Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gel KB pria menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam uji klinis tahap awal

Di bidang kesehatan reproduksi, alat kontrasepsi bagi pria merupakan upaya jangka panjang. Baru-baru ini, kombinasi gel hormonal topikal menunjukkan hasil yang menjanjikan dengan menghambat produksi sperma dalam jangka waktu yang lebih singkat dibandingkan produk eksperimental yang diuji dalam uji klinis lainnya. Temuan awal ini dipresentasikan minggu ini pada pertemuan tahunan Masyarakat Endokrin di Boston.

Dalam uji coba fase 2b, penelitian ini melibatkan 222 pria yang menyelesaikan setidaknya tiga minggu pengobatan setiap hari dengan gel yang terbuat dari obat progestin segesteron asetat dan testosteron. Kompleks ini dikembangkan oleh Population Council, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada kesehatan reproduksi, bekerja sama dengan National Institutes of Health.

Dalam uji coba tersebut, peneliti melakukan tes jumlah sperma setiap empat minggu untuk menilai penekanan sperma. Mereka menargetkan jumlah sperma 1 juta atau kurang per mililiter untuk kontrasepsi yang efektif. Jumlah sperma normal berkisar antara 15 juta hingga 200 juta sperma per mililiter air mani. Pada minggu ke 15, 86% peserta mencapai ambang batas tersebut, dan produksi sperma biasanya berhenti pada minggu ke 8 pengobatan.

Diana Blythe, kepala Program Pengembangan Kontrasepsi di Institut Kesehatan Nasional, mengatakan hasil ini merupakan sebuah tonggak sejarah, dan ia memandang kontrasepsi pria sama besarnya dengan masalah kesehatan bagi laki-laki dan juga masalah kesehatan bagi perempuan.

Wanita yang berpartisipasi dalam uji klinis bersama pasangannya merasa lega ketika mereka dapat berhenti menggunakan kontrasepsi hormonal selama masa penelitian, kata Blythe.

“Ada banyak perempuan yang mengalami kesulitan dalam menggunakan berbagai metode kontrasepsi, dan salah satu aspek menakjubkan dari uji klinis ini adalah mendengarkan para perempuan dan mendengar apa artinya bagi mereka untuk ikut serta dalam penelitian ini, terutama ketika mereka mampu. berhenti hamil.” “Mereka telah menggunakan alat kontrasepsi selama setahun,” kata Blythe.

READ  Gunung-gunung di bumi kuno naik dengan bantuan makhluk terkecil di lautan

Satu-satunya alat kontrasepsi yang efektif di pasaran untuk pria adalah vasektomi, yang tidak dapat dengan mudah dibatalkan, dan kondom, yang tingkat penerimaannya rendah.

Inilah yang perlu diketahui tentang gel yang sedang dipelajari dan penelitian tentang kontrasepsi pria.