Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gerakan kemerdekaan Skotlandia mendapat pukulan keras dari Pengadilan Tinggi

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon berbicara pada konferensi pers untuk meluncurkan Makalah Kemerdekaan kedua di Pete House pada 14 Juli 2022 di Edinburgh, Skotlandia.

renang | Berita Getty Images | Gambar Getty

LONDON – Pengadilan Tinggi Inggris pada hari Rabu mengatakan kepada pemerintah Skotlandia bahwa mereka tidak dapat mengadakan referendum baru tentang kemerdekaan tanpa persetujuan pemerintah Inggris.

Ketua Mahkamah Agung, Lord Reid, mengatakan dalam sambutan radio bahwa Parlemen Skotlandia tidak memiliki kekuatan untuk membuat undang-undang tentang hal-hal yang dicadangkan untuk Parlemen Inggris Raya, termasuk serikat pekerja.

Referendum diadakan pada bulan September 2014 di mana Skotlandia memilih untuk tetap berada di Britania Raya sebesar 55% hingga 45%.

Partai Nasional Skotlandia, yang mendukung kemerdekaan, menjadi kekuatan politik utama ketika memenangkan mayoritas di Parlemen Skotlandia pada pemilu 2011.

Pemimpin SNP Nicola Sturgeon, yang menjabat sebagai menteri pertama Skotlandia sejak November 2014, Dia berkata Partainya terpilih atas “janji yang jelas untuk memberikan pilihan kemerdekaan kepada rakyat Skotlandia”.

Dalam pidato setelah keputusan tersebut, Sturgeon mengatakan dia kecewa dengan keputusan tersebut tetapi menghormati dan menerimanya.

Namun, dia memperjelas bahwa perdebatan tentang apakah akan mengadakan referendum lagi masih jauh dari penyelesaian, dan partai akan terus mendesak kemerdekaan Skotlandia dan mencari cara untuk mengadakan referendum lagi.

Sturgeon berkata: “Jalan yang kita lalui harus legal dan demokratis untuk mencapai kemerdekaan. Dan karena semakin hari semakin jelas, pencapaian kemerdekaan tidak hanya diinginkan tetapi penting bagi Skotlandia untuk selamat dari bencana Brexit, dan kerugian” dari kebijakan yang diberlakukannya. Pemerintah yang tidak kami pilih, model ekonomi dengan pertumbuhan rendah dan ketidaksetaraan tinggi yang menghambat kami.”

READ  Adidas Adidas menunjukkan payudara topless wanita yang dilarang di Inggris: detail

Dia melanjutkan, “Namun, kita harus jelas hari ini bahwa Mahkamah Agung tidak membuat undang-undang – itu menafsirkan dan menerapkannya.”

Dia mengatakan pengadilan tidak mengomentari apakah ada mandat demokrasi untuk mengadakan referendum, yang disebutnya “tidak dapat disangkal”.

Ian Blackford, pemimpin SNP di House of Commons, mengatakan pemerintah “menyangkal[ing] Demokrasi untuk rakyat Skotlandia “dan terus menghalangi pemilu berarti bahwa anggapan bahwa Britania Raya adalah federasi sukarela negara-negara sekarang sudah mati dan terkubur”.

Perdana Menteri Rishi Sunak menjawab, “Kami menghormati keputusan yang jelas dan final dari Mahkamah Agung Inggris Raya.”

“Saya pikir orang-orang Skotlandia ingin kita bekerja secara kolektif memperbaiki tantangan utama yang kita hadapi, apakah itu ekonomi, mendukung NHS, atau benar-benar mendukung Ukraina. Sekarang saatnya politisi bekerja sama, begitu juga pemerintah .”

Dia juga mengatakan bahwa Parlemen Skotlandia memiliki kekuatan yang kuat.

Sturgeon pada tahun 2017 mendapatkan persetujuan dari parlemen Skotlandia untuk referendum lain setelah ketentuan kesepakatan Brexit menjadi jelas, tetapi hal ini diblokir oleh Perdana Menteri Inggris Theresa May.

SNP saat ini memegang 64 dari 129 kursi di Parlemen Skotlandia di Edinburgh, dengan kursi yang tersisa terbagi antara partai Konservatif Skotlandia, Persatuan, Buruh, Hijau dan Demokrat Liberal. Ini memegang 44 dari 650 kursi di Parlemen Inggris di Westminster.

Sejak pemungutan suara Brexit pada tahun 2016, salah satu argumen utamanya adalah bahwa Skotlandia memilih untuk tetap berada di UE sebesar 62% hingga 38%. Sturgeon mengatakan partainya akan segera berusaha untuk bergabung kembali dengan Skotlandia sebagai negara merdeka, meskipun masih ada pertanyaan mengenai masalah seperti perdagangan dan kebebasan bergerak, dan apakah bergabung dengan euro akan menjadi kriteria untuk keanggotaan.

READ  Taliban membubarkan Komisi Hak Asasi Manusia Afghanistan dan lembaga penting lainnya | berita Dunia

Bulan lalu, partai menerbitkan berkas Buletin Ekonomi berpendapat bahwa ekonomi Skotlandia akan “lebih kuat dan lebih adil” setelah kemerdekaan.

Pemerintah Inggris meluncurkan anggaran baru setelah jatuhnya pasar pada bulan September