebih dari tujuh menit setelah lepas landas, kedua pendorong samping mulai membakar entri mereka saat mereka bertemu kembali dengan atmosfer Bumi. Ini menempatkan mereka di jalur untuk satu luka bakar terakhir dari setiap booster samping, yang dikenal sebagai luka bakar pendaratan. Retret terakhir ini memperlambat kendaraan sampai mereka masing-masing mendarat dengan lembut pada jarak LZ-1 dan LZ-2 detik, menyelesaikan misi mereka sekitar delapan setengah menit setelah lepas landas pertama beberapa mil jauhnya.

READ  Virus Khosta-2 Rusia yang mengerikan dapat memicu pandemi berikutnya

Pendaratan ini menandai pendaratan sukses SpaceX ke-150 dan ke-151 dari Falcon 9 dan Falcon Heavy.
Sementara ini terjadi, tahap kedua menyelesaikan pembakaran pertama dengan memotong mesin kedua (SECO-1). Langkah selanjutnya melibatkan iluminasi ulang kedua, mendorong tahap kedua dan muatan ke titik puncak di dekat ketinggian geostasioner 35.786 km (22.236 mi).

Falcon Heavy terlihat saat start-up pada LC-39A, menunjukkan bar abu-abu pada tangki tahap atas RP-1. (kredit: Sawyer Rosenstein untuk NSF)

Pada titik ini, mobil memasuki tahap pantai yang diperpanjang. Lapisan cat abu-abu khusus pada tangki tahap kedua RP-1, yang diterapkan sebelum peluncuran, memastikan bahwa RP-1 tidak membeku selama jeda panjang antara luka bakar di dalam mobil.

Setelah tahap pantai beberapa jam, relay terakhir, SES-3, membantu memutar orbit sebelum satelit dikerahkan. Tahap kedua akan memasuki orbit kuburan jauh dari satelit yang baru dikerahkan.

Misi ini adalah peluncuran orbit ke-50 SpaceX tahun ini, rekor bagi perusahaan, dan peluncuran Falcon Heavy keempat yang pernah ada. Terlepas dari jeda tiga tahun terakhir, manifes peluncuran Falcon Heavy tetap sibuk, dengan peluncuran militer, sipil, dan komersial yang dijadwalkan selama beberapa tahun mendatang.

(Gambar utama: Peluncuran Falcon Heavy pada misi USSF-44. Kredit: Stephen Marr untuk NSF)