Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Formula 1 | Wolff: F1 harus menetapkan gaji pembalap, $30 juta ‘terlalu banyak’

Sementara semua pembalap Formula 1 yang berbicara menentang kedatangan batas gaji pembalap, bos tim dipanggil untuk menanggapi pagi ini pada konferensi pers, dimulai dengan Toto Wolff.

Bos Mercedes F1, yang tidak ragu-ragu membayar mahal untuk Lewis Hamilton, tidak setuju dengan para pebalap: Baginya, di dunia di mana tim F1 memiliki anggaran yang ketat, itu juga harus menjadi batasan gaji untuk pilot.

Proposal yang sangat murah hati hingga $30 juta per tahun diajukan pada tahun 2020, tanpa tindakan yang diambil saat ini. Diskusi telah dilanjutkan antara tim, FIA dan FOM.

“Ini benar-benar menjadi topik yang kontroversial, kami dapat melihat bahwa kami menghadapi situasi yang sangat sulit di Formula 1 secara umum, olahraga berkembang pesat dan Formula 1 menghasilkan lebih banyak uang dan itu tercermin dalam tim, tetapi kami memiliki batas pada biaya.”

“Kami memiliki $140 juta untuk seribu orang, dengan inflasi, kami bahkan tidak dapat membayarnya dengan inflasi. Dan saya pikir berbicara tentang tunjangan upah $30 juta hingga $40 juta, itu terlalu banyak, tidak cukup dari perspektif itu.”

“Sekarang para pembalap jelas memiliki suara dalam hal itu, dan saya mungkin akan mengatakan hal yang sama sebagai seorang pembalap. Tapi kejuaraan Amerika paling sukses di dunia menetapkan batas gaji 15 tahun yang lalu, dan mereka melakukannya dengan sangat baik di sana.”

“Formula 1 melihat semua ini tetapi tanpa solusi segera,” Kenali Serigala.

“Tapi saya pikir seperti olahraga lain di dunia, kita harus menemukan cara untuk berperilaku secara berkelanjutan dan menjadi independen dari dana kekayaan negara atau uang publik.”

“Jadi jelas itu akan menjadi salah satu masalah utama yang akan ditentukan, karena Anda tidak bisa hanya mendapatkan gaji pembalap di beberapa tim besar yaitu $30/40/50 juta ketika tim lainnya akan pergi. dibagi atas $140 juta.”

READ  OL/OM (5-5) - Diawara menceritakan "peniup" dan "penghinaan" kepada Deschamps

“Karena itu, para pebalap adalah superstar, mereka pantas menjadi salah satu yang dibayar terbaik dalam olahraga ini dalam hal gaji langsung. Mereka benar-benar.”

“Dan kemudian kita harus menemukan cara untuk melepaskan kemampuan untuk membuat kesepakatan sponsor komersial yang menyumbang dua pertiga, jika tidak lebih, dari pendapatan atlet untuk tim olahraga Amerika – tetapi dalam hal pembayaran langsung, itu adalah pembalap Formula 1 siapa yang bayarannya paling tinggi.”

Di sisinya, kepala Ferrari Mattia Binotto secara luas setuju dengan posisi Wolff tetapi memperingatkan bahwa setiap langkah pada batas gaji pengemudi tidak akan cepat – dan itu bukan pertanyaan. “mendesak”.

F1 sudah memiliki beberapa pembalap yang dikontrak setelah musim 2023 mendatang, sedangkan Max Verstappen (Red Bull) masih terikat kontrak senior hingga akhir 2028.

“Sulit, saya tidak yakin ada solusi jujur,” Binotto menjelaskan.

“Ini bukan hanya sulit – itu tidak mendesak, dan alasannya adalah bahwa gaji maksimum untuk seorang pembalap hanya akan mempengaruhi maksimal tiga atau empat tim, tidak lebih dari itu.”

“Tim-tim yang akan terkena dampak sudah memiliki kesepakatan jangka panjang dengan pembalap mereka. Selama itu bukan sesuatu yang perlu kami terapkan untuk tahun depan. Tidak akan sampai 2026.”