Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Galleria Malta di Poznan Akan Dihancurkan? Dia harus mengubah takdirnya

Nasib Galleria Malta di Poznan tidak pasti. Dulunya merupakan salah satu mal yang paling sering dikunjungi dan menarik karena lokasinya. Kemuliaannya telah berlalu. Pada 22 September, Malta berubah. Itu berpindah ke tangan Dana Investasi Eropa, yang namanya belum dipublikasikan. Namun, diketahui bahwa pembicaraan sedang berlangsung untuk mengubah tujuan fasilitas, yang bisa berarti rekonstruksi atau bahkan pembongkaran.

  • Pusat perbelanjaan Galeria Malta di Pozna telah diubah. Nama pembelinya belum diungkapkan
  • Investor baru saat ini sedang dalam pembicaraan dengan kota tentang masa depan pusat perbelanjaan. Ada kemungkinan bangunan tersebut akan berubah peruntukannya dan digunakan, misalnya untuk tempat tinggal
  • Ada kelebihan pusat perbelanjaan di Poznan. Beberapa dari mereka tidak berfungsi dengan baik, mereka memiliki sedikit pelanggan, tetapi semakin banyak bangunan komersial yang kosong. Menurut walikota kota, sekitar sepertiga dari hal-hal ini bisa hilang pada tahun 2030
  • Informasi lebih penting dapat ditemukan di beranda Onet

Ini bukan kasus pertama dari jenisnya. Baru-baru ini kami menulis tentang kemungkinan menghancurkan tiga pusat perbelanjaan di Warsawa, meskipun pemiliknya agak berbicara tentang rekonstruksi beberapa bangunan apartemen. Namun, presiden Pozna, Jacek Jaśkowiak sendiri, berbicara tentang kemungkinan besar likuidasi Malta dalam bentuknya saat ini dalam sebuah wawancara dengan Rzeczpospolita. Pembicaraan dengan pemilik baru sedang berlangsung dan ada ide untuk mengubah ruang ritel yang ada menjadi tempat tinggal dan layanan atau layanan dan ruang kantor. Poznan, sebagai salah satu kota yang paling jenuh dengan fasilitas komersial besar, mungkin menjadi yang pertama di jalur pembongkarannya.

Beberapa galeri tidak akan bertahan, dan akan dilikuidasi dan dihancurkan. Sebagai gantinya, objek dengan fungsi lain akan dibuat. Jacek Jaśkowiak dalam “Rzeczpospolita” mengatakan bahwa perubahan di pasar akan menjadi katalis untuk operasi ini.

READ  Coronavirus - laporan hari ini. Rabu 13 Oktober

Teks berlanjut di bawah video:

Bagaimana setelah Galleria Malta?

Mal perbelanjaan tiga lantai Malta diresmikan pada tahun 2009 dan berkembang pesat selama beberapa tahun pertama. Namun kemudian, penyewa secara bertahap mulai meninggalkan toko mereka dan fasilitas tersebut menurun. Paku di peti mati Malta ternyata adalah pembukaan showroom Posnania pada 2016 yang disambut sebagian besar tenant dan pelanggannya. Bahkan sebelumnya, pada tahun 2013, pusat perbelanjaan Avenida dibuka di Pozna di stasiun kereta api Poznań Główny. Bersama-sama, Poznan sekarang terperosok dalam fasilitas seperti itu, yang membuat masa depannya dipertanyakan.