Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Fosil “monster laut” memberikan bukti bahwa ichthyosaurus bermigrasi 230 juta tahun yang lalu

Penangguhan

Ahli paleontologi berpikir mereka telah memecahkan misteri berusia puluhan tahun: Bagaimana setidaknya 37 reptil laut seukuran bus sekolah mati dan tertanam di batu sekitar 230 juta tahun yang lalu di tempat yang sekarang menjadi pusat Nevada? Jika para ulama dari Museum Nasional Sejarah Alam Smithsonian Dan lembaga lain benar, kuburan fosil di dekat tambang perak kuno adalah contoh awal migrasi, salah satu perilaku hewan yang paling mengakar dan mengakar.

Tulang yang ditemukan di situs Nevada berasal dari ichthyosaurus raksasa shonesaurusyang bentuknya menyerupai lumba-lumba yang sangat besar. shonesaurus Itu meluncur seperti tongkang ribuan mil melintasi lautan yang dikenal sebagai Panthalassa, versi kuno Samudra Pasifik saat ini, untuk berkembang biak dan menghasilkan keturunannya, menurut sebuah studi baru di Current Biology.

Penemuan ini menawarkan jendela langka ke dalam perilaku hewan prasejarah, sesuatu yang tidak selalu ditangkap oleh fosil individu. Ini meningkatkan kemungkinan bahwa bukti lain yang tertanam dalam sedimen dan tanah dapat memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang reptil laut yang menghuni planet ini jauh sebelum manusia.

paling awal diketahui Bukti migrasi sudah ada sejak lebih dari 300 juta tahun yang lalu Hiu Bandrenga Dengan moncong berbentuk sendok panjang dan paruh Ikan prasejarah dengan pelat baja. Saat ini miliaran hewan bermigrasi, termasuk spesies yang beragam seperti burung kolibri, paus bungkuk, kupu-kupu raja, dan rusa kutub biru.

Perubahan iklim mungkin berperan dalam laporan ikan berukuran lebih besar dari normal di area yang tidak terduga. (Video: John Farrell, Brian Monroe/The Washington Post)

Bukti dari fosil serupa yang ditemukan di wilayah lain menunjukkan hal ini shonesaurus Mereka bermigrasi ke pusat Nevada dari bagian California modern, Alaska, dan New Mexico.

READ  Video Menakjubkan Menampilkan Simulasi Terbesar dan Terperinci dari Alam Semesta Awal Hingga Saat Ini

Jika demikian, perilaku ini zaman prasejarah dapat dihubungkan shonesaurus, makhluk penjelajah laut terbesar pada periode Trias, dengan raksasa modern – paus biru yang diamati hari ini dengan anak mereka di Teluk California. Paus cenderung bermigrasi ke perairan yang lebih hangat untuk melahirkan, dan kemudian ke perairan yang lebih dingin dan kaya nutrisi.

“Kita harus bertanya-tanya apakah aturan lingkungan yang sama berlaku meskipun ada lebih dari 200 juta tahun di antaranya.” [whales and Shonisauruses]Nicholas D. berkata: Benson, salah satu penulis makalah baru yang bekerja di Departemen Paleontologi di Museum Nasional Sejarah Alam.

Tidak semua ahli di lapangan percaya bahwa Benson dan rekan-rekannya telah memecahkan misteri seputar kelimpahan. shonesaurus Tulang in situ dan sama sekali tidak ada ichthyosaurus lainnya.

“Studi ini mungkin bukan kata akhir, tetapi ini adalah langkah maju yang baik,” dia memperingatkan. Martin SanderProfesor Paleontologi di Universitas Bonn, Jerman, dan Research Associate di Los Angeles County Museum of Natural History.

