Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gotabaya Rajapaksa mengajukan permohonan kartu hijau untuk menetap di AS: Laporkan

Gotabaya Rajapaksa, 73 tahun, saat ini berada di sebuah hotel di Bangkok bersama istrinya

Kolombo:

Mantan Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa, yang melarikan diri dari negara itu bulan lalu di tengah protes besar-besaran anti-pemerintah yang menyerukan pengunduran dirinya, sedang menunggu kartu hijau AS untuk kembali ke Amerika dan menetap di sana bersama istri dan putranya, kata sebuah laporan media. Kamis.

Daily Mirror Sri Lanka, mengutip sumber-sumber terkemuka, mengklaim bahwa pengacara Rajapaksa di AS telah memulai proses bulan lalu untuk aplikasinya untuk kartu hijau karena dia memenuhi syarat untuk melamar karena istrinya Loma Rajapaksa adalah orang Amerika. warga negara.

Pada 2019, Rajapaksa melepaskan kewarganegaraan AS-nya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden 2019.

Rajapaksa pensiun dini dari tentara Sri Lanka dan pindah ke bidang IT, sebelum berimigrasi ke AS pada tahun 1998. Dia kembali ke Sri Lanka pada tahun 2005, dan prosedurnya sekarang juga akan melibatkan pengacaranya di Kolombo untuk mengajukan dokumen tambahan di sini untuk lanjutkan dengan prosedur, kata harian itu.

Laporan itu mengatakan mantan presiden berusia 73 tahun itu, yang saat ini berada di sebuah hotel di Bangkok bersama istrinya, akan kembali ke Sri Lanka pada 25 Agustus, membatalkan rencana awalnya untuk tinggal di Thailand hingga setidaknya November.

Surat kabar itu mengatakan Rajapaksa dua hari lalu berkonsultasi dengan pengacaranya dan memutuskan untuk kembali ke Sri Lanka akhir bulan ini karena dia tidak diizinkan bergerak bebas di Thailand seperti yang diperkirakan semula, karena masalah keamanan.

Setibanya di Bangkok, polisi Thailand menyarankan presiden yang digulingkan itu untuk tinggal di rumah demi alasan keamanan.

READ  AS mencabut larangan perjalanan COVID-19 untuk penumpang yang divaksinasi penuh mulai November

The Bangkok Post melaporkan bahwa di hotel, yang keberadaannya tidak diungkapkan, petugas polisi berpakaian preman dikerahkan dari kantor cabang khusus untuk memastikan keselamatan Rajapaksa.

Para pejabat telah meminta mantan presiden Sri Lanka itu untuk tinggal di dalam hotel selama dia tinggal di negara itu.

Sekembalinya ke Sri Lanka bulan ini, kata laporan itu, kabinet akan membahas pemberian status kenegaraan kepada Rajapaksa dan keamanan yang diberikan kepada seorang mantan presiden.

Rajapaksa melarikan diri ke Maladewa bulan lalu dan kemudian ke Singapura. Dia memasuki Singapura dengan visa medis dan memperpanjangnya dua kali untuk tinggal di sana selama mungkin. Karena visanya tidak bisa diperpanjang, Rajapaksa dan istrinya berangkat ke Thailand dan memastikan dia bisa tinggal di sana sampai dia menyelesaikan tujuan ketiganya.

Pada saat yang sama, pemerintah Thailand menjelaskan kepada Rajapaksa bahwa dia tidak boleh terlibat dalam kegiatan politik selama dia berada di negara itu.

Laporan itu menyatakan bahwa dengan pergerakannya yang sekarang dibatasi di Thailand, dia akan kembali ke negara itu.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)