Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Final keempat bahkan tanpa Flensburg: Kiel berjuang dengan wasit setelah CL-Aus

Empat besar bahkan tanpa Flensburg
Kiel berjuang dengan wasit setelah CL-Aus

Turnamen final Liga Champions UEFA untuk bola tangan akan berlangsung di Cologne, tetapi tanpa klub Jerman. THW Kiel dan SG Flensburg-Handewitt gagal di perempat final. Sementara tahapan buruk Kiel dan wasit mengeluh, peningkatan Flensburg tidak dihargai.

Impian THW Kiel gagal mempertahankan gelarnya di Liga Champions UEFA, dan pengejaran SG Flensburg-Handewitt juga gagal mengejar ketertinggalan. Empat pertandingan terakhir di Divisi Pertama akan dimainkan di Cologne tanpa handball Bundesliga. Pemimpin HBL Kiel kalah pada leg kedua di perempat final di Paris Saint-Germain dengan 800 penonton dalam waktu 28:34 (15:16) dan, seperti Flensburg, melewatkan semifinal di Cathedral City. Runner-up mengalahkan juara Denmark Aalborg Handbold 33:29 (14:16) – tapi itu tidak cukup untuk mengimbangi hipotek dengan lima gol dari leg pertama (21:26). Johannes Jolla dan Magnus Rudd masing-masing menerima sembilan hit.

Tamu dari Denmark awalnya bermain dengan percaya diri, setelah seperempat jam pukul 11: 7 dia sudah memimpin dengan empat gol. Pelatih St Germain Mike Macchula belum membaik. Selain itu, kiper reguler Benjamin Boric terpaksa keluar lapangan akibat cedera paha usai mencoba melakukan tembakan pertahanan dengan panjang tujuh meter.

Pada menit ke-34, Jolla mencetak keunggulan pertama tim tuan rumah dengan waktu 18:17, dan setelah 13 menit Jerman Utara melesatkan enam gol untuk pertama kalinya dengan waktu 26:20. Torbjörn Bergerud kuat pada saat ini. Bahkan di menit-menit terakhir, Sekretaris Jenderal memiliki peluang di 33:28, tetapi Klare membuat keputusan yang menguntungkan Denmark.

Cacat dalam pertahanan Kiel

Tujuh gol dari Sander Sajossen dan Niklas Ekberg tidak cukup untuk kesuksesan Keelers. “Ini adalah malam yang sangat pahit. Kami berharap lebih,” kata Direktur Pelaksana THW Victor Zelagi. Tetap tidak ada tim yang berhasil mempertahankan gelar mereka sejak presentasi turnamen terakhir di divisi pertama.

Sementara PSG berada di sekitar superstar Mikel Hansen menghabiskan hari yang benar-benar murah hati di Stade de Pierre Coubertin, Zebras sangat menderita dengan diri mereka sendiri dan tim wasit. Mereka memenangkan leg pertama di Kiel dengan 31:29. Pelatih Felipe Gicha berkata, “Kami harus menelan kekalahan ini. Kami tidak menunjukkan performa terbaik kami di babak kedua. Tapi saya harus mengakui bahwa saya tidak setuju dengan beberapa keputusan wasit.”

Kiel, yang memenangkan gelar bola tangan Eropa untuk keempat kalinya pada bulan Desember, dengan cepat terpeleset di babak pertama dan mengekspos celah pertahanan. Pemain bola tangan dunia Niklas Landen pada awalnya tidak bisa tampil tepat waktu. Selain itu, blok dalam telah muncul dengan sendirinya tanpa Patrick Winske, yang menderita pecahan pecahan peluru di kaki pertama minggu lalu, penuh dengan lubang.

Oleh karena itu, volume simpanan meningkat setelah istirahat. Ketika Sajossen yang absen dalam duel pertama dengan mantan timnya, menerima tendangan penalti untuk ketiga kalinya di tahap penutup setelah dua menit tendangan penalti karena kemudian menggerutu dan melihat warna merah, skuad Paris Etoile akhirnya masuk ke jalur. kemenangan.

READ  Tour de France 2021: peringkat keseluruhan penuh