Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gelombang panas di bulan April: rekor suhu melanda India, Cina, dan Bangladesh

Gelombang panas di bulan April: rekor suhu melanda India, Cina, dan Bangladesh

file gambar.

(Sanjay Hadkar/TOI, BCCL)

Gelombang panas yang hebat telah melanda sebagian besar Asia, kata laporan media, Selasa, menyebabkan penutupan sekolah di India, rekor suhu di China, dan kematian di seluruh dunia.

Maximiliano Herrera, seorang ahli iklim dan sejarawan cuaca, menggambarkan suhu tinggi yang tidak biasa sebagai “gelombang panas bulan April terburuk dalam sejarah Asia”, lapor The Guardian.

Di China, media lokal melaporkan rekor suhu April diamati di banyak lokasi, termasuk Chengdu, Zhejiang, Nanjing, Hangzhou, dan area lain di wilayah Delta Sungai Yangtze.

Suhu yang sangat panas juga telah dilaporkan di Asia Tenggara, termasuk Luang Prabang, Laos, yang mencatat suhu tertinggi yang dapat diandalkan dalam sejarahnya minggu ini sebesar 42,7 derajat Celcius, kata Herrera.

Di Thailand, Departemen Meteorologi mengatakan suhu mencapai 44,6°C di provinsi Tak pada hari Minggu, menyamai rekor sebelumnya yang ditetapkan di Mae Hong Son pada 28 April 2016. Suhu diperkirakan akan mencapai 45°C minggu ini, menurut laporan tersebut. Wali melaporkan.

Di Bangladesh, negara yang berada di garis depan krisis iklim, suhu melonjak di atas 40 derajat Celcius di Dhaka pada Sabtu, hari terpanas dalam 58 tahun, menyebabkan permukaan jalan mencair. Seorang pejabat dari Kementerian Lingkungan Hidup, Kehutanan dan Perubahan Iklim mengatakan jika suhu tidak turun, mereka akan menyatakan darurat suhu di daerah tertentu.

India menjadi sangat rentan terhadap panas ekstrem dalam beberapa tahun terakhir, dan para ahli khawatir tahun ini bisa menjadi lebih buruk. Gelombang panas di bulan April melanda negara bagian utara dan timur India. Minggu ini, Departemen Meteorologi mengeluarkan peringatan oranye untuk gelombang panas yang parah di Bihar, Jharkhand, Odisha, Andhra Pradesh, dan Benggala Barat, dengan lebih banyak peringatan yang diharapkan dalam beberapa minggu mendatang.

**

Artikel di atas awalnya diterbitkan dari Wired dengan suntingan minimal pada judul dan teks.

READ  ISI: Angkatan Darat Pakistan memiliki caranya, PM memberi tahu penunjukan Letnan Jenderal Anjum sebagai Kepala ISI