Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Fungsi pencarian CO2 baru: Anda sekarang dapat terbang ‘lebih hijau’ dengan Google | hidup dan pengetahuan

Google ingin membantu dengan perjalanan ramah iklim…

Pesawat membuat sekitar 2 sampai 3% dari emisi yang menyebabkan perubahan iklim. Namun, lalu lintas udara selama bertahun-tahun telah meningkatkan keseimbangan karbon dioksida di seluruh dunia. Investasi dilakukan terutama pada pesawat dan prosedur penerbangan yang hemat energi. Tetapi mungkin perlu beberapa waktu sebelum semua pesawat bebas CO2.

Fungsi pencarian Google baru, yang diperkenalkan pada hari Rabu, sekarang menunjukkan kepada pengguna pesawat mana yang memiliki emisi karbon dioksida terendah dari lepas landas hingga mendarat.

Jika diinginkan, penelitian emisi dapat dibatasi, serupa dengan apa yang dapat Anda lakukan berdasarkan harga atau jumlah pemberhentian. Penerbangan dengan emisi CO2 yang lebih rendah disorot dengan warna hijau.

Google beroperasi dengan perkiraan dari data dari Badan Lingkungan Eropa dan informasi penerbangan yang diterima Google dari maskapai penerbangan dan penyedia layanan lainnya. Data ini dapat mencakup usia, model dan konfigurasi pesawat, kecepatan dan ketinggiannya, serta jarak antara asal dan tujuan penerbangan.

Menurut metode penelitian baru, misalnya, penerbangan dari Berlin ke New York pada 6 Desember dengan United Airlines terdaftar sebagai yang paling ramah lingkungan karena mengeluarkan 17 persen lebih sedikit karbon dioksida daripada nilai emisi rata-rata.

Gambar: google

Untuk beberapa penerbangan, perkiraan mungkin tidak tersedia karena kurangnya data atau informasi lain untuk pesawat tertentu, menurut Google.

Alat emisi baru mengikuti yang diperkenalkan Google bulan lalu untuk mencari hotel “hijau”. Pada hari Rabu, Google juga memperkenalkan teknologi yang memungkinkan pengemudi menemukan rute yang lebih hemat bahan bakar di Google Maps. Fitur-fitur baru ini merupakan bagian dari inisiatif keberlanjutan yang disorot oleh CEO Google Sundar Pichai pada hari Rabu.

“Perubahan iklim bukan lagi ancaman jarak jauh, tetapi semakin lokal dan pribadi,” tulis Pichai dalam sebuah blog. “Kami membutuhkan solusi mendesak dan bermakna untuk memenuhi tantangan ini,” tambahnya, menjelaskan bahwa perusahaan berkomitmen untuk mengoperasikan pusat data dan kampusnya dengan energi netral karbon pada tahun 2030.

READ  Akhirnya, lebih banyak perhatian kepada pelanggan?: Bafin mengambil tindakan atas kontrak tabungan premium