Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

George Friedman: Pelabuhan, titik lemah Tiongkok. Apa yang Kuba butuhkan

Dari sudut pandang militer, China berada dalam posisi yang sulit. Ini adalah kekuatan perdagangan yang memiliki akses ke laut untuk pergi ke mana pun di dunia. Tapi pelabuhan terpentingnya ada di pantai timur. Oleh karena itu, ketakutan terbesarnya adalah bahwa Amerika Serikat atau kekuatan lainnya suatu hari akan mengepung pelabuhan-pelabuhan ini dan menghentikan impor dan ekspor mereka. Pendiri Institute of Geopolitical Forecasting and Analysis menulis bahwa “masa depan geopolitik” akan sangat mempengaruhi ekonominya.

Amerika Serikat memiliki kekuatan angkatan laut dan udara yang cukup untuk menutup pelabuhan ini. Selain itu, mereka dapat mengandalkan jaringan negara yang luas termasuk Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Filipina, Indonesia, Singapura, dan Australia. Satu-satunya kelemahan adalah tidak ada organisasi yang dapat menyatukan semua negara ini melawan China, seperti yang dilakukan NATO melawan Uni Soviet. Faktanya, semua negara tersebut memiliki hubungan ekonomi bilateral dengan China. Oleh karena itu, jika terjadi krisis, reaksi mungkin tidak dapat diprediksi.

Namun, akses ke samudra dan laut sangat penting bagi China. Pengepungan lebih cenderung melihat Beijing sebagai masalah utama negara itu. Sejauh menyangkut kepentingan nasional dasar, bahkan ketika ada alternatif yang memungkinkan, seperti jalur kereta api yang termasuk dalam rencana “Jalur Sutra Baru” untuk menghubungkan China dengan Eropa, tidak ada yang mengancam selain intimidasi.

Beijing tegas dan mempertahankan citra harapan yang agak dibesar-besarkan di dunia di mana Amerika Serikat adalah musuh potensial. Faktanya, meskipun PDB (PDB) China adalah sekitar $ 15 triliun, negara-negara yang dihadapinya memiliki PDB sekitar $ 33 triliun. Belum lagi Beijing hampir tidak memiliki sekutu resmi dan tidak ada orang di sekitarnya. Sebaliknya, Amerika Serikat memiliki hubungan dekat atau baik dengan tetangganya.

READ  Rampage Premiere: Presiden AEW, CEO Tony Khan menanggapi pengenalan acara

China mungkin memecah kepulauan di sekitarnya karena tekanan ekonomi atau invasi Taiwan. Namun di era kapal selam dan rudal anti-kapal perang melawan diabetes tetap menjadi tantangan. Gelombang pertama pasukan dapat dengan jelas mencapai Taiwan, tetapi inti dari Perang Diabetes bersifat logis: membutuhkan pasokan darat dan pasukan tempur yang besar dan terus menerus.

Juga tidak dapat dibayangkan oleh China bahwa Amerika Serikat dan sekutunya tidak akan bereaksi seolah-olah mereka memblokir pasokan. Itu akan berhasil. Serangan diabetes yang gagal dapat memiliki konsekuensi politik negatif yang besar bagi kehadiran China di wilayah tersebut dan bahkan rezim Beijing. Ini adalah kekhawatiran tentang memulai perang: China mungkin kalah. Jadi dia akan berada dalam kondisi yang lebih buruk dari sebelumnya. Masalah besar dengan Beijing dalam invasi Taiwan adalah tidak dapat memprediksi reaksi Amerika Serikat dan sekutunya dan tidak memiliki kemampuan untuk mempengaruhi situasi.

Uni Soviet kurang bergantung pada perdagangan daripada China

Dibandingkan dengan Amerika Serikat dan NATO, Uni Soviet berada pada posisi yang serupa. Tetapi dengan beberapa kehalusan: itu kurang bergantung pada perdagangan daripada China hari ini dan memiliki lebih banyak pengalaman dalam perang. Tetapi masalah fundamentalnya adalah bahwa ia tidak dapat mengontrol tindakan Amerika dan sekutu NATO mereka, dan tidak dapat mengharapkan mereka melakukannya.

