Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gelombang keempat tidak mungkin terjadi di India;  Pemerintah tidak mempertimbangkan untuk melarang penerbangan internasional, kata sumber

Gelombang keempat tidak mungkin terjadi di India; Pemerintah tidak mempertimbangkan untuk melarang penerbangan internasional, kata sumber

Banyak negara memberikan dosis penguat Covid ketiga atau keempat, tetapi India, di mana banyak orang yang divaksinasi penuh bahkan belum menggunakan satu dosis pun, belum ada, kata para ahli sambil menekankan perlunya tanggapan yang teratur dan sistematis.

Dengan Covid kembali ke radar dengan lonjakan tiba-tiba di China dan orang-orang khawatir tentang gelombang lain di India dan apakah pemerintah sekarang harus mengizinkan dosis penguat kedua untuk menambah perlindungan ganda, beberapa ilmuwan menyerukan pemeriksaan realitas.

Mereka mengatakan suntikan keempat untuk mencegah Covid tidak diperlukan saat ini karena kebanyakan orang di negara itu belum menerima dosis ketiga dan tidak ada data yang tersedia tentang manfaat suntikan kedua untuk vaksin yang saat ini digunakan. Selain itu, situasi di India di mana banyak orang yang terpapar virus dan juga divaksinasi sangat berbeda. “Tidak ada alasan untuk berharap bahwa situasi China, yang telah dibentuk dengan tepat oleh kebijakan nol Covid yang diterapkan oleh negara tersebut selama sekitar tiga tahun, akan memprediksi apa pun di India,” kata Satyajit Rath, anggota fakultas asosiasi di Indian Institute of Sains. Pendidikan dan Penelitian (IISER), Pune.

China telah melihat ribuan kasus sehari dalam beberapa minggu terakhir. Kementerian Kesehatan Federal mengatakan bahwa pada hari Rabu, India mencatat 188 kasus baru virus corona, dengan tingkat positif harian 0,14 persen dan tingkat positif mingguan 0,18 persen.

“Situasi India, dengan penyebaran infeksi dan vaksinasi yang sebenarnya, sangat berbeda. Virus Covid akhirnya menyebar dan karena itu bermutasi di masyarakat di seluruh dunia, tidak hanya di China, jadi varian baru muncul di mana-mana,” kata Rath kepada PTI.

READ  'Hadiah tidur' perusahaan yang berbasis di Bengaluru kepada karyawan besok. Inilah alasannya

Gelombang Omicron melanda India sekitar setahun yang lalu. Ahli imunologi Vineeta Bal, dari IISER Pune, menambahkan bahwa jika infeksi ini tidak menghasilkan kekebalan spesifik Omicron yang cukup, tidak ada vaksin yang saat ini tersedia di India yang akan memberikan perlindungan lebih.

Negara-negara seperti Amerika Serikat dan Inggris Raya memberikan dosis penguat ketiga dan keempat kepada individu yang divaksinasi penuh serta suntikan tambahan kepada mereka yang mengalami gangguan kekebalan dan yang tidak memiliki respons kekebalan yang kuat dari dosis awal mereka.

Mantan Presiden Asosiasi Medis India Dr Jayalal mengatakan pada hari Selasa bahwa IMA pada sebuah pertemuan mendesak menteri kesehatan serikat Mansukh Mandavia untuk mempertimbangkan dosis keempat untuk petugas kesehatan dan pekerja garis depan.

Pertemuan tersebut dilakukan dengan latar belakang meningkatnya kasus secara global, terutama di China, Jepang, Korea Selatan, dan Thailand.

“Profesional perawatan kesehatan lebih cenderung memiliki lebih banyak pasien yang terinfeksi virus corona yang mengarah pada penumpukan kumulatif volume viral load yang lebih tinggi dan paparan berulang terhadap virus yang akan menyebabkan lebih banyak infeksi di antara komunitas perawatan kesehatan,” kata Jayalal kepada PTI.

“Untuk mengatasi ini, mereka membutuhkan kekebalan yang ditingkatkan terhadap virus,” katanya.

Namun, ahli imunologi Pal tidak setuju, menekankan bahwa dosis keempat vaksin Covid saat ini tidak dapat dibenarkan karena berbagai alasan.

“Kebanyakan orang India yang berusia di atas 18 tahun mendapatkan dosis pertama mereka, tetapi jumlah yang sangat signifikan tidak mendapatkan dosis kedua atau ketiga. Jadi, jika dokter meminta penguat tambahan, itu adalah respons panik, tanpa pemeriksaan realitas.”

Menurut data pemerintah, sekitar 22,35 crore telah diberikan dosis penguat atau pencegahan, yaitu 27 persen dari total populasi yang memenuhi syarat untuk penguat. Ini membuat sebagian besar tanpa enhancer.

READ  Amerika Serikat, negara pertama yang mendirikan pangkalan di bulan, mengatakan Tiongkok bisa “menyalip” NASA dalam perlombaan menuju bulan

Selain itu, Pfizer-BioNTech dan Moderna, produsen dari dua vaksin Covid yang paling banyak digunakan, telah mengembangkan vaksin terbaru yang memberikan perlindungan lebih efektif terhadap varian Omicron yang lebih baru.

Di India, vaksin yang saat ini digunakan, termasuk Covishield, Covaxin, dan vaksin hidung yang baru diluncurkan, iNCOVACC, direkayasa dari vaksin SARS-CoV-2 strain Wuhan dan tidak mengandung komponen virus khusus untuk Omikron.

Menurut Pal, jumlah kasus harian harus dipantau, dan orang yang mendarat di bandara secara acak harus diperiksa dan diuji secara rutin jika terjadi peningkatan kasus.

Dia mengatakan mengurutkan setidaknya sebagian dari sampel RT-PCR-positif diperlukan karena varian yang lazim di China, BF.7, jarang diidentifikasi di India.

Rath setuju dengan Pal, mengatakan bahwa pihak berwenang tampaknya tidak melakukan upaya yang signifikan untuk menyelesaikan pemberian dosis “pencegahan” ketiga kepada semua orang.

Dia menambahkan, “… banyak dari beragam kumpulan vaksin yang telah kami setujui belum menjangkau banyak orang, kami juga tampaknya belum menerapkan rencana sistematis untuk mengembangkan, menguji, menyetujui, dan menyebarkan versi vaksin generasi baru untuk negara berkembang baru. varian.”

Dalam pandangan Rath, belum ada bukti yang menunjukkan adanya “gelombang” besar nasional dari Covid yang parah. Dia menambahkan, pemerintah dan masyarakat gagal untuk terus menyadari bahwa pandemi masih berlangsung dan membutuhkan respons yang sistematis dan berorientasi pada kesehatan masyarakat.

“Kami benar-benar membutuhkan vaksinasi berkelanjutan, tetapi kami memerlukan kebijakan berbasis bukti yang merekomendasikan vaksin spesifik mana yang harus diambil oleh populasi sebagai dosis berkelanjutan,” kata Rath.

“Pada dasarnya, kami membutuhkan pengawasan yang jauh lebih baik, kami membutuhkan pengawasan yang lebih baik untuk varian baru, kami membutuhkan saluran untuk mengembangkan versi vaksin generasi baru untuk varian yang muncul,” tambahnya.

READ  Lebih dari 1.000 helikopter generasi berikutnya sedang dibutuhkan

Pal mengatakan ketakutan akan penyebaran Covid harus digunakan untuk memvaksinasi anak-anak.

“Setahu saya, setidaknya dua vaksin, vaksin mRNA Corbevax dan Gennova, telah disetujui atau sedang mencari persetujuan untuk kelompok usia lima lebih,” tambahnya.

Covaxin juga disetujui untuk anak-anak. Kami telah melihat gangguan yang mengerikan terhadap kehidupan kaum muda dengan penutupan sekolah dan perguruan tinggi sebelumnya. Ini harus dicegah dengan segala cara sekarang. Oleh karena itu, fokus vaksinasi untuk kelompok usia di bawah 18 tahun menjadi sangat penting,” ujar Pal.

Kebutuhan untuk bergerak maju, kata Pal, adalah meningkatkan pengawasan.

“Sediakan infrastruktur yang memadai dan dana yang cukup untuk melakukan pengawasan dan membangun mekanisme pengawasan rutin yang kuat bagi negara untuk memantau setiap penyakit menular,” tambahnya.