Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Flu burung telah mencapai Big Apple

Flu burung telah mencapai Big Apple

Flu burung telah menyerang burung-burung di Kota New York. Dalam sebuah studi baru pada hari Rabu, para ilmuwan melaporkan jejak virus H5N1 yang sangat patogen pada sejumlah kecil burung liar di New York City. Meskipun penemuan ini mungkin tidak berhubungan langsung dengan wabah H5N1 yang sedang terjadi pada sapi perah di AS, hal ini merupakan tanda lain bahwa virus ini semakin merambah jalur kehidupan umat manusia.

mencari, diterbitkan Rabu di jurnal Virology, hal itu adalah hasil kolaborasi baru antara beberapa kelompok: Icahn School of Medicine di Mount Sinai, Wild Bird Fund, dan BIOPS, sebuah program yang merekrut siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi untuk berpartisipasi dalam penelitian ilmiah.

“Sepengetahuan saya, ini adalah penelitian berskala besar pertama di AS mengenai flu burung di wilayah perkotaan, dan yang pertama dengan keterlibatan aktif masyarakat,” kata penulis studi Christine Marizzi, direktur ilmu komunitas di Harlem’s Biobus, dalam sebuah artikel. penyataan Dari American Society for Microbiology, penerbit penelitian. Marizzi juga merupakan peneliti utama program Pemburu Virus Kota New York (NYCVH).

Banyak sampel kotoran burung yang dianalisis oleh para peneliti dikumpulkan oleh siswa sekolah menengah setempat yang mengenakan alat pelindung diri. Sampel lain disediakan oleh pusat rehabilitasi hewan setempat. Para siswa juga membantu tim NYCVH memeriksa virus dalam sampel tersebut.

Terakhir, para peneliti mengamati hampir 2.000 sampel tinja yang dikumpulkan antara Januari 2022 dan November 2023 di seluruh taman dan ruang hijau Kota New York. Mereka menemukan virus H5N1 pada enam burung dari empat spesies berbeda: angsa Kanada, elang peregrine, ayam peliharaan, dan elang ekor merah. Analisis genetik juga mengungkapkan adanya setidaknya dua strain H5N1 yang sedikit berbeda di antara sampel tersebut. Kedua strain tersebut termasuk dalam virus H5N1 clade 2.3.4.4.b yang lebih luas dan tampaknya merupakan campuran dari strain virus lokal Amerika Utara dan Eurasia.

READ  Orion memasuki orbit mengelilingi Bulan yang memungkinkannya untuk menetapkan jarak rekor

Sampai saat ini, tidak ada wabah H5N1 yang dilaporkan di peternakan sapi perah mana pun di wilayah New York (negara bagian ini memiliki sekitar 3500 peternakan), sementara satu-satunya kasus pada manusia yang terkait dengan wabah ini hingga saat ini telah terjadi Di Texas. Jadi, temuan tim tersebut tampaknya tidak ada hubungannya dengan situasi sapi-sapi tersebut saat ini, dan juga tidak menunjukkan adanya bahaya langsung terhadap penduduk Kota New York, kata para penulis.

“Penting untuk dicatat bahwa karena kami menemukan virus H5N1 pada unggas di kota, hal ini tidak menunjukkan awal dari pandemi influenza pada manusia. Kami tahu bahwa virus H5N1 telah ada di New York City selama kurang lebih dua tahun, dan tidak ada pada manusia kasus telah dilaporkan,” kata Marizzi.

Namun kedatangan virus H5N1 di New York tetap saja mengkhawatirkan. Semakin banyak virus ini menyebar di antara burung-burung yang dekat dengan kita, semakin besar kemungkinan beberapa virus tersebut akan menyebar ke manusia atau mamalia lain. Dengan cukup banyak nasib buruk, salah satu dari strain ini dapat menghasilkan kombinasi mutasi yang tepat yang akan mengubahnya menjadi pandemi mematikan dan menyebar dengan cepat.

Oleh karena itu, bahkan jika wabah yang terjadi pada peternakan baru-baru ini berhasil diatasi, H5N1 dan virus flu burung yang sangat patogen lainnya akan tetap menjadi masalah yang harus terus diwaspadai oleh para ilmuwan seperti Marizzi. Warga New York harus tetap berhati-hati terhadap potensi paparan virus H5N1 dan kuman lain yang disebarkan oleh hewan.

“Adalah hal yang cerdas untuk tetap waspada dan menjauhi satwa liar. Ini juga termasuk mencegah hewan peliharaan Anda melakukan kontak dekat dengan satwa liar,” kata Marizzi.

READ  Ledakan besar dan misterius yang terdeteksi di luar angkasa memukau para ilmuwan