Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gerakan massa yang tragis | Para pejabat sedang mencari petunjuk di Houston

(Houston) Pihak berwenang di Houston, Texas, mengatakan mereka akan menonton video, mewawancarai saksi dan meninjau protokol untuk menentukan bagaimana delapan orang tewas di sebuah festival musik ketika penggemar tiba-tiba bergegas ke tempat kejadian untuk menonton rapper Travis Scott.


Juan A Lozano
Kantor berita

Pejabat kota mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka berada dalam tahap awal penyelidikan atas tragedi yang terjadi Jumat malam di Astroworld, festival dua hari yang dihadiri oleh sekitar 50.000 orang. Seorang peserta mengatakan bahwa orang banyak berkerumun di atas panggung selama hitungan akhir pertunjukan.

“Begitu dia naik ke atas panggung, energinya seolah-olah telah mengambil alih dan semuanya baik-baik saja,” kata Nyaara Dewata. Tiba-tiba hancurkan tulang rusukmu. Anda memiliki lengan seseorang di leher Anda. Anda mencoba untuk bernapas, tetapi Anda tidak bisa. ”

NSSaya Cargo mengatakan dia sangat ingin keluar sehingga dia menggigit bahu seorang pria untuk membuatnya bergerak.

Walikota Sylvester Turner mengatakan para korban berusia antara 14 hingga 27 tahun dan 13 orang masih dirawat di rumah sakit pada hari Sabtu. Dia menggambarkan bencana itu sebagai “tragedi di berbagai tingkatan” dan mengatakan terlalu dini untuk menarik kesimpulan tentang apa yang salah. Puluhan pengunjung festival terluka.

“Tragedi ini mungkin akibat dari kejadian yang tidak terduga, karena keadaan yang tidak dapat dihindari,” kata Hakim Distrik Harris County, Lena Hidalgo. Tapi sampai kita tahu, saya akan mengajukan pertanyaan sulit. ”

Para ahli yang telah mempelajari kematian akibat gerakan massa mengatakan bahwa kematian itu sering kali disebabkan oleh kepadatan — terlalu banyak orang yang berdesakan di ruang kecil. Kerumunan sering kali melarikan diri dari ancaman potensial atau bergerak menuju sesuatu yang mereka inginkan, seperti artis, sebelum mereka menabrak penghalang.

READ  Madonna yang tidak dapat dikenali dari 63 tahun, menghadirkan karakter impian

Di bawah peraturan kebakaran, tempat itu bisa menampung 200.000 orang, tetapi pejabat kota membatasi kehadiran hingga 50.000, kata Kepala Pemadam Kebakaran Houston Samuel Peña.

“Masalahnya adalah crowd control di dekat panggung, terutama saat penonton mulai berbondong-bondong menuju panggung,” kata Peña.

Peristiwa itu mengingatkan pada pesta The Who pada 1979 di mana 11 orang tewas ketika ribuan penggemar mencoba memasuki Riverfront Coliseum di Cincinnati. Tragedi lain yang disebabkan oleh gerakan massa termasuk pembunuhan 97 orang di stadion Hillsborough yang penuh sesak pada tahun 1989 di Sheffield, Inggris, dan beberapa bencana yang berkaitan dengan haji, ziarah Muslim tahunan ke Mekah, Arab Saudi.

Para pengunjung festival yang hadir di Houston melaporkan banyak desas-desus selama pertunjukan yang mengarah ke nomor Travis Scott.

Kemudian, saat artis naik ke atas panggung, penonton tampak menerjang maju, berusaha mendekat ke panggung, kata Nick Johnson, pemuda yang sedang konser bersama teman-temannya.

Amy Harris, seorang fotografer lepas untuk Associated Press, menggambarkan suasana “agresif” kerumunan sepanjang hari karena cara para penggemar berperilaku — mendorong dan mendorong ke arah barikade di atas panggung.

“Itu jelas merupakan lingkungan festival paling kacau yang pernah saya alami,” katanya. Saya merasa tidak nyaman sepanjang hari. ”

Troy Viner, kepala polisi Houston, mengatakan bahwa petugasnya melihat para peserta “turun” pada pukul 21:30, dan bahwa organisasinya segera memberi tahu penyelenggara pesta. Acara tersebut dibatalkan setelah 40 menit setelah berdiskusi dengan pemadam kebakaran dan pejabat lokasi.

Pak Wiener membela waktu yang diperlukan untuk membatalkan acara tersebut.

Dia berkata, “Anda tidak bisa berhenti begitu saja ketika Anda memiliki 50.000 – lebih dari 50.000 – individu, oke?” Kita harus khawatir tentang kerusuhan ketika Anda memiliki kelompok muda seperti itu. ”

READ  Oliver Bucher dan Alessandra Mayer Walden berbicara tentang alasan perpisahan mereka