Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hamas menerbitkan video pertama yang membuktikan kehidupan warga Amerika Keith Siegel, yang disandera di Gaza

Hamas menerbitkan video pertama yang membuktikan kehidupan warga Amerika Keith Siegel, yang disandera di Gaza

Hamas, sayap militer Gerakan Perlawanan Islam (Hamas), menyiarkan klip video yang menunjukkan rekaman pertama yang membuktikan kehidupan sandera Amerika Keith Seagal, yang disandera di Gaza. Sandera lainnya, Omri Miran, juga muncul dalam video klip berdurasi lebih dari tiga menit.

Orang-orang bersenjata telah menculik Siegel dan Miran selama serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober.

Dalam video tersebut, kedua sandera tampak berbicara di bawah tekanan. Siegel tampak kurus dan putus asa ketika berbicara tentang keluarga mereka.

Sambil membenamkan wajahnya di pelukan sambil menangis, dia berkata: “Kita dalam bahaya di sini. Ada bom. Melelahkan dan menakutkan.”

“Saya ingin memberi tahu keluarga saya bahwa saya sangat mencintaimu. Penting bagi saya untuk mengetahui bahwa saya baik-baik saja.

“Saya memiliki kenangan yang sangat, sangat indah tentang Paskah tahun lalu yang kita semua rayakan bersama. Saya sangat berharap bahwa kita akan mendapatkan kejutan terbaik,” katanya, sambil mendesak Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk segera mencapai kesepakatan.

Siegel mengatakan dia melihat rekaman demonstrasi di Israel yang menuntut kesepakatan untuk menjamin pembebasan para sandera.

“Saya berharap dan percaya bahwa Anda semua akan melanjutkannya,” katanya, berbicara kepada para demonstran yang mengadakan demonstrasi rutin yang menuntut agar Netanyahu menyetujui kesepakatan tersebut.

Video terbaru ini muncul hanya tiga hari setelah Hamas merilis video lain yang menunjukkan sandera Hersh Goldberg Pauline masih hidup.

“Saya telah berada di sini di penawanan Hamas selama 202 hari,” kata Miran, yang juga berbicara dalam video tersebut. Situasi di sini tidak menyenangkan dan sulit serta banyak bom.” Ini menandakan bahwa video tersebut diambil awal pekan ini.

iklan

Dia menambahkan: “Sudah waktunya untuk mencapai kesepakatan yang akan membuat kita keluar dari sini dengan selamat dan sehat… Teruslah melakukan protes, sampai kesepakatan tercapai sekarang.”

READ  Novak Djokovic mengajukan banding ke pengadilan terhadap deportasi Australia: Agence France-Presse mengutip pejabat

Setelah video tersebut dipublikasikan, kelompok kampanye Forum Sandera dan Keluarga Hilang mendesak pemerintah Israel untuk “melakukan segala daya untuk menyetujui kesepakatan pengembalian semua sandera sebelum Hari Kemerdekaan (14 Mei).”

“Yang hidup harus kembali untuk rehabilitasi, dan yang mati harus menerima penguburan yang bermartabat,” kata forum tersebut.

Video hari Sabtu ini muncul ketika Hamas mengatakan pihaknya sedang mempelajari usulan tandingan terbaru Israel terhadap gencatan senjata di Gaza setelah adanya laporan bahwa mediator Mesir mengirim delegasi ke Israel untuk memulai perundingan yang terhenti.

Pada tanggal 7 Oktober, militan pimpinan Hamas menculik sekitar 250 orang selama serangan mereka terhadap Israel, menurut pejabat Israel.

Tentara mengatakan 129 dari mereka masih ditahan di Gaza, termasuk 34 orang yang meninggal.

Serangan itu menyebabkan kematian 1.170 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut penghitungan Agence France-Presse berdasarkan angka resmi Israel.

Video teratas

Lihat semua

  • Israel mengatakan “Kami tidak akan menyerah pada pernyataan perdamaian palsu Hamas” ketika kabinet perang membahas operasi Rafah

  • 'Tidak ada operasi tempur AS di Ukraina' Rusia memperingatkan akan mengebom Polandia dalam 'perang langsung dengan NATO'

  • Drone mematikan Rusia memaksa Kiev untuk 'menarik kembali' tank Abrams | Amerika Serikat menyalahkan “taktik” Kyiv.

  • Hamas siap meletakkan senjata, gencatan senjata 5 tahun untuk Palestina sebelum 1967, “Serangan Israel membunuh 10 orang di Gaza”

  • Beijing memperingatkan bahwa penguatan hubungan militer antara Amerika Serikat dan Taiwan akan menyebabkan peningkatan ketegangan

  • Serangan balasan militer Israel di Gaza menewaskan 34.388 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

    (Dengan masukan AFP)

    Lokasi: Yerusalem, Israel

    Pertama kali diterbitkan: 27 April 2024 pukul 23.49 WIB