Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Guru yang tidak divaksinasi dan dibuka kedoknya menyebarkan Covid-19 ke siswa sekolah dasar, lapor CDC

Seorang guru yang tidak divaksinasi yang datang ke ruang kelasnya di sekolah dasar Marin County, California, sambil mengalami gejala seperti “batuk, demam, dan sakit kepala” berakhir dengan setengah dari siswanya tertular Covid-19 serta beberapa anggota mereka. keluarga. , untuk saya Sebuah laporan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Dirilis pada hari Jumat.

Pejabat dari Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Marin meluncurkan penyelidikan terhadap wabah kelas pada 26 Mei, tiga hari setelah seorang guru melaporkan tes positif Covid-19. Guru, yang awalnya menghubungkan gejala alergi, adalah satu dari hanya dua anggota staf yang tidak divaksinasi di sekolah dasar.

Dari 24 siswa, 22 siswa yang tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi karena usia diuji. Dua belas orang telah dites positif terkena virus, menurut Laporan, yang ditulis oleh pejabat kesehatan daerah dan pakar di kampus Berkeley, Davis, dan Santa Cruz University of California.

Anak-anak di bawah 12 tahun tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi, yang berarti keselamatan mereka tergantung pada orang dewasa lain yang divaksinasi untuk mengurangi paparan virus, menurut CDC.

Para ahli menyimpulkan bahwa tingkat serangan di kelas yang terinfeksi adalah 50 persen, tetapi siswa yang duduk dekat dengan meja guru menghadapi peningkatan risiko infeksi. CDC melaporkan bahwa tingkat serangan di dua baris yang duduk paling dekat dengan meja guru adalah 80 persen.

Mayoritas siswa yang duduk di dua baris pertama kelas tertular virus, sementara sebagian kecil dari mereka yang duduk di belakang kelas tertular virus. Menurut laporan itu, guru terkadang membacakan dengan keras kepada siswa yang membuka kedok, meskipun ada persyaratan sekolah untuk menjauh dari masker saat berada di dalam ruangan.

READ  Sebuah studi baru menemukan bahwa T.Rex berjalan sangat lambat

Empat siswa dari kelas lain juga dinyatakan positif Covid-19. Mereka semua adalah saudara kandung dari tiga siswa di kelas guru yang tidak divaksinasi, “dan paparannya seharusnya terjadi di rumah mereka,” lapor CDC.

Bagan yang menunjukkan tempat duduk kelas di dekat guru siswa Marin County yang kemudian dites positif COVID-19.Pusat Pengendalian Penyakit

Menurut laporan itu, empat orang tua dari anak-anak di sekolah tersebut kemudian tertular wabah tersebut. Dari orang tua yang terkena, hanya satu yang diimunisasi. Vaksinasi tersebut mengalami gejala seperti demam, menggigil, batuk, sakit kepala, dan kehilangan penciuman.

Selain itu, enam siswa dari kelas yang berbeda juga dinyatakan positif Covid-19 setelah satu siswa menjadi tuan rumah bersama dengan dua siswa lain dari kelas yang sama, CDC melaporkan. Semua siswa yang terkena dampak pada semester ini juga tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi karena usia.

Beberapa bukti yang dikumpulkan selama penyelidikan menunjukkan bahwa “infeksi yang terjadi pada kedua varietas itu kemungkinan besar merupakan bagian dari wabah yang sama”.

Sebanyak 26 siswa sekolah dasar dan kontak mereka terinfeksi setelah terpapar guru yang tidak divaksinasi. CDC menyimpulkan bahwa setidaknya 18 dari mereka mengontrak varian delta.

“Tingkat serangan wabah menyoroti peningkatan penularan varian delta dan potensi penyebaran cepat, terutama pada populasi yang tidak divaksinasi seperti anak sekolah yang tidak dapat divaksinasi,” kata laporan itu.

Para ahli juga menyimpulkan bahwa dampak wabah pada komunitas yang lebih luas mungkin terbatas berkat tingkat vaksinasi yang tinggi di Marin County, salah satu yang terbaik di California. Pada saat wabah, 72 persen orang yang memenuhi syarat telah divaksinasi penuh di kota tempat sekolah itu berada, menurut laporan itu.

READ  Peluncuran SpaceX minggu ini akan mencakup pendaratan roket berbasis pantai pertama sejak Desember - Spaceflight Now

Namun, bukti baru ‘penularan tinggi varian delta, bahkan di antara orang yang divaksinasi penuh, mendukung rekomendasi untuk Sembunyikan Global di Sekolah. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan: Masker yang tepat, pengujian rutin, ventilasi, dan tinggal di rumah saat gejala muncul penting untuk memastikan sekolah yang aman.