Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Festival Film Cannes |  Elvis mencari dirinya sendiri dan tidak dapat menemukan dirinya sendiri

Festival Film Cannes | Elvis mencari dirinya sendiri dan tidak dapat menemukan dirinya sendiri

(adalah) orang bertanya-tanya apa itu ElvisFilm baru oleh Baz Luhrmann. Apakah itu musikal, drama biografi, adaptasi buku komik, film superhero, atau sandiwara? Sutradara asal Australia itu sendiri sepertinya tidak begitu tahu, sehingga ia sering mengubah rekaman film berdurasi 2 jam 39 menit ini yang gagal menggugah orang dengan tenggelam dalam trik akting.

Diposting pada 21:16

Mark Cassivi

Mark Cassivi
Jurnalistik

Penayangan perdana dunia filmElvisDisajikan keluar dari kompetisi di Grand Théâtre Lumière pada Rabu malam, tidak diragukan lagi itu adalah acara yang paling dinanti dari 75H Festival Film Cannes. Film ini, tentu saja, mendapat tepuk tangan meriah di akhir pertunjukan. Kebalikannya hampir tidak terpikirkan di hadapan Luhrmann dan aktor Austin Butler, Tom Hanks dan Priscilla Presley, janda raja, yang telah tertarik dengan film tersebut di jejaring sosial selama seminggu.

Baz Luhrmann adalah pengunjung tetap di Festival Film Cannes. film fitur pertamanya, Benar-benar ruang dansaDitampilkan minggu ini sebagai bagian dari seri Cinéma la Plage, film tersebut dipresentasikan di bagian Sertifikasi Un pada tahun 1992. pabrik merah! Festival dan kompetisi dibuka pada tahun 2001, dan Gatsby yang hebat Itu juga merupakan film pembuka pada tahun 2013.

Foto oleh Christophe Simon, Agence France-Presse

Baz Luhrmann dan Austin Butler

Luhrmann mengatakan dia memilih Austin Butler, 30, untuk memerankan Elvis “karena dia adalah aktor yang secara alami dapat meniru tidak hanya bahasa tubuh dan kualitas vokal dari pemain unik ini, tetapi juga kelemahannya.”

Transformasi pelayan, yang kita lihat terutama di Sekali waktu … di HollywoodOleh Quentin Tarantino, Sungguh menakjubkan. Dia memberikan suaranya untuk lagu-lagu Presley, terkadang ditafsirkan ulang dan diaransemen ulang agar sesuai dengan selera hari ini…tetapi tidak selalu dengan selera terbaik.

Foto oleh JOEL C RYAN, JOEL C RYAN / INVISION / AP

Tom Hanks, Baz Luhrmann dan Austin Butler di pemutaran perdana film Elvis Disampaikan pada Rabu malam di Cannes.

Masalah sutradara film pabrik merah! Itu karena kami tidak percaya dengan karakternya. Ini sangat kartun dan memiliki kedalaman – dan daya tarik – poster film kardus. “Saya seorang pahlawan super,” kata Elvis, dan Luhrmann tampaknya telah membuatnya, dengan cara yang biasa, karakter dari karton.

Tom Hanks, yang memerankan Empsario Elvis, Kolonel Tom Parker yang penuh teka-teki dan Machiavellian, dibuat dengan sangat aneh sehingga mengingatkan saya pada karakter Fat Bastard Mike Myers di Austin Powers. Terutama dia memiliki sedikit aksen pseudo-Belanda dalam suaranya, pengingat asal ambigu dari impresario.

Foto disediakan oleh WARNER BROS. Foto-foto

Austin Butler memerankan Elvis Presley, Tom Hanks memerankan Kolonel Tom Parker ElvisFilm yang disutradarai oleh Baz Luhrmann.

M Biografi Kronologi dan hiperaktivitas dalam kehidupan dan karya Elvis Presley sangat tertarik pada hubungan ketergantungan antara penyanyi legendaris dan Kolonel Parker yang terkenal, yang menjadi manajer bisnisnya selama 21 tahun. “Dia memperlakukannya seperti monyet di dalam sangkar,” kata Jerry Lee Lewis dalam film dokumenter Ethan Coen tentang dia, yang ditayangkan perdana di Cannes awal pekan ini. “Dia mengunci saya di sangkar emas ini,” kata Elvis dalam film Baz Luhrmann.

READ  Kehidupan yang Lebih Baik: Apa yang terjadi pada Ambroise Michel, Aurelie Vannek, dan yang lainnya sejak mereka pergi?

Kolonel Parker sedang menjalankan pertunjukan sirkus ketika dia mendengar “pria kulit putih itu bernyanyi seperti pria kulit hitam” di radio. Dia segera menyadari bahwa dia memegang berlian kasar di tangannya. Kisah Elvis juga diceritakan dari sudut pandang kolonel, yang, tampaknya, menyerahkan 50% dari kwitansi untuk melindunginya.

Luhrmann menunjukkan bahwa kedua pria itu kadang-kadang berselisih dan bahwa Elvis mungkin memiliki kurang dari yang mungkin dipikirkan orang, tetapi dia tidak cukup mandiri untuk mengabaikannya. Parker selalu menemukan trik baru (tempat tinggal di Las Vegas, misalnya) untuk meyakinkan Presley agar tetap setia kepadanya. Skenario, sayangnya, tidak memungkinkan kita untuk sepenuhnya memahami dasar dan sifat dinamika mereka.

Biografi santo Raja Rock and Roll ini sangat sedikit menyentuh sisi gelap artis, kecuali untuk membuat kita mengerti bahwa karena berada di bawah tahanan rumah di Las Vegas oleh Kolonel, Elvis, kelelahan di tempat kerja, akhirnya menjadi seorang pecandu. barbiturat; Ini bukan detail dalam ceritanya, tetapi itu terjadi seperti rambut dalam sup, dan tiba-tiba Elvis Presley meninggal, kembung, pada tahun 1977, pada usia 42 tahun.

Kolonel Parker menegaskan di akhir film bahwa dia tidak mati karena serangan jantung atau overdosis pil. Dia meninggal karena cinta para penggemarnya lebih dari hidupnya.

Baz Luhrmann mencoba untuk membandingkan kehadiran sosok yang lebih besar dari kehidupan ini dan waktu mendidih di Amerika Serikat, dengan perjuangan untuk hak-hak sipil dan pembunuhan Martin Luther King dan saudara-saudara Kennedy. Itu datar – film ini sebagian besar diambil di studio di Australia; Ini adalah perasaan – dan kami tidak mengerti dari mana pintu keluar itu berasal. Apakah Anda ingat hubungan Elvis dengan komunitas kulit hitam? Memberi makna sosial atau politik pada kehidupan seseorang?

READ  Billy Ray et Tish Cyrus se séparent pour la troisime fois alors que la mère de Miley menuntut perceraian - Berita 24

Tapi kelemahan terbesar filmnya terletak di tempat lain. Dalam gaya produksi tanpa henti, dalam pengeditannya yang panik, untuk memancing serangan epilepsi, dalam penyalahgunaan layar terpisah Dan fokus pada biola lembut. Semuanya ada di tempat untuk membangkitkan emosi. Itu tidak pernah muncul.

Elvis Film ini dijadwalkan tayang di bioskop pada 24 Juni di Amerika Utara.