Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Fosil elang menakutkan dari 25 juta tahun lalu ditemukan dalam keadaan menakjubkan

Ilustrasi Archaehierax sylvestris, burung nasar purba yang baru-baru ini ditemukan di Australia.

Jacob Blokland

Para ilmuwan telah menemukan sisa-sisa burung nasar purba di dekat danau kering dan gersang di Australia Selatan. Burung agung itu diyakini telah meneror rumput 25 juta tahun yang lalu, ketika Bumi dipenuhi dengan hutan lebat dan, dari sudut pandang elang, mangsa yang tak berdaya.

Temuan ini terdiri dari 63 fosil besar yang terpelihara dengan baik yang mencakup hampir seluruh kerangka elang.

Ahli paleontologi Universitas Flinders Trevor Worthy, rekan penulis studi penemuan diterbitkan Pada hari Senin di Journal of Historical Biology, fosil-fosil itu digambarkan sebagai “menarik.”

“Sangat jarang menemukan satu fosil tulang elang sekalipun,” kata Eileen Mather, penulis pertama studi tersebut dan kandidat PhD dalam paleontologi di Flinders University di Australia. “Memiliki sebagian besar kerangka sangat mengasyikkan, terutama mengingat usianya,” kata Mather.

Elang berada di puncak rantai makanan, dengan beberapa memangsa tupai, anjing padang rumput dan kelinci dan menggunakan langit sebagai tempat berlindung mereka. “Jumlah mereka selalu lebih kecil – dan karena itu mereka jarang dilestarikan sebagai nenek moyang,” kata Worthy.

Ditemukan di dekat Danau Pinpa yang sepi di Australia, fosil yang melimpah ini tidak hanya langka, mereka juga termasuk salah satu burung pemangsa tertua dan terkuat di dunia.

“Spesies ini lebih kecil dan kurang gesit daripada burung hering ekor baji, tetapi ini adalah burung hering terbesar yang diketahui dari periode waktu ini di Australia,” kata Mather. The wedge-tail, atau “wedges” seperti yang dikenal di Australia, adalah burung pemangsa bersayap lebar dengan ukuran yang mirip dengan elang botak Amerika (The wedgie, meskipun, Dia akan memenangkan pertempuran).

Disebut Archaehierax sylvestris, alfa bersayap prasejarah ini tidak seperti keluarga burung nasar yang kita kenal dan memiliki lebar sayap yang relatif pendek. Tapi dia menggunakan fitur ini untuk keuntungannya.

Suatu kali, dia dengan ahli menghindari pohon dan cabang sambil mengejar korbannya, dan diyakini telah menyerang hewan dengan penyergapan, bersenjatakan kaki besar sekitar enam inci. Tinggi di pepohonan, kata para peneliti, pemburu berbulu menyerang koala, posum, dan hewan langka lainnya.

“Predator marsupial terbesar pada saat itu seukuran anjing kecil atau kucing besar, jadi Archaehierax pasti menguasai tempat bertenggernya,” kata Mather. “Itu adalah salah satu predator darat terbesar dari Oligosen akhir, memangsa burung dan mamalia yang hidup pada waktu itu.”

Penemuan ini adalah satu lagi dalam serangkaian penemuan fosil yang luar biasa baru-baru ini. Lainnya termasuk sisa-sisa reptil burung prasejarah yang ditemukan selama periode prasejarah razia polisi, monster laut kuno yang terlihat seperti Besar “kepala renang”.

READ  50 Pekerja, 9 Pasien Positif Kasus Wabah COVID di Rumah Sakit Pineville - WSOC TV