Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gambar komposit China menunjukkan permukaan Mars yang berdebu dan berbatu

BEIJING (AFP) – Permukaan Mars yang berdebu dan berbatu, sebuah penjelajah dan pendarat China yang membawa bendera nasional kecil terlihat dalam gambar yang dirilis Jumat yang diambil oleh penjelajah di Planet Merah.

Empat gambar yang dirilis oleh Badan Antariksa Nasional China menunjukkan tahap atas rover Zhurong dan pemandangan dari rover sebelum lepas landas dari platformnya.

Badan tersebut mengatakan Zhurong menempatkan kamera jarak jauh sekitar 10 meter (33 kaki) dari platform pendaratan, kemudian ditarik keluar untuk mengambil foto bersama.

China mendaratkan pesawat ruang angkasa Tianwen-1 di Mars bulan lalu setelah menghabiskan sekitar tiga bulan mengorbit Planet Merah. China adalah negara kedua yang mendarat dan mengoperasikan pesawat luar angkasa di Mars setelah Amerika Serikat.

Baik pengorbit dan pendarat menampilkan bendera China kecil, dan probe memiliki garis besar maskot untuk Olimpiade Musim Dingin dan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022.

Penjelajah beroda enam sedang memindai area yang dikenal sebagai Utopia Planitia, terutama mencari tanda-tanda air atau es yang bisa memberikan petunjuk apakah Mars bisa bertahan.

Dengan tinggi 1,85 meter (6 kaki), Zhurong jauh lebih kecil daripada American Perseverance Rover yang menjelajahi planet ini dengan helikopter kecil. NASA mengharapkan rovernya untuk mengumpulkan sampel pertamanya pada bulan Juli untuk kembali ke Bumi pada awal 2031.

Selain misi Mars, program luar angkasa China yang ambisius berencana mengirim kru pertamanya ke stasiun luar angkasa baru minggu depan. Tiga anggota kru berencana untuk tinggal selama tiga bulan di Stasiun Tianhe, atau Stasiun Harmoni Surgawi, jauh melebihi panjang misi Tiongkok sebelumnya. Mereka akan melakukan perjalanan antariksa, pekerjaan konstruksi dan pemeliharaan, serta melakukan eksperimen ilmiah.

READ  Sebuah meteor menabrak tempat tidur wanita yang sedang tidur

Peluncuran berikutnya direncanakan untuk memperluas stasiun, mengirim persediaan, dan bertukar kru. China juga telah mengembalikan sampel dari Bulan, yang pertama oleh program luar angkasa negara mana pun sejak tahun 1970-an, dan telah mendaratkan wahana dan penjelajah di sisi jauh Bulan.