Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Flu Burung: Lebih dari 200 burung diduga mati karena flu burung di cagar alam kawasan Chicago



CNN

Lebih dari 200 burung telah mati karena diduga wabah flu burung di cagar alam hutan Chicago, menurut pihak berwenang.

Kematian terjadi di hutan lindung Danau Baker, Hutan Lindung Wilayah Cook mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Pemerintah federal, yang memberikan satu-satunya deklarasi insiden flu burung, sedang melakukan tes lebih lanjut untuk menentukan penyebab kematian.

Itu virus flu burung yang sangat patogen (HPAI) A(H5N1) sangat menular di antara burung dan dapat mematikan pada unggas domestik, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Namun, itu menimbulkan risiko rendah terhadap populasi manusia.

Kebun binatang di seluruh negeri telah memindahkan burung mereka ke dalam ruangan selama beberapa bulan terakhir untuk melindungi mereka dari penyebaran jenis yang berpotensi mematikan.

Cagar alam Danau Baker adalah rumah bagi salah satu yang paling penangkaran bangau yang signifikan di Midwest, menurut organisasi Forest Preserves.

Selain itu, banyak burung asli dan migran lainnya bersarang dan mencari makan di sana. “Karena sifat populasi burung lokal, dampak flu burung sampai saat ini hanya diamati di antara unggas air dan burung air,” tambah organisasi itu.

Ahli biologi mempresentasikan “tujuh burung kormoran untuk nekropsi dan pengujian ke ahli patologi negara bagian” pada 7 April setelah menemukan banyak burung mati sehari sebelumnya, kata organisasi itu.

Hasil laboratorium menunjukkan burung-burung itu diduga menderita wabah flu burung H5, katanya.

Kasus flu burung telah meningkat di kawanan ternak halaman belakang dan burung liar di puluhan negara bagian dalam beberapa bulan terakhir.

Flu pertama kali terdeteksi pada Februari di kawanan kalkun komersial di Dubois County, Indiana, menurut Departemen Pertanian AS. Ini adalah kasus infeksi pertama di AS sejak 2020.

READ  Coronavirus terbaru: Australia telah meminta Victoria untuk tutup selama 7 hari sejak tengah malam