Sander, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, menambahkan, “Saya tidak sepenuhnya yakin. Itu ide yang bagus tapi sangat sulit untuk dibuktikan.”

kerangka di Taman Negara Bagian Berlin Ichthyosaurus Di West Union Canyon tunjukkan itu shonesaurus Panjangnya mencapai 50 kaki, lima kali panjang lumba-lumba modern, dan beratnya sekitar 22 ton, setara dengan tiga gajah besar. Keturunan mereka hanya setinggi beberapa meter.

Charles L. kampD., ahli paleontologi di University of California, Berkeley, adalah orang pertama yang menggali lapisan batu kapur dan batu lumpur yang berselang-seling di lokasi tersebut pada tahun 1950-an. dia adalah Saya langsung bertanya-tanya apa yang bisa mewakili kelompok sebesar itu shonesaurus kerangka.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mendeteksi es di asteroid Chariklo yang bercincin

Kelly, salah satu penulis makalah dan asisten profesor di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan di Universitas Vanderbilt, “berpikir itu mungkin terdampar secara massal,” seperti yang melibatkan paus.

Tetapi bukti fosil membantah hipotesis ini, menunjukkan bahwa mereka memiliki kerangka Dia menetap di bawah air, jauh dari pantai.

upaya untuk menjelaskan alasannya shonesaurus Sejauh ini, tulang-tulang tersebut merupakan satu-satunya fosil ichthyosaurus yang digali di situs Nevada dan menjadi pencapaian pekerjaan detektif ilmiah. Para peneliti menggabungkan pemindaian 3D dan geokimia dengan alat yang lebih tradisional seperti koleksi museum, catatan lapangan, foto, dan bahan arsip.

Mereka datang untuk melihat migrasi sebagai skenario yang paling mungkin setelah mengecualikan kemungkinan lain. Pengujian sedimen mengungkapkan tidak ada kadar merkuri yang mengindikasikan aktivitas vulkanik, yang diyakini telah menyebabkan letusan gunung berapi Kepunahan massal terbesar 252 juta tahun yang lalu.

Para peneliti juga mampu mengeliminasi kemungkinan ganggang yang mematikan dapat meracuni reptil laut.

Pada akhirnya, hanya skenario migrasi yang masuk akal.

“Shonisaurus.” Itu pasti terjadi di lokasi lain, sehingga genus tersebut akan memiliki jangkauan geografis yang luas, dan sangat masuk akal bahwa individu besar ini melakukan perjalanan jarak jauh, seperti yang dilakukan kebanyakan vertebrata laut besar saat ini,” kata Kelly. “Seharusnya mungkin untuk mengumpulkan data tambahan di masa mendatang yang dapat menguji hipotesis yang kami sajikan di koran, termasuk migrasi.”

Setidaknya masih ada dua misteri lain seputar reptil laut purba yang disebut ichthyosaurus.

Ichthyosaurus, seperti penyu, pada awalnya adalah hewan darat, kata Sander dari University of Bonn, “tetapi mereka muncul dalam catatan fosil sebagai hewan laut yang sepenuhnya terbuka. Kami tidak memiliki batuan yang tepat untuk menunjukkan bagaimana ichthyosaurus pergi.” ke laut.”

READ  Helikopter Inovatif NASA Melihat Kemungkinan "Jalan" ke Mars di Masa Depan

Juga, sementara shonesaurus Punah sekitar 200 juta tahun yang lalu pada akhir periode Trias, “ichthyosaurus yang lebih kecil bertahan hingga periode Jurassic dan seterusnya dengan seluruh kelompok punah sekitar 88 juta tahun yang lalu pada periode Cretaceous,” kata Kelly. Tidak jelas mengapa ichthyosaurus kecil selamat dan raksasa tidak.

Benson tidak bisa tidak berpikir bahwa nasib terakhir L shonesaurus Ini memegang pelajaran untuk paus biru modern dan Cetacea lainnya, banyak di antaranya sekarang diklasifikasikan sebagai terancam punah.

“Kita harus menginginkan sebuah dunia,” katanya, “dengan lautan raksasa di dalamnya.”