Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gua lava di Hawaii penuh dengan bakteri ‘materi gelap’

Tabung Lava Thurston di Taman Nasional Gunung Api Hawaii, Pulau Besar

Tabung Lava Thurston di Taman Nasional Gunung Api Hawaii, Pulau Besar
gambar: perjuangan saham (perjuangan saham)

Lingkungan vulkanik Hawaii mengandung Penelitian baru minggu ini telah menemukan banyak koleksi mikroba misterius. Para ilmuwan mengatakan gua lava pulau dan struktur lain yang diciptakan oleh aktivitas gunung berapi memiliki komunitas bakteri yang unik, beragam dan masih tidak seperti biasanya yang hidup di dalamnya. Temuan menunjukkan bahwa masih banyak yang harus dipelajari tentang kehidupan di beberapa kondisi paling ekstrem di Bumi.

Para peneliti di beberapa universitas dan NASA berkolaborasi dalam penelitian ini, yaitu diterbitkan Kamis di Perbatasan dalam Mikrobiologi. Mereka mempelajari sampel yang dikumpulkan dari 70 situs di sepanjang Big Island of Hawaii, pulau terbesar di kepulauan Hawaii. Situs-situs ini termasuk gua, tabung, dan fumarolIni adalah bukaan atau bukaan di mana air dan gas vulkanik dapat merembes keluar. Mereka menganalisis dan mengurutkan RNA yang ada dalam sampel, memungkinkan pembuatan peta kasar komunitas bakteri yang tinggal di sana.

Pembentukan stalaktit di sistem gua Hawaii penelitian ini dengan mineral tembaga dan koloni bakteri berwarna putih.

Pembentukan stalaktit di sistem gua Hawaii penelitian ini dengan mineral tembaga dan koloni bakteri berwarna putih.
gambar: Kenneth Engham

Beberapa dari daerah ini, terutama yang memiliki aktivitas panas bumi yang konstan, adalah tempat paling ekstrem di dunia, karena sangat panas dan dipenuhi dengan bahan kimia yang beracun bagi sebagian besar makhluk hidup. Jadi tim peneliti berharap menemukan keragaman kehidupan yang relatif sedikit di dalam situs yang mengalami kondisi yang keras ini. Para peneliti menemukan bahwa gua dan tabung purba yang terbentuk lebih dari 500 tahun yang lalu memiliki keragaman bakteri yang lebih besar. Namun yang mengejutkan mereka, bahkan ventilasi panas bumi yang aktif pun dipenuhi dengan berbagai bakteri. Dibandingkan dengan situs lain, komunitas bakteri di habitat yang lebih keras ini tampak lebih kompleks dalam cara mereka berinteraksi satu sama lain.

“Ini membawa kita pada pertanyaan, Apakah lingkungan ekstrem membantu menciptakan komunitas mikroba yang lebih interaktif, di mana mikroorganisme lebih bergantung satu sama lain?” Penulis studi Rebecca Prescott, seorang peneliti di NASA Johnson Space Center dan University of Hawaii, mengatakan dalam a penyataan. “Dan jika demikian, bagaimana dengan lingkungan keras yang membantu menciptakan ini?

Tikar mikroba tebal menggantung di bawah langkan berbatu di ventilasi uap yang membentang di sepanjang zona keretakan timur.

Tikar mikroba tebal menggantung di bawah langkan berbatu di ventilasi uap yang membentang di sepanjang zona keretakan timur.
gambar: Jimmy Saw

Bakteri di situs ini jarang tumpang tindih, yang berarti bahwa lingkungan ini tampaknya menjadi tuan rumah dunia mikroba unik mereka sendiri, dengan setidaknya ribuan spesies yang tidak diketahui tersisa untuk diidentifikasi. Satu kelompok bakteri khususnya, yang dikenal sebagai Chloroflexi, mungkin sangat mengesankan, meskipun mereka umumnya ditemukan di berbagai daerah vulkanik dan tampaknya berinteraksi dengan banyak organisme lain. Mereka bisa menjadi contoh dari “spesies pusat” – mikroba penting untuk struktur dan fungsi komunitas mereka.

“Studi ini menunjukkan kemungkinan bahwa strain bakteri purba, seperti filum Chloroflexi, mungkin memiliki ‘fungsi atau peran ekologis yang penting,'” kata Prescott. “Chloroflexi adalah kelompok bakteri yang sangat beragam, dengan banyak peran berbeda dalam banyak lingkungan yang berbeda, tetapi mereka tidak dipelajari dengan baik sehingga kita tidak tahu apa yang mereka lakukan di masyarakat ini. Beberapa ilmuwan menyebut kelompok ini “materi gelap mikroba” – mikroorganisme yang tidak terlihat atau belum dipelajari di alam. “

Jenis studi pengambilan sampel genetik ini dapat memberikan pandangan luas tentang dunia bakteri yang ada di lokasi tertentu, tetapi tidak informasi yang lebih rinci tentang spesies individu atau peran yang mereka mainkan dalam mikrobioma mereka. Jadi para ilmuwan mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menguraikan populasi vulkanik ini. Seiring waktu, apa yang kita pelajari mungkin sangat relevan dengan pemahaman kita tentang bagaimana kehidupan dimulai di Bumi atau bahkan di Mars, karena lingkungan ini mungkin merupakan rekan terdekat yang masih ada dengan apa yang tampak seperti planet di masa lalu.

READ  337 kasus COVID-19 baru, 18 kematian tambahan dilaporkan di Massachusetts