Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Firefly sedang membuat bahan-bahan yang cepat dan mutakhir untuk membuat roket yang dapat digunakan kembali

Firefly sedang membuat bahan-bahan yang cepat dan mutakhir untuk membuat roket yang dapat digunakan kembali

Perbesar / Versi beta dari mesin Miranda Firefly dijalankan di tempat uji coba di Briggs, Texas.

Dirgantara Kunang-Kunang

BRIGGS, Texas – Roket medium-lift baru yang sedang dikembangkan oleh Firefly Aerospace dan Northrop Grumman pada akhirnya akan mencakup booster yang dapat dipulihkan yang akan kembali ke lokasi peluncurannya di Virginia untuk digunakan kembali.

Firefly sebelumnya menyarankan bahwa penggunaan kembali roket-roket tersebut ada dalam peta jalan untuk roket baru – yang sampai sekarang dikenal sebagai Medium Launch Vehicle (MLV) – tetapi para pejabat mengungkapkan rincian baru dari rencana tersebut selama kunjungan Ars baru-baru ini ke pabrik roket Firefly pedesaan Texas tengah.

“Northrop dan Firefly memiliki pandangan serupa, yaitu penggunaan kembali rudal kelas ini merupakan prasyarat karena beberapa alasan,” kata CEO Firefly Bill Weber. “Secara ekonomi, ini menjadi keuntungan karena kami tidak perlu membangun lahan tambahan … Demikian pula, struktur penetapan harga untuk pelanggan akan menjadi sangat kompetitif, dan hal ini sangat kami sukai, dan kami akan berada di tengah jalan menuju tujuan tersebut.”

Firefly adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang berlomba meluncurkan roket jarak menengah baru, yang semuanya setidaknya dapat digunakan kembali sebagian. Rocket Lab, mungkin perusahaan paling dominan di kategori Firefly, sedang mengembangkan roket Neutron sambil terus meluncurkan roket Electron yang lebih kecil, yang kini telah mengumpulkan 50 misi. Relativity Space, sebuah perusahaan swasta yang didanai dengan baik yang berbasis di California, sedang mengembangkan roket Terran R yang sebagian dapat digunakan kembali setelah meninggalkan kendaraan Terran 1 yang lebih kecil setelah hanya satu uji terbang. Stoke Space sedang merancang roket baru dengan booster dan tahap atas yang dapat digunakan kembali.

READ  Fauci mengharapkan panduan baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) tentang masker luar ruangan

Semua roket ini dirancang untuk bersaing dengan roket Falcon 9 milik SpaceX, pemimpin pasar saat ini. Roket-roket ini pada akhirnya akan bergabung dengan daftar penyedia peluncuran militer AS untuk misi keamanan nasional, yang saat ini hanya mencakup SpaceX, United Launch Alliance, dan yang terbaru Blue Origin.

Diperlukan untuk bersaing

Sejauh ini, Firefly hanya memberikan sedikit rincian tentang peta jalan penggunaan kembali roketnya. Namun detail yang diungkapkan kepada Ars menunjukkan bahwa MLV akan menggunakan metode pemulihan yang sudah dikenal.

“Untuk desain dasar kami, kami merancang pendaratan pendorong untuk kembali ke lokasi peluncuran,” kata Merritt Delia, manajer propulsi untuk program MLV. “Kami akan mengulangi semua hal tersebut, namun pada dasarnya kami sedang merancang untuk digunakan kembali. Bukan hanya desainnya, kami berencana untuk melakukan itu.”

Firefly mungkin memutuskan untuk menyertakan opsi pendaratan kapal di laut, seperti yang dilakukan SpaceX dengan roket Falcon 9 dan rencana Blue Origin dengan roket New Glenn-nya. Lab Roket dan Relativitas juga berencana melakukan pendaratan roket di pantai. Namun, pendekatan ini mahal, memerlukan perawatan kapal, dan menunda kembalinya booster ke lokasi peluncuran untuk diisi ulang, kata D’Elia.

Pengujian teknologi pemulihan booster MLV akan dimulai dengan penerbangan pertama roket, menurut D’Elia, ketika Firefly akan menyalakan mesin kontrolnya untuk mendemonstrasikan manuver rollover pertama tahap pertama untuk kembali ke lokasi peluncuran setelah terpisah dari tahap atas MLV.

CEO Firefly Weber mengatakan tujuan perusahaannya adalah memulihkan sepenuhnya dan menggunakan kembali booster MLV pada penerbangan keenam roket tersebut. Dia menambahkan: “Saat ini, hal tersebut akan terjadi pada penerbangan keenam. Kemungkinan besar hal tersebut akan terjadi ketika perusahaan berhasil membawa kemampuan ini ke dalam penerbangan.”

READ  Mengapa sebuah keluarga di Florida meminta ganti rugi dari NASA atas puing-puing luar angkasa?

Di darat, Firefly sedang merancang mesin Miranda agar mampu melakukan beberapa pembakaran dalam satu penerbangan, kemampuan yang diperlukan untuk pendaratan propulsif. Para insinyur sedang menguji struktur komposit Miranda untuk memastikan struktur tersebut dapat tahan terhadap beberapa peluncuran dan pendaratan, termasuk panasnya masuknya kembali.

“Untuk memenuhi irama peluncuran, untuk melaju secepat yang kita butuhkan, untuk melakukannya dengan biaya yang masuk akal, dan untuk melakukannya dengan cara yang tidak menyebabkan lebih banyak kerusakan pada planet ini, saya tidak tahu caranya Anda dapat mencapainya tanpa dapat digunakan kembali,” kata Weber.