Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Garbiñe Muguruza, pemain Spanyol pertama yang memenangkan WTA Masters

(Guadalajara) Garbine Muguruza 5NS Seorang pemain kelas dunia, ia menjadi orang Spanyol pertama yang memenangkan gelar WTA, memenangkan final 6-3, 7-5 Estonia Anett Kontaveit (8NS), Rabu di Guadalajara.


Pemenang Roland Garros pada tahun 2016 dan Wimbledon pada tahun 2017 mengakhiri dengan cara terbaik pada tahun 2021 yang membuatnya kembali ke level tertinggi, dengan kemenangan di Dubai dan Chicago, setelah tiga tahun menjauh dari sepuluh besar.

Dalam partisipasi keempatnya di ajang tersebut setelah 2015, 2016 dan 2017, Muguruza memainkan pertandingan final pertamanya. Tidak seperti Arantxa Sanchez yang merupakan orang pertama dari negaranya yang mencapai tahap ini pada tahun 1993, dan akhirnya dikalahkan oleh Steffi Graff dari Jerman, di Madison Square Garden di New York, dia tidak membiarkan kesempatan memenangkannya.

Contaveit, yang memulai debutnya, berutang kehadirannya di Meksiko pada akhir musim yang gemilang, ditandai dengan empat gelar, antara akhir Agustus dan akhir Oktober, di Cleveland, Ostrava, Moskow dan Cluj, tetapi dia tetap demikian. Pesaing yang tidak bisa diremehkan.

Adapun sosok Estonia yang mempesona, Muguruza membandingkan pengalamannya dalam pertemuan-pertemuan penting yang tentu saja membantunya dalam pendekatan pertemuan dan pada momen-momen penting pertemuan tersebut.

Itu adalah partisipasi terbaiknya di final, mematahkan untuk pertama kalinya untuk memimpin 2-1, sebelum lawan cantiknya segera membalas. Reaksi yang baik kemudian tidak menghentikannya untuk membuat banyak kesalahan sendiri, dan dia sekali lagi melepaskan komitmennya di inning ketujuh.

Muguruza, yang paling solid, mampu memenangkan set pertama, berkat serangan defensif yang luar biasa setelah pertukaran yang panjang, sekali lagi pada servis Kontaveit.

READ  Raptors mengalahkan Magic dengan satu poin

Yang terakhir ingin memaksakan nasibnya di set kedua, menahan beberapa break point untuk satu putaran dan memimpin 4-3, kemudian 5-3. Namun petenis Spanyol itu merebut kembali permainan tenis meja dan panjang bola, yang membuat lawannya tidak stabil, untuk memenangkan empat pertandingan berikutnya dan menang dalam waktu 1 jam 39 menit.