Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

G20 tidak bisa mengabaikan perang Rusia

G20 tidak bisa mengabaikan perang Rusia

New Delhi Perdana Menteri G20 Jerman Jörg Kukes mengatakan bahwa Jerman tidak akan menandatangani pernyataan bersama yang mengabaikan perang agresi Rusia terhadap Ukraina. Dalam sebuah wawancara dengan Daun mint, Kokes mengatakan bahwa meskipun negara-negara G20 bersedia berkompromi dalam bahasa mengenai perang Ukraina, Jerman tidak setuju dengan posisi tersebut, seperti yang diungkapkan oleh Tiongkok, bahwa diskusi mengenai perang Ukraina tidak termasuk dalam kelompok ekonomi seperti G20. Kukes, yang juga Menteri Negara Keuangan Jerman, menyebutkan perlunya mereformasi bank pembangunan multilateral dan meningkatkan kapasitas pinjaman mereka. Kokez menyatakan optimismenya bahwa KTT G-20 di Delhi akan melihat adanya kemajuan dalam menyediakan pendanaan ini.

Akankah para pemimpin mencapai konsensus mengenai pernyataan bersama G20?

KTT ini tidak akan berjalan seperti biasanya, karena perang yang dilancarkan Rusia terhadap Ukraina. Hal ini jelas merupakan pelanggaran terhadap hukum internasional dan integritas wilayah suatu negara berdaulat. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa kita abaikan begitu saja. Perdana Menteri Anda Narendra Modi dengan tepat mengatakan bahwa era ini tidak boleh menjadi era perang, dan itulah yang ia sampaikan hampir secara kata demi kata dalam deklarasi G20 tahun lalu. Fakta bahwa kedua negara kini menolak bahasa isyarat yang ingin mereka gunakan tahun lalu, tentu saja, menjadi keprihatinan besar bagi kami. Semua paragraf ini disetujui oleh Rusia dan diikuti oleh Tiongkok. Kami telah menunjukkan di Bali bahwa kami bersedia melakukan segala yang kami bisa untuk menerima bahasa konsensus. Kami menerima, misalnya, bahwa mengecam Rusia jelas merupakan sesuatu yang dilakukan oleh sebagian besar, namun tidak semua, negara. Kami tentu bersedia dan mampu mencari solusinya. Namun yang tidak bisa kita lakukan adalah mengatakan bahwa G-20 tidak ada hubungannya dengan perang agresi Rusia terhadap Ukraina. Hanya karena setiap negara yang dikunjungi oleh Kanselir (Jerman) Olaf Schulz memberi tahu kita tentang dampak negatif yang sangat besar dari perang ini terhadap harga energi, harga pangan, dan stabilitas global. Rusia kini melanggar dan menarik diri dari perjanjian pengiriman gandum Istanbul. Ini adalah tanda lain bahwa Anda tidak dapat memisahkan geopolitik perang ini dari dampak ekonomi dan dampak sehari-hari terhadap kesejahteraan warga negara di seluruh dunia. Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk berupaya mengeluarkan pernyataan bersama. Tapi kita tidak bisa mengabaikan bahwa Rusia, saat ini, masih melancarkan perang tanpa alasan melawan negara berdaulat. Dan kita harus sangat jelas mengenai fakta bahwa ini merupakan pelanggaran terhadap seluruh prinsip PBB. Kami tidak akan bersedia menandatangani pernyataan yang sepenuhnya mengabaikan dampak negatif besar agresi Rusia terhadap perekonomian global.

READ  Aktivis iklim menempelkan tangan mereka di landasan, mereka mungkin perlu diamputasi

Apakah negara-negara G20 setuju untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk meningkatkan kapasitas pinjaman bank pembangunan multilateral?

Saya pikir topik ini sangat penting bagi kami. Itu sangat penting di Bali. Kami mengadakan banyak acara sebelum liburan musim panas di Eropa. Kami mengadakan pertemuan puncak di Paris, di mana Presiden (Emmanuel) Macron mengadakan diskusi yang sangat produktif mengenai topik-topik ini. Kami telah mendiskusikan hal ini terus menerus selama musim panas di kelompok Sherpa dan Pembantu Sherpa. Tentu saja, saat ini terdapat peluang yang sangat besar untuk menjadikan sistem keuangan internasional mampu menghadapi abad kedua puluh satu dan menghadapi semua tantangan yang kita hadapi. Bank Dunia dan bank pembangunan multilateral sedang melakukan diskusi intensif mengenai bagaimana menerapkan hal ini. Di satu sisi, bagaimana kita bisa lebih mencerminkan kebutuhan pembangunan di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah? Dan di sisi lain, bagaimana kita mengatasi tantangan perubahan iklim dan bagaimana kita menangani, misalnya, kerentanan di beberapa negara kepulauan kecil tersebut. Dan menurut saya banyak dari elemen-elemen ini sudah matang untuk menghasilkan kesepakatan yang baik. Kita semua tahu bahwa kita perlu memobilisasi sumber daya tambahan. Dan kita harus memikirkan apa yang dibutuhkan oleh pemerintah dan apa yang dibutuhkan oleh struktur keuangan dalam hal reformasi agar hal ini benar-benar dapat dilakukan. Kami optimis bahwa KTT Delhi akan menjadi peluang besar untuk menyepakati semua masalah ini.

Apa keuntungan bagi India dan Jerman dari Perjanjian Perdagangan Bebas India-UE?

