Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Federal Reserve AS menyarankan untuk membatasi pembelian asetnya | kebebasan media

Washington (AFP) – Mengingat pemulihan ekonomi AS dari krisis Corona, Federal Reserve mengumumkan kemungkinan untuk menghentikan pembelian surat berharga miliaran dolar.

The Fed mengatakan pada hari Rabu bahwa bank sentral akan mempertimbangkan program tersebut pada “pertemuan berikutnya” dengan pandangan untuk perkembangan ekonomi lebih lanjut. Pada saat yang sama, bank sentral mencoba menghilangkan kekhawatiran akan inflasi yang tinggi. Suku bunga utama akan tetap dalam kisaran rendah 0,0 hingga 0,25 persen untuk mendukung ekonomi dan pasar tenaga kerja.

Presiden Bank Sentral Jerome Powell mengakui bahwa tingkat inflasi telah meningkat tajam baru-baru ini dan kemungkinan akan berada di atas target Fed sekitar 2% dalam beberapa bulan mendatang. Powell mengatakan kenaikan harga tersebut karena “faktor sementara” untuk pemulihan pasca krisis Corona dan akan kembali tenang. Dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu, harga konsumen naik sekitar 5,4 persen di bulan Juni. Ini adalah tingkat tertinggi sejak Agustus 2008.

Powell memperkirakan tingkat inflasi akan turun lagi dalam jangka menengah. Powell mengatakan bahwa jika inflasi di atas target rata-rata 2% dalam jangka panjang, The Fed akan menggunakan “alat” untuk memastikan stabilitas harga. Untuk mengurangi inflasi, bank sentral dapat, misalnya, menaikkan suku bunga utama dan dengan demikian meredam perekonomian.

Powell mengatakan ekonomi AS akan tumbuh tahun ini pada tingkat yang lebih cepat daripada yang terlihat dalam beberapa dekade. Sebagian, pertumbuhan hanyalah efek kompensasi setelah resesi tahun lalu. Produk domestik bruto ekonomi terbesar dunia diperkirakan tumbuh sekitar 7 persen tahun ini. Powell menekankan perlunya lebih banyak kemajuan di pasar tenaga kerja untuk mencapai tujuan pekerjaan penuh Fed. Pada 5,9 persen, tingkat pengangguran masih jauh lebih tinggi daripada sebelum pandemi virus corona. Pada awal 2020, angkanya 3,5 persen, level terendah dalam beberapa dekade.

READ  Aero2 memperkenalkan paket baru | gsmManiaK.pl

Mengenai pembelian sekuritas lebih lanjut, Powell menegaskan bahwa bank sentral akan memberi tahu semua pelaku pasar terlebih dahulu tentang langkah selanjutnya. Powell mengatakan anggota dewan bank sentral membahas pada pertemuan rutin mereka bagaimana program tersebut dapat dimodifikasi, termasuk “jumlah dan komposisi” pembelian. Tapi masih belum ada keputusan. Prasyarat untuk menghentikan program ini adalah bahwa ekonomi AS telah membuat “kemajuan yang signifikan”. Sejauh ini, menurut Federal Reserve, ekonomi hanya membuat “kemajuan”. Oleh karena itu, bank sentral tetap siap mendukung perekonomian dengan “perangkat lengkap” untuk pulih dari krisis.

The Fed membeli sekitar $80 miliar obligasi pemerintah dan $40 miliar sekuritas berbasis hipotek setiap bulan. Program yang dijadwalkan tahun lalu karena krisis Corona ini bertujuan untuk meningkatkan likuiditas pasar keuangan dan memfasilitasi pemberian pinjaman kepada keluarga dan perusahaan. Jika The Fed benar-benar membatalkan program dalam beberapa bulan mendatang, itu akan menjadi keberangkatan besar pertama dari kebijakan moneter ultra-longgar sejak krisis Corona.