Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Fragmen komet meledak di langit gelap Spanyol dan Portugal

Fragmen komet meledak di langit gelap Spanyol dan Portugal

Pada hari Sabtu, orang-orang yang bersuka ria di Spanyol dan Portugal menjelajah malam musim semi yang sejuk, berharap mendapatkan malam yang tak terlupakan. Tidak ada yang menyangka pengunjung dari luar angkasa akan meledak di atas kepala mereka.

Pada pukul 23:46 di Portugal, sebuah bola api melesat melintasi langit, meninggalkan jejak grafiti yang menyala-nyala di belakangnya. Rekaman itu dibagikan di media sosial Menunjukkan rahang yang diturunkan Saat malam yang gelap sebentar berubah menjadi siang hari, terang benderang dengan bayang-bayang Putri Salju, Hijau Bumi, dan Biru Arktik.

Asteroid berbatu menimbulkan garis-garis tinggi di langit saat mereka hancur dengan sendirinya di atmosfer bumi dengan frekuensi tertentu. Namun pada akhir pekan, proyektil tersebut bergerak menuju Bumi dengan kecepatan luar biasa – sekitar 100.000 mil per jam, lebih dari dua kali lipat kecepatan yang diharapkan oleh asteroid pada umumnya. Para ahli mengatakan jalurnya aneh dan tidak sesuai dengan jenis yang biasanya diikuti oleh batuan luar angkasa di dekatnya.

Itu karena penyusupnya bukanlah asteroid. Dia Bagian dari komet — sebuah benda es yang mungkin terbentuk pada awal tata surya — kalah dalam pertarungan dengan atmosfer planet kita yang terletak 37 mil di atas Samudera Atlantik. Badan Antariksa Eropa mengatakan kecil kemungkinan kedua benda tersebut akan mencapai Bumi.

“Ini adalah pertunjukan kembang api antarplanet yang tidak terduga,” katanya. Saya Schwampastronom planet di Queen’s University Belfast.

Tak jarang komet menghasilkan bintang jatuh. “Kami mengalami hujan meteor yang nyata sepanjang tahun, yang disebabkan oleh awan puing-puing komet tertentu yang melintasi Bumi,” kata Dr. Schwamb. Misalnya, meteor Perseid yang terjadi setiap bulan Agustus adalah akibat dari puing-puing komet Swift-Tuttle yang menyapu bumi.

READ  Ini adalah minyak goreng terburuk untuk kesehatan Anda, kata para ahli

Hujan meteor ini, satu-satunya yang terjadi selama akhir pekan, menerangi langit dengan cara yang sama. Udara di depan benda dikompresi dan dipanaskan, menyebabkan benda tersebut matang, menimbulkan korosi, retak, dan menghilangkan kotoran. Proses destruktif ini melepaskan cahaya dan, jika proyektilnya cukup besar, menghasilkan gelombang kejut yang kuat karena melepaskan energi kinetiknya yang sangat besar ke langit.

“Potongan meteor di akhir pekan kemungkinan akan sedikit lebih besar daripada sebagian besar meteor yang kita lihat saat hujan meteor, jadi ini memberikan pertunjukan cahaya yang lebih besar,” kata Dr. Schwamb.

Selain kinerjanya yang mencolok, pecahnya pecahan komet tersebut juga menjadi uji coba bagi para ahli yang berharap dapat mempertahankan planet ini dari… Asteroid pembunuh besar.

Salah satu prinsip pertahanan planet adalah menemukan batuan luar angkasa sebelum mereka menemukan kita; Dengan cara ini, para pelindung planet ini dapat mencoba melakukan sesuatu terhadap mereka. Namun kerak bumi tidak terlihat di Portugal dan Spanyol sebelum kehancurannya.

“Sungguh menakjubkan menemukan benda tersebut sebelum bertabrakan dengan Bumi,” katanya. Juan Luis CanoAnggota Kantor Pertahanan Planet di Badan Antariksa Eropa.

Kecemasan adalah objeknya Hanya sedikit lebih besar Rudal yang diluncurkan pada hari Sabtu itu mungkin sekali lagi luput dari deteksi dan meledak dengan dampak mematikan di kota yang tidak sadar dan tidak diberi peringatan. Misalnya, meteorit kecil setinggi 55 kaki yang meledak di kota Chelyabinsk di Rusia pada tahun 2013 juga tidak teridentifikasi sebelum tiba, dan ledakan udaranya, yang setara dengan hampir 500.000 ton TNT, menyebabkan kerusakan yang luas, melukai sedikitnya 1.200 orang.

Namun seiring dengan kemajuan teknologi di Bumi dan di luar angkasa, harapannya adalah bahwa benda-benda kecil dan tidak berbahaya pun dapat terlihat dari seluruh tata surya (seperti pengunjung es akhir pekan ini, yang diperkirakan para ahli hanya berjarak beberapa meter jauhnya), memberikan pelatihan untuk pertahanan planet. . Para peneliti menelusuri langit untuk mencari batu-batu besar berukuran lapangan sepak bola yang umum namun sulit dipahami yang dapat menghancurkan sebuah kota.

READ  NASA mengumumkan “Bumi super” dan planet ekstrasurya di “zona layak huni”

Untungnya, serangkaian observatorium generasi mendatang dijadwalkan akan tersedia untuk digunakan dalam beberapa tahun ke depan, termasuk observatorium yang dinamai menurut nama astronom Amerika, Observatorium Vera C. Rubin di Chili, yang akan mendeteksi jutaan asteroid samar yang sebelumnya belum ditemukan.

Saat ini, pemandangan di Spanyol dan Portugal mengingatkan kita bahwa Bumi adalah mitra dalam permainan biliar planet yang tak ada habisnya di tata surya, dan upaya untuk menemukan sebanyak mungkin batu luar angkasa yang mematikan adalah misi yang paling penting.