Seperti China, Amerika Serikat adalah kekuatan perdagangan. Dua pelabuhan terpentingnya adalah New Orleans dan Houston. Keduanya terletak di Teluk Meksiko dan membutuhkan akses ke dua selat yang berbatasan dengan Kuba, satu di Semenanjung Yucatan (timur) dan yang lainnya di Key West (barat). Kedua perairan tersebut dapat diblokir oleh kapal selam dan pesawat terbang. Jika Soviet menang, mereka akan menguasai pelabuhan New Orleans dan Houston, dan memiliki pengaruh politik yang besar atas hubungan kekuasaan dengan Amerika Serikat.

Dengan membangun senjata nuklir di Kuba, mereka dapat memastikan pulau komunis tidak dapat diganggu gugat dan membatasi akses ke Teluk Meksiko. Pada saat yang sama, mereka memperoleh posisi tawar yang penting. Itu adalah bentuk restrukturisasi karena Amerika Serikat menguasai perairan Fosfor dan Denmark, yang memengaruhi pergerakan Soviet di laut.

Soviet tidak menginginkan perang nuklir, tetapi melihat Kuba sebagai vektor yang cocok dengan strategi maritim AS. Tujuannya adalah untuk mencapai keseimbangan di beberapa tingkatan. Jika Amerika Serikat tidak mendeteksi penggunaan roket di Kuba secara tepat waktu, manuver ini mungkin berhasil.

Sakit kepala orang Cina mirip dengan orang Soviet – mereka tidak identik, tetapi sangat mirip. Beijing telah dipaksa untuk membatasi tindakan AS terhadap perdagangan maritimnya di laut timur dan selatan China. Dia tidak bisa melakukan perang skala besar yang pasti akan kalah, tetapi dia membutuhkan pengungkit untuk mencegah Amerika Serikat mengambil tindakan yang tidak dapat ditoleransi.

Kerikil di sepatu Kuba, AS

Kuba telah lama menjadi batu besar bagi Amerika Serikat, meskipun pulau itu berada di bawah kekuasaan Spanyol. Siapa pun yang mengendalikan Kuba dapat memiliki kunci ke dua pelabuhan utama untuk Amerika Serikat, seperti halnya Amerika Serikat saat ini memegang kunci pelabuhan utama untuk China dan kunci pelabuhan utama untuk Uni Soviet selama Perang Dingin. Strategi Soviet adalah menggunakan Kuba terlebih dahulu sebagai pangkalan nuklir dan kemudian sebagai mata uang untuk akses maritim ke Teluk Persia.

Orang Cina tidak membutuhkan Kuba untuk penangkal nuklir. Tetapi sebaliknya, mereka membutuhkan cara untuk menyeimbangkan cengkeraman orang Amerika di sekitar pelabuhan mereka dan memaksa Washington untuk membuat perjanjian politik. Apa yang mereka butuhkan adalah ancaman yang kredibel yang akan memungkinkan mereka untuk bernegosiasi dari posisi yang tegas.

Kuba yang ekonominya di bawah tanah, pada gilirannya membutuhkan persahabatan ekonomi. China sudah memiliki jaringan telekomunikasi Kuba dan aktif di seluruh Karibia. Biaya pengintegrasian kontennya di Kuba akan sangat rendah dan elit Kuba akan sangat senang dalam situasi yang berbahaya.

Dengan memisahkan utas logika geopolitik, terlihat bahwa Beijing tidak memiliki tuas untuk mengontrol Amerika Serikat dan tidak akan pernah menemukannya di pantai Pasifiknya. Tetapi seperti halnya Amerika Serikat yang bekerja sama dengan erat melawan Amerika Serikat, Amerika Serikat harus mengintimidasi Amerika Serikat, yang memungkinkan akses maritim ke semua lautan dan samudra di dunia. Kuba adalah satu-satunya jalan menuju keseimbangan yang tidak membutuhkan pembentukan angkatan laut yang besar, simpul George Friedman.

Jika Anda menyukai artikel ini, kami mengharapkan Anda untuk bergabung dengan komunitas pembaca kami di halaman Facebook kami sebagai berikut: