Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gula di dasar lautan setara dengan ’32 miliar kaleng Coca-Cola’: Studi

Ketika dasar laut diperiksa, ditemukan bahwa itu mengandung sejumlah besar gula dalam sistem tanah mereka.

Para ilmuwan dari Max Planck Institute for Marine Microbiology telah menemukan gunung gula di bawah padang lamun di seluruh lautan dunia. Padang lamun sangat efisien dalam menangkap karbon, dan merupakan salah satu ekosistem penangkapan karbon terbaik di dunia.

Menurut institut tersebut, satu kilometer persegi rumput laut menyimpan karbon hampir dua kali lipat dari hutan di Bumi, dan 35 kali lebih cepat. Ketika dasar laut di sekitar padang rumput ini diperiksa, ditemukan bahwa itu mengandung sejumlah besar gula dalam sistem tanah mereka.

Jumlah besar gula sekitar 80 kali lebih tinggi daripada yang diukur sebelumnya di lingkungan laut, jelas Manuel Lebec, kepala kelompok peneliti yang melakukan penelitian di institut tersebut.

“Untuk menempatkan ini dalam perspektif: Kami memperkirakan bahwa di seluruh dunia ada antara 0,6 dan 1,3 juta ton gula, terutama dalam bentuk sukrosa, di zona akar rumput laut… Ini kira-kira sama dengan jumlah gula dalam 32 miliar kaleng. Coke!” katanya.

Meskipun ini adalah penemuan yang sangat baru, padang lamun adalah salah satu habitat paling terancam di Bumi. Menurut lembaga tersebut, mereka menurun dengan cepat di semua lautan dan hingga sepertiga dari rumput laut dunia mungkin sudah hilang.

Mr Liebke memberikan beberapa wawasan tentang hal ini dengan mengatakan, “Mengingat berapa banyak karbon biru yang ditangkap dari lautan dan ekosistem pesisir dunia dan hilang ketika komunitas lamun dihancurkan, penelitian kami memperjelas: Bukan hanya rumput laut itu sendiri, tetapi jumlah sukrosa di bawah rumput laut hidup yang dapat menyebabkan hilangnya karbon yang tersimpan. Perhitungan kami menunjukkan bahwa jika sukrosa di akar rumput laut dihidrolisis oleh mikroba, setidaknya 1,54 juta ton karbon dioksida akan dilepaskan ke atmosfer di seluruh dunia.. Ini kira-kira setara dengan jumlah karbon dioksida yang dipancarkan oleh 330.000 mobil per tahun.”

READ  10.488 kasus COVID baru di India; Organisasi Kesehatan Dunia "sangat prihatin" tentang penyebaran virus di Eropa