Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gupta bersaudara ditangkap karena menipu Afrika Selatan di UEA |  berita Dunia

Gupta bersaudara ditangkap karena menipu Afrika Selatan di UEA | berita Dunia

Dua anggota keluarga Gupta telah ditangkap di Uni Emirat Arab, langkah terbesar dalam pertempuran Afrika Selatan untuk meminta pertanggungjawaban para pemimpin geng yang mendalangi penjarahan perusahaan negaranya.

Kementerian Kehakiman Afrika Selatan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa otoritas penegak hukum UEA telah menahan Rajesh dan Atul Gupta, dan diskusi sedang berlangsung.

Penyelidikan yudisial terhadap korupsi negara yang berlangsung lebih dari tiga tahun telah merinci hubungan dekat kedua bersaudara itu dengan mantan Presiden Jacob Zuma, dengan beberapa saksi mengklaim mereka bekerja bersama-sama untuk menarik uang dari perusahaan transportasi, energi dan senjata negara dan membuat keputusan bersama. yang diangkat menjadi DPR.Menteri. Pemerintah mengatakan setidaknya 500 miliar rand ($32 miliar) dicuri selama sembilan tahun pemerintahan Zuma.

Gupta dan Zuma bersaudara telah lama membantah tuduhan tersebut.

Penangkapan itu terjadi setahun setelah UEA meratifikasi perjanjian ekstradisi dengan Afrika Selatan. Pemerintahan Presiden Cyril Ramaphosa pertama kali meminta otoritas Emirat untuk mengekstradisi anggota keluarga Gupta pada tahun 2018, dan Amerika Serikat memberlakukan pembatasan mulai dari larangan visa hingga pembekuan aset pada mereka pada tahun berikutnya. Inggris mengikutinya tahun lalu dan Interpol menempatkan saudara-saudara itu dalam daftar orang yang dicari pada bulan Februari.

Skandal korupsi yang melibatkan keluarga Guptas dan orang-orang yang terkait dengannya dipersalahkan karena merusak perusahaan energi negara yang sarat utang Eskom Holdings SOC Ltd. dan perusahaan kereta api dan pelabuhan Transnet SOC Ltd. Perusahaan terkait. Konsultan yang berbasis di AS membantah melakukan kesalahan.

Pihak berwenang Afrika Selatan mengajukan tuntutan terhadap Gupta pada tahun 2018 sehubungan dengan tender yang meragukan untuk survei kelayakan proyek susu di provinsi Free State tengah, di mana 21 juta rand dibayarkan kepada perusahaan yang mereka kendalikan.

READ  Chanukah di masa perang: Israel mengambil tindakan dalam dua bulan

Pada bulan Desember 2015, Guptas dituduh berperan dalam pemecatan Zuma terhadap Menteri Keuangan Nahlanhla Nene saat itu, dan penggantiannya dengan anggota parlemen yang kurang dikenal Des Van Royen, sebuah langkah yang menyebabkan runtuhnya rand. Van Rooyen dipecat empat hari kemudian dan digantikan oleh Pravin Gordhan, yang sebelumnya menjabat posisi tersebut, setelah protes dari bisnis, publik dan anggota Kongres Nasional Afrika yang berkuasa.

Juru bicara Ramaphosa, Vincent Maguinha, mengatakan dalam pesan teks bahwa Ramaphosa tidak akan mengomentari penangkapan tersebut.

“Kami selalu mengatakan bahwa memerangi korupsi di Afrika Selatan membutuhkan fleksibilitas, dan bahwa jika supremasi hukum dibiarkan berjalan, maka mereka yang terlibat pada akhirnya akan mendapatkan hari mereka di pengadilan,” kata Stephanie Vick, Kepala Akuntabilitas untuk Orang yang Tidak Terlibat. Profitabilitas organisasi untuk memutar kembali pajak penyalahgunaan. “Tampaknya hari ini sudah dekat untuk masing-masing kepala Gupta.”