Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gerhana Matahari 2024: Ikuti Jalur Totalitas: NPR

Gerhana Matahari 2024: Ikuti Jalur Totalitas: NPR

Bayangan lubang tersebut menunjukkan bentuk bulan sabit pada tahun 2019 saat Bulan bergerak di depan Matahari, salah satu dari beberapa fenomena unik yang bisa kita lihat saat gerhana matahari.

Louis Kwok/AFP melalui Getty Images


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Louis Kwok/AFP melalui Getty Images

Bayangan lubang tersebut menunjukkan bentuk bulan sabit pada tahun 2019 saat Bulan bergerak di depan Matahari, salah satu dari beberapa fenomena unik yang bisa kita lihat saat gerhana matahari.

Louis Kwok/AFP melalui Getty Images

Jika Anda tinggal di sepanjang jalur gerhana matahari total pada hari Senin dan memiliki perlengkapan Natal atau Hanukkah, Anda mungkin ingin melihatnya. Peristiwa langit ini akan membawa fenomena aneh ke planet kita, termasuk perubahan cara pandang manusia terhadap warna seperti merah, hijau, dan biru.

Berikut ini beberapa efek visual tidak biasa yang ditimbulkan oleh gerhana matahari bagi manusia di Bumi:

Warna merah dan hijau akan terlihat aneh

Hal ini tidak hanya disebabkan oleh perubahan cahaya saat bulan menghalangi matahari, tetapi juga karena cara mata dan otak kita beradaptasi dan menafsirkan perubahan ini.

Ringan Saat redup, mata kita beralih dari penglihatan fotopik, yang terhubung dengan sel kerucut di retina yang memberikan warna penuh dan detail halus, ke penglihatan malam binokular, yang mengandalkan sel batang untuk mendeteksi objek dalam cahaya redup. Di tengah adalah mesovision, tahap transisi dimana batang dan kerucut aktif.

Ketika intensitas cahaya berkurang selama gerhana, warna dengan panjang gelombang lebih panjang, seperti merah, akan tampak lebih gelap karena kerucut menjadi kurang aktif. Tapi karena jerujinya ada di sana Sensitif terhadap panjang gelombang biru dan hijau yang lebih pendekWarna-warna ini akan memiliki peluang untuk bersinar.

READ  Rover mengumpulkan batu di gunung berapi aktif untuk mensimulasikan misi bulan

“Ini merupakan hal yang sangat holistik,” kata Erika Grundstrom, direktur laboratorium astronomi Di Universitas Vanderbiltkatanya kepada NPR, memastikan hanya orang-orang yang berada di jalur tengah gerhana yang dapat menyaksikan fenomena tersebut.

Ia juga mengatakan, sebaiknya jangan hanya mengandalkan satu kaos merah atau hijau saja untuk mendorong efeknya.

“Anda harus memiliki banyak orang (atau benda berwarna) untuk melihatnya,” kata Grundstrom melalui email, menambahkan: “Efeknya adalah hasil dari peredupan yang tiba-tiba dan tongkat serta kerucut Anda mencoba memahami peredupan itu.”

Hal ini disebut efek Purkinje.

Apa?

efek purkinje, Juga dikenal sebagai Fenomena atau transformasi PurkinjeHal ini didokumentasikan sekitar 200 tahun yang lalu oleh Johannes Evangelista Purkinje, seorang ilmuwan Bohemia yang mengamati bahwa ketika cahaya melewati prisma dalam kondisi peredupan, titik paling terang menjauh dari merah dan menuju biru, pada ujung spektrum panjang gelombang yang lebih pendek.

Efeknya telah dipelajari selama bertahun-tahun sejak itu, termasuk selama periode terkenal itu Gerhana matahari total tahun 1919 Yang memberi para ilmuwan pengamatan penting yang membenarkan teori relativitas umum Albert Einstein.

Peredupan akan terlihat lebih jelas sekitar 15 menit sebelum gerhana total tiba. Bagi banyak orang, cahaya memiliki kualitas metalik atau keperakan.

Beberapa bayangan akan menjadi lebih tajam; Yang lain akan berubah

Salah satu alasannya adalah warna Anda akan berbeda.

“Perubahan pencahayaan membuat bayangan tampak lebih menonjol di tanah, sehingga ada kemungkinan untuk melihat setiap helai rambut di kepala Anda dalam bayangan Anda,” menurut laporan tersebut. Badan Antariksa Eropa.

READ  Keluarga seorang wanita yang divaksinasi yang meninggal karena COVID menyalahkannya karena tidak divaksinasi dalam obituari

Jika Anda melihat sinar matahari masuk melalui celah sempit di pepohonan, Anda mungkin melihat banyak bulan sabit kecil. Seperti yang dikatakan Badan Antariksa Eropa, “lubang-lubang kecil di dedaunan akan berfungsi seperti beberapa kamera lubang jarum, yang memproyeksikan gambar Matahari ke Bumi.”

Orang-orang yang berada di jalur gerhana juga dapat melihat kilatan aneh yang disebut pita bayangan.

“Satu atau dua menit sebelum terjadinya totalitas, riak cahaya mungkin mengalir melalui lantai dan dinding saat atmosfer bumi yang bergejolak membiaskan sinar terakhir sinar matahari,” kata para ilmuwan. Situs web EarthSky Dikatakan pada tahun 2017.

Perubahan lain yang diharapkan termasuk penurunan suhu — dan semburat warna di langit yang membuat Anda seolah-olah sedang melihat matahari terbenam (atau matahari terbit) melintasi cakrawala dalam 360 derajat penuh.