Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gabon: Aaron Bubendza mengalahkan otoritas olahraga

Aaron Boubendza tidak senang dengan kondisi macan tutul Gabon saat ini. Delegasi telah terjebak di Spanyol sejak tadi malam. Khawatir, striker Al Arabi memecah keheningannya dan berurusan dengan pihak berwenang Gabon.

Melalui akun Twitter-nya pada Jumat malam 3 Juni 2022, Aaron Bubendza tidak memberikan hadiah kepada otoritas sepakbola Gabon. Khawatir diusir dari Panthers, 25 tahun menuntut reaksi dari mereka.

“Selalu sama. Fegafoot akan membuat kami kalah dalam satu pertandingan di karpet hijau. Serius? Hal-hal yang harus dikatakan, demi kebaikan negara kami, tentang sepak bola kami,” tulis mantan striker Haticepur itu. “Sangat mudah untuk meludahi pemain dan melemparkan semuanya ke punggung kami, tetapi sudah waktunya bagi politisi dan anggota federasi untuk memikul tanggung jawab mereka, jika tidak, kami akan menabrak tembok,” tambahnya.

Bubendza tidak takut hukuman atas kepergiannya

Menyadari bahwa jalan keluar seperti itu tidak akan memuaskan para pemimpin sepak bola Gabon, Aaron Bubendza siap menerima konsekuensinya. Untuk penerus Pierre-Emerick Aubameyang di sarang Gabon, saya lebih suka berkorban untuk membuat segalanya bergerak daripada membungkam runtuhnya seluruh negara sepakbola. Sayang sekali jika garis-garis ini memberi saya penalti, saya lebih suka dikorbankan jika itu membantu memajukan segalanya. Segalanya perlu bergerak. Sekarang, striker Gabon itu menulis dalam tweetnya.

Hingga saat itu, delegasi Gabon masih tertahan di Spanyol akibat gangguan teknis di pesawat. Jika penerbangan lain ditemukan meninggalkan Barcelona pada Jumat malam, izin penerbangan baru belum diberikan kepada delegasi Gabon. Pukulan nyata bagi tim sepak bola yang pertandingannya akan dimainkan pada Sabtu 4 Juni pukul 4 sore GMT di Kinshasa.

READ  Barraque glisse l'arrière, ailleurs du grand classique pour défier le CO (mati)

Situasi tidak menyenangkan yang dialami Panthers dimulai pada hari Rabu. Ketika mereka meninggalkan Paris ke Republik Demokratik Kongo, penerbangan mereka diblokir karena alasan izin. Pada akhirnya, grup meninggalkan Prancis, tetapi sekali lagi ada kejutan yang tidak menyenangkan. Karena alasan teknis, pesawat itu dilarang lagi di Spanyol sejak Kamis malam.