Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gangguan Kesedihan yang Berkepanjangan Sekarang Menjadi Penyakit Mental yang Diakui Secara Resmi

Gangguan Kesedihan yang Berkepanjangan Sekarang Menjadi Penyakit Mental yang Diakui Secara Resmi

Gambar untuk artikel berjudul Gangguan Kesedihan Berkepanjangan Sekarang Menjadi Penyakit Mental yang Diakui Secara Resmi

Foto: Eliano Imperato/AFP (Gambar Getty)

Pembaruan terbaru untuk Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, buku kode yang digunakan oleh profesional kesehatan mental, mencakup kondisi baru yang diakui secara resmi: gangguan kesedihan berkepanjangan. Orang dengan kesedihan yang berkepanjangan dianggap memiliki perasaan yang intens dan pikiran sibuk yang menyusahkan mereka atau menghambat fungsi sehari-hari mereka di luar proses berduka yang normal.

DSM diciptakan oleh American Psychiatry Association dan sering disebut sebagai kitab suci psikiatri. Ini bukan hanya buku panduan untuk dokter, karena penyedia asuransi biasanya mengandalkan DSM untuk menyetujui cakupan perawatan untuk berbagai gangguan ini. Jadi validasi di DSM membawa bobot keuangan yang penting juga.

Menurut APA, orang dengan kesedihan yang berkepanjangan mungkin pengalaman “kerinduan yang kuat untuk almarhum atau keasyikan dengan pikiran almarhum, atau pada anak-anak dan, dengan keadaan sekitar kematian.” Reaksi terhadap kesedihan ini selanjutnya akan mempengaruhi mereka hampir sepanjang hari, hampir setiap hari, setidaknya selama sebulan. Pada anak-anak, kriteria DSM mencatat, kondisi tersebut dapat didiagnosis enam bulan setelah kehilangan, sedangkan pada orang dewasa dapat didiagnosis setelah satu tahun. Dan APA juga mengingatkan para klinisi bahwa gejala-gejala yang dialami seseorang seharusnya tidak dijelaskan dengan lebih baik oleh kondisi-kondisi lain.

Setidaknya sejak 2010, beberapa psikiater telah mencoba menambahkan gangguan stres berkepanjangan ke DSM, yang secara rutin melewati edisi baru dan revisi yang lebih kecil. Para advokat berpendapat bahwa orang dengan kesedihan yang berkepanjangan adalah dapat diidentifikasi dengan jelas dari mereka yang menderita kesedihan yang khas, serta kondisi yang mungkin terkait dengan kehilangan, seperti gangguan stres pasca-trauma dan depresi. Tetapi sebagian besar kritikus menentang penambahannya, termasuk mantan anggota dari gugus tugas DSM, yang berpendapat bahwa diagnosis akan patologis perilaku normal. Ini adalah kritik yang diajukan terhadap kondisi lain yang ditambahkan baru-baru ini ke DSM, seperti kecanduan game.

Perubahan pada DSM disetujui melalui proses kolaboratif, dan pada musim gugur 2021, gangguan kesedihan yang berkepanjangan dibersihkan untuk dimasukkan. Minggu ini, Asosiasi Psikiatri Amerika resmi dirilis Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Kelima, Revisi Teks (DSM-5-TR), dengan gangguan kesedihan berkepanjangan, kondisi terbaru dan satu-satunya yang ditambahkan ke dalamnya.

“Termasuknya gangguan kesedihan berkepanjangan dalam DSM-5-TR akan berarti bahwa dokter kesehatan mental dan pasien dan keluarga sama-sama berbagi pemahaman tentang seperti apa kesedihan yang normal dan apa yang mungkin mengindikasikan masalah jangka panjang,” kata Saul Levin, CEO dan medis. direktur APA, pada September 2021 saat kondisi pertama diumumkan untuk dimasukkan. “Terutama sekarang, berbagi informasi dan meningkatkan kesadaran tentang gangguan kesedihan berkepanjangan sangat penting.”

READ  Ini akan menjadi pesawat ruang angkasa AS pertama yang mendarat di Bulan sejak Apollo