Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Federal Reserve AS memperkirakan suku bunga utama akan naik pada 2023

Federal Reserve AS melanjutkan kebijakan moneternya yang sangat longgar dalam menghadapi risiko Corona yang sedang berlangsung. Namun, pada saat yang sama, ia menilai prospek ekonomi domestik dengan lebih baik dan mengindikasikan kemungkinan kenaikan suku bunga. Di pasar keuangan, dolar AS bereaksi dengan keuntungan yang solid, sementara obligasi pemerintah AS berada di bawah tekanan berat. Sebaliknya, harga pasar modal naik signifikan. Pasar saham terus meluncur ke zona merah.

Namun, suku bunga utama di Amerika Serikat pada awalnya akan tetap dalam kisaran nol hingga 0,25 persen, bank sentral mengumumkan pada hari Rabu di Washington setelah pertemuan suku bunga dua hari. Para ekonom telah mengharapkan keputusan itu. Tujuan dari loose line adalah untuk mendukung ekonomi AS di tengah pandemi Corona.

The Fed mengindikasikan pengetatan kebijakan moneter

Namun, Federal Reserve AS lebih yakin tentang perkembangan ekonomi dan mengindikasikan bahwa mereka akan memperketat kebijakan moneter lebih awal. Seperti yang ditunjukkan oleh proyeksi suku bunga baru bank sentral, suku bunga utama bisa naik dua kali dengan total setengah poin persentase pada 2023. Sejauh ini, perkiraan telah memberikan kebijakan moneter yang stabil dengan suku bunga utama mendekati nol.

Tidak hanya ekspektasi suku bunga yang meningkat, ekspektasi pertumbuhan ekonomi dan inflasi juga lebih tinggi di beberapa kasus. Untuk tahun ini, The Fed memperkirakan pertumbuhan ekonomi makro sebesar 7,0 persen dari perkiraan sebelumnya sebesar 6,5 persen. Perkiraan 2023 juga sedikit lebih murah. Prakiraan inflasi telah dinaikkan untuk tahun-tahun dari 2021 hingga 2023.

Kampanye vaksinasi yang sedang berlangsung telah memperlambat penyebaran pandemi Corona, menurut pengumuman Federal Reserve tentang keputusan suku bunganya. Karena itu, dan karena dukungan politik yang besar, situasi ekonomi telah membaik dan kesempatan kerja meningkat. Bank sentral masih meninggalkan pembelian sekuritasnya pada $ 120 miliar per bulan. Tujuannya adalah untuk menjaga harga pasar modal tetap rendah dan untuk membiayai kondisi yang menguntungkan bagi bisnis dan konsumen.

READ  Tesla-Chef wird 50: Selamat ulang tahun, Elon Musk!

Dow Jones bereaksi terhadap keputusan suku bunga

Setelah keputusan pertemuan Federal Reserve AS, Wall Street terus menurun pada hari Rabu.

  • Itu Dow Jones Industrial Ini sempat turun di bawah 34.000 poin, yang terbaru adalah 0,78 persen pada 34.030,28 poin.

  • Yang mewakili pasar yang luas Standar & Miskin 500 Itu turun 0,71 persen menjadi 4.216,30 meter.

  • teknologi berat Nasdaq 100 Itu kehilangan 0,79 persen menjadi 13.919,20 poin.