Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gelombang baru Covid-19 di Singapura, Menteri menyarankan penggunaan masker setelah mencatat 25.900 kasus dalam seminggu

Gelombang baru Covid-19 di Singapura, Menteri menyarankan penggunaan masker setelah mencatat 25.900 kasus dalam seminggu

Terakhir diperbarui:

Pekerja kantor makan siang di kawasan pusat bisnis pada hari pertama pembatasan bebas penyakit virus corona (COVID-19) di Singapura, 26 April 2022. (Reuters/File Foto)

Singapura sedang menghadapi gelombang baru virus corona, yang mencatat lebih dari 25.900 kasus dalam seminggu, sehingga mendorong tindakan kesehatan dan saran mengenai vaksinasi.

Singapura sedang menyaksikan gelombang baru Covid-19, dengan pihak berwenang mencatat lebih dari 25.900 kasus pada tanggal 5 hingga 11 Mei, bahkan ketika Menteri Kesehatan Ong Ye Kung pada hari Sabtu menyarankan penggunaan masker lagi.

“Kita berada di awal gelombang yang terus meningkat,” kata Ong. “Oleh karena itu, menurut saya gelombang ini akan mencapai puncaknya dalam dua atau empat minggu ke depan, yang berarti antara pertengahan dan akhir Juni,” kata Menteri Aung Yi seperti dikutip. Waktu Lurus.

Perkiraan jumlah kasus virus corona pada pekan 5-11 Mei naik menjadi 25.900 kasus dibandingkan 13.700 kasus pada pekan sebelumnya, kata Kementerian Kesehatan. Rata-rata pasien rawat inap harian akibat COVID-19 naik menjadi sekitar 250 dari 181 pada minggu sebelumnya. Rata-rata kasus harian di unit perawatan intensif tetap rendah yaitu tiga kasus, dibandingkan dua kasus pada minggu sebelumnya.

Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa untuk melindungi kapasitas tempat tidur rumah sakit, rumah sakit umum telah diminta untuk mengurangi kasus operasi elektif yang tidak mendesak dan memindahkan pasien yang sesuai ke fasilitas perawatan transisi atau kembali ke rumah melalui Mobile Inpatient Care@Home, sebuah model pemberian perawatan rawat inap alternatif yang menawarkan pasien pilihan yang sesuai secara klinis. Tinggal di rumah sakit daripada di bangsal rumah sakit.

READ  Trump menjanjikan 'makanan untuk semua orang' di restoran Miami, lalu pergi tanpa membayar: lapor

Ong mendesak orang-orang yang paling berisiko terkena penyakit parah, termasuk individu berusia 60 tahun ke atas, individu yang rentan secara medis, dan penghuni fasilitas perawatan lansia, untuk menerima dosis tambahan vaksin Covid-19 jika mereka belum melakukannya baru-baru ini. 12 bulan.

Jika jumlah kasus Covid-19 meningkat dua kali lipat, kata Ong, Singapura akan memiliki 500 pasien dalam sistem layanan kesehatannya, jumlah tersebut melebihi kemampuan Singapura untuk menanganinya. Dia menekankan bahwa jika jumlah kasus meningkat dua kali lipat untuk kedua kalinya, maka akan ada 1.000 pasien, dan “ini akan menjadi beban besar bagi sistem rumah sakit.”

“Seribu tempat tidur setara dengan satu rumah sakit provinsi,” kata Ong. “Jadi, menurut saya sistem layanan kesehatan harus bersiap menghadapi apa yang akan terjadi.” Dia mengatakan saat ini tidak ada rencana untuk melakukan pembatasan sosial dalam bentuk apa pun atau tindakan wajib lainnya, karena Covid-19 dianggap sebagai penyakit endemik di Singapura, dan menambahkan bahwa penerapan tindakan tambahan akan menjadi pilihan terakhir.

Ong mengatakan, karena Singapura merupakan pusat transportasi dan komunikasi, maka Singapura akan menjadi salah satu kota yang lebih awal terkena gelombang Covid-19 dibandingkan kota lain. “Jadi COVID-19 hanyalah sesuatu yang harus kita jalani. Setiap tahun, kita akan menghadapi satu atau dua gelombang,” katanya. Secara global, varian COVID-19 yang dominan adalah JN.1 dan sublineannya, termasuk KP. 1 dan KP.2 Saat ini, KP.1 dan KP.2 mencakup lebih dari dua pertiga kasus di Singapura.

Pada tanggal 3 Mei, Organisasi Kesehatan Dunia telah mengklasifikasikan KP.2 sebagai varian dalam pengawasan. Kementerian Kesehatan mengatakan saat ini tidak ada indikasi, baik secara global maupun lokal, bahwa KP.1 dan KP.2 lebih mudah menular atau menyebabkan penyakit yang lebih parah dibandingkan varian lain yang beredar. Namun, masyarakat didesak untuk terus mengikuti perkembangan vaksinasi untuk melindungi diri mereka dari varian virus yang ada dan yang sedang berkembang. Sejauh ini, sekitar 80% penduduk setempat telah menyelesaikan dosis awal atau tambahan, tetapi belum menerima dosis selama setahun terakhir, kata Kementerian Kesehatan.

READ  Seorang pria Amerika yang hilang selama dua minggu di laut ditemukan hidup dan memakan salmon untuk bertahan hidup

Kementerian menambahkan, sejak dimulainya vaksinasi virus corona (Covid-19) pada tahun 2020 hingga 2021, vaksin secara konsisten terbukti aman dan efektif dalam melindungi individu dari penyakit parah. Dia menambahkan bahwa miliaran dosis telah diberikan secara global, dan pemantauan keamanan di tingkat internasional telah menunjukkan bahwa vaksin tersebut aman. Kementerian juga menambahkan bahwa tidak ada kekhawatiran keamanan jangka panjang mengenai vaksinasi COVID-19, dan efek samping dari vaksin, termasuk vaksin mRNA, tercatat terjadi segera setelah vaksinasi.

(Dengan masukan agensi)