Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gunung Everest 'bau' dengan kotoran?  Pendaki mungkin diminta mengembalikan feses ke dalam tas

Gunung Everest 'bau' dengan kotoran? Pendaki mungkin diminta mengembalikan feses ke dalam tas

Kota Pedesaan Pasang Lamu di Nepal dilaporkan telah memperkenalkan aturan baru – “Orang-orang yang mendaki Gunung Everest sekarang harus membuang kotoran mereka dan mengembalikannya ke base camp untuk dibuang.”

berdasarkan laporan BBCAturan baru ini merupakan bagian dari tindakan lebih luas yang diterapkan oleh Kota Pedesaan Pasang Lamu, yang mencakup sebagian besar wilayah Everest.

“Kami akan menjalankan kantor penghubung dan memastikan langkah-langkah baru kami diterapkan, termasuk memaksa para pendaki mengembalikan kotoran mereka,” kata Mingma Sherpa, kepala Kota Pedesaan Pasang Lamu, kepada BBC.

Baca juga: Gletser tertinggi di Gunung Everest menyusut drastis; Studi: Ikan setinggi 180 kaki hilang dalam 25 tahun

“Pegunungan mulai berbau busuk”

“Gunung-gunung kami mulai berbau tidak sedap. Kami mendapat keluhan tentang kotoran manusia yang muncul di bebatuan dan beberapa pendaki jatuh sakit. Ini tidak dapat diterima dan mengikis citra kami,” kata Mingma.

Mempertahankan pandangan ini, pihak berwenang mengatakan bahwa orang-orang yang mencoba mendaki Gunung Everest, puncak tertinggi di dunia, dan Gunung Lotus di dekatnya, akan diminta untuk membeli tas tinja di base camp, yang akan “diperiksa setelah mereka kembali.” “

Baca juga: Sherpa Nepal mendaki Gunung Everest untuk yang ke-28 kalinya dan jumlah korban tewas tahun ini meningkat menjadi 11

Di mana pendaki gunung buang air besar?

Selama perjalanan, tenda terpisah didirikan sebagai toilet, dengan tong di bawahnya untuk menampung kotoran manusia. Namun, situasinya semakin sulit ketika para pendaki mendaki gunung.

Menurut BBC, banyak pendaki dan staf pendukung yang cenderung menggali lubang. “Tetapi semakin tinggi Anda pergi, salju di beberapa tempat semakin sedikit, sehingga Anda harus pergi ke toilet di tempat terbuka,” tambahnya.

READ  WHO mendesak negara-negara untuk mengungkapkan asal COVID di tengah klaim 'kebocoran laboratorium' | berita Dunia

Baca juga: Mengapa ketinggian Gunung Everest berubah? 5 hal yang harus Anda ketahui

Masalah tinja

Sangat sedikit orang yang mengembalikan “kotorannya dalam kantong biodegradable.”

Selain itu, meskipun kampanye pembersihan semakin meningkat, “sampah ini masih menjadi masalah besar” di Gunung Everest. Tshering Sherpa, CEO Komite Pengendalian Pencemaran LSM Sagarmatha, mengatakan bahwa permasalahannya lebih parah “di kamp-kamp yang lebih tinggi di mana Anda tidak dapat menjangkau mereka.”

Baca juga: Bagaimana Gunung Everest dipetakan seratus tahun yang lalu

Berapa banyak kotoran manusia di Gunung Everest?

Organisasi Schering Sherpa memperkirakan terdapat sekitar tiga ton kotoran manusia antara Kamp Satu di kaki Gunung Everest dan Kamp Empat menuju puncak. Namun belum ada angka resmi yang dirilis.

“Setengah dari jumlah tersebut diyakini berada di South Col, yang juga dikenal sebagai Kamp Empat,” kata Shearing.

Sementara itu, Stefan Keck, seorang pemandu gunung internasional yang juga mengatur ekspedisi ke Gunung Everest, mengatakan: “Hampir tidak ada es atau salju, jadi Anda akan melihat kotoran manusia di mana-mana” di South Col.

Baca juga: Rekonstruksi stasiun cuaca tertinggi di dunia di Gunung Everest

Semua tentang “tas bangku”

SPCC akan membeli sekitar 8.000 kantong kotoran dari Amerika Serikat untuk sekitar 400 pendaki asing dan 800 staf pendukung untuk musim pendakian mendatang yang dimulai pada bulan Maret, menurut laporan BBC.

Kantong tinja ini mengandung bahan kimia dan bubuk yang mengeraskan kotoran manusia dan membuatnya tidak berbau.

Baca juga: Orang India pertama di Gunung Everest

Mingma Sherpa, orang Nepal pertama yang mendaki 14 gunung dengan ketinggian di atas 8.000 meter, mengatakan bahwa para pendaki gunung menggunakan tas semacam itu di Gunung Denali dan di Antartika. “Itulah mengapa kami menyerukan hal ini,” kata Mingma.

READ  Pasukan perlawanan Irak melancarkan serangan terhadap dua pangkalan Amerika

Berikut ringkasan lengkap 3 menit dari semua yang dikatakan Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman dalam pidato Anggarannya: Klik untuk mengunduh!