Ada banyak peluang kerja sama. Dan seperti yang dapat Anda bayangkan, sektor otomotif kita akan menghargai akses yang lebih baik ke pasar India. Di sisi lain, kita telah mendengar banyak perusahaan teknologi di India yang ingin memiliki akses lebih baik ke sektor Eropa dan sebaliknya. Jadi, menurut saya banyaknya peluang itu sangat besar.

READ  Video: Kebakaran besar melanda sebuah pusat perbelanjaan di Karachi, ratusan orang mengevakuasi berita Dunia

Apa pendapat Anda mengenai seruan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menyediakan pendanaan tambahan sebesar 500 miliar dolar setiap tahunnya bagi negara-negara berkembang guna mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan?

Masalah penambahan sumber daya ini sangat penting dan relevan. Saya pikir tentu saja ada kebutuhan untuk membicarakan angka-angka tertentu. Dan ini masih dalam proses, jadi saya tidak ingin membuat pernyataan umum mengenai hal itu sebelum kita menyepakati angka-angkanya. Kami ingin memobilisasi investasi swasta. Saya pikir ini adalah komponen yang sangat penting dalam hal ini, dan India adalah contoh utama seberapa baik hal tersebut berhasil. Kami sangat bersedia memberikan kontribusi kami dalam hal ini. Kami adalah salah satu negara terkemuka di bidang bantuan pembangunan dan kontribusi terhadap kerja sama pembangunan dan sistem keuangan internasional. Jadi, kami tentu saja mendukung perluasan diskusi ini. Saya pikir persoalan kapasitas penyerapan negara-negara berkembang adalah persoalan wajar yang perlu kita diskusikan secara realistis.

Apakah Anda mengharapkan kemajuan yang dicapai pada KTT Delhi mengenai kerangka umum penyelesaian utang G20?

Pertama-tama, saya ingin mengatakan bahwa fakta bahwa semua orang menyetujui Kerangka Umum G20 merupakan pencapaian besar. Dan menurut saya fakta bahwa begitu banyak contoh spesifik telah diterapkan di mana kerangka kerja umum benar-benar digunakan menunjukkan kegunaannya. Jadi saya akan sangat positif tentang hal itu. Zambia merupakan salah satu contoh kasus yang spesifik dan konkrit di mana Kerangka Umum telah menunjukkan kemampuannya. Seperti halnya setiap kerangka kerja baru, diperlukan waktu untuk memastikan bahwa implementasinya berjalan dengan baik dan kita mencapai kemajuan. Namun secara keseluruhan saya pikir kami sedang menuju ke arah yang benar.

Hal lain yang penting saat ini adalah bangkitnya proteksionisme.

Kami pasti akan melakukan segala yang kami bisa untuk ini. Kami telah berdiskusi di Jerman selama bertahun-tahun mengenai ratifikasi Perjanjian Perdagangan UE-Kanada. Dan untuk pertama kalinya, pemerintah di Jerman ini menyetujui perjanjian perdagangan bebas.

Dan kami telah mengambil pandangan umum yang lebih positif terhadap FTA, baik dengan Amerika Latin, Chile, Meksiko, Mercosur atau dengan Afrika, dimana kami baru saja mencapai kemajuan yang baik di Kenya. Hal ini berlaku di wilayah Anda dimana saat ini kami termasuk negara yang paling aktif dalam memajukan perjanjian perdagangan antara Uni Eropa dan Australia, Selandia Baru, India dan india. Jadi kami benar-benar berusaha melakukan apa yang kami bisa, baik dalam praktik perjanjian perdagangan bebas, tetapi juga dalam menyusun pernyataan, baik itu G7 atau G20, yang mengkritik proteksionisme.

READ  Saudi Aramco akan mempertahankan pasokan minyak penuh ke Asia pada November meskipun ada pemotongan OPEC+

Jerman telah menetapkan sasaran nol emisi bersih pada tahun 2045. Jadi, dalam perjalanan Anda menuju pencapaian nol emisi bersih, apakah ada hal lain yang dapat diadopsi oleh negara lain dalam hal tindakan yang akan Anda terapkan di negara Anda?

Ya, menurut saya kita telah mencapai kemajuan yang sangat baik dalam membangun energi terbarukan, namun hal ini telah terhenti di Jerman selama lima hingga enam tahun terakhir. Kami melihat percepatan yang sangat signifikan saat ini. Kini, dalam beberapa minggu terakhir, kami telah melelang pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai dalam jumlah besar, melebihi tujuh gigawatt, yang akan menyediakan listrik bagi lebih dari delapan juta rumah tangga. Kami membuat kemajuan pesat di bidang energi angin darat, dimana tingkat persetujuan dan implementasi proyek juga meningkat dua digit. Faktanya, peningkatan tercepat, yang tidak mengherankan karena ini merupakan implementasi tercepat, terjadi pada tenaga surya. Jadi persentase penggunaan kapasitas tenaga surya baik oleh rumah tangga untuk investor atap maupun investor profesional untuk proyek-proyek besar sudah meningkat cukup signifikan dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan lambat yang kita lihat selama lima atau enam tahun terakhir. Jadi fakta bahwa kami telah meningkatkan kecepatan perencanaan dan “perizinan” di Jerman dan fakta bahwa kami telah meningkatkan insentif dengan beberapa miliar program dukungan mulai terlihat, setahun setelah proyek kami. Kita ingin memiliki 80% energi terbarukan di jaringan listrik kita pada tahun 2030 dan 100% pada tahun 2035. Oleh karena itu, negara ini berupaya keras untuk mencapai tujuan ini.