Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gedung Putih membela “perilaku lebih baik” media India dari Joe Biden dari pernyataan pers AS

Selama konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Modi, Joe Biden mengatakan media India “berperilaku lebih baik” daripada media AS.

Washington:

Gedung Putih telah mencoba meredakan kemarahan media AS atas komentar Joe Biden bahwa media India “berperilaku lebih baik” daripada rekan-rekan mereka di AS, dengan seorang pejabat senior mengatakan komentar presiden tidak dimaksudkan untuk “memotong keras” mereka.

Presiden AS Joe Biden, selama pertemuan tatap muka pertamanya dengan Perdana Menteri Narendra Modi di Gedung Putih pada hari Jumat, memuji media India, menggambarkannya seperti itu. “Tindakan yang lebih baik” daripada media Amerikadan mengkritik wartawan AS karena mengajukan pertanyaan “salah” kepada kepala pemerintahan/negara asing.

Pada hari Senin, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki menghadapi sejumlah pertanyaan tentang pernyataan Joe Biden dari wartawan AS, tetapi dia membela komentar presiden.

“Saya pikir apa yang dia katakan adalah bahwa mereka tidak selalu ‘baik-baik saja’. “Sekarang, saya tahu itu bukan sesuatu yang ingin didengar siapa pun di sini. Tapi apa yang saya pikir dia sampaikan adalah, Anda tahu, hari ini, Anda mungkin ingin berbicara tentang vaksin COVID; beberapa pertanyaan tentang itu. Dia mungkin ingin membicarakannya. — dan beberapa pertanyaannya bukan tentang Selalu dengan topik yang dia bicarakan hari itu, kata Ny. Psaki.

“Saya tidak berpikir itu dimaksudkan untuk menjadi begitu kritis terhadap anggota media – orang-orang yang dia tanggapi mulai hari ini dan Jumat juga,” katanya.

Dalam briefing Gedung Putih, reporter lain keberatan dengan perbandingan antara media India dan Amerika.

Reporter itu berkata: “Pers India berada di peringkat 142 di dunia menurut Reporters Without Borders (Reporters Without Borders). Bagaimana itu dikatakan tentang pers Amerika dibandingkan dengan pers India?”

READ  Microsoft mengatakan bug menyebabkan Bing melarang foto 'manusia tank' di Tiananmen

Untuk ini Ms. Psaki berkata, “Saya akan memberitahu Anda sekarang bahwa saya telah bekerja dengan Presiden – dia telah menjabat di posisi ini selama sembilan bulan, setelah melihat bahwa dia menerima pertanyaan dari pers lebih dari 140 kali. Dia tentu menghormati peran pers dan peran kebebasan pers.”

“Kami memastikan bahwa kami memiliki pers dengan kami, tentu saja, ketika kami bepergian; bahwa kami memiliki pers dengan kami untuk menyemprotkan kabut asing – di ibu kota asing; dan kami akan terus melakukannya. Dan saya pikir itu harus berbicara dengannya. komitmen untuk kebebasan pers di seluruh dunia.”

Menurut Reporters Without Borders, media AS berada di peringkat ke-44 dalam hal kebebasan pers